Wednesday, September 28, 2016

Mencari PM sementara sebelum Anwar keluar

ENAKDOT PETANG

Semua orang masing-masing ada tokoh untuk dilantik menjadi perdana menteri. Ini menunjukkan jawatan itu menjadi perhatian semua orang. Keupayaan atau pun keinginan untuk melantik seseorang jadi perdana menteri ini samalah keadaanya atau keinginan seorang lelaki yang hendak berkahwin.

Kerana hanya berdasarkan fitrah lelaki harus berkahwin maka dia juga hendak berkahwin walaupun tidak menyedari kelemahan dan kekurangan yang ditanggugnya.



Tidak mengapalah, keinginan dan cita-cita sebegitu adalah hak asasi seseorang. Cuma hendak diingatkan lelaki yang hendak dikahwinkan itu mestilah benar-benar berkamampuan dari segi zahir dan bathin.

Masih relevan jadi PM walaupun dipenjara.
Bagi orang politik pula kehendak atau niat mereka untuk mengangkat seseorang jadi perdana menteri itu adalah hak dijamin demokrasi. Sesiapa sahaja boleh bermimpi untuk diletak di kerusi berkenaan. Tidak salah. Cuma apakah dia atau orang yang hendak dilantik itu mampu, berkebolehan atau tidak. Lebih penting lagi apakah ia diterima oleh rakyat kebanyakan?

Tidak ada guna kalau kita paksa orang untuk berkahwin atau mencari jodoh buatnya, bina pelamin dan sebagainya kalau keupayaan untuk dia berkahwin dan memasuki alam sunnah itu tidak ada. Ia tidak akan dapat menzahirkan zuriat. Ertinya usaha itu akan sia-sia sahaja.

Dr Mahathir Mohamad dilaporkan telah mencadangkan (menyebut) Muhyiddin Yassin akan dilantik sebagai perdana menteri sekiranya Pakatan Harapan yang disertai partinya (PPBM) menang. Itu cita-cita dan kehendak Dr Mahathir secara peribadi bukan suatu konsesus.

Tidak ada siapa pun tidak boleh membantahnya atau merendah-rendahkan kualiti Muhyiddin untuk jadi PM.  Peluang Muhyiddin jadi TPM beberapa tahun di bawa Najib Razak cukup baik dan sebagai latihan buat Muhyiddin. Mungkin Dr Mahathir membuat cadangan itu mengambil kira apa yang berlalu itu?

Kita hormati pilihan Dr Mahathir itu. Dan marilah kita memasukkan nama Muhyiddin sebagai salah seorang calon PM.

Selepas Mahathir mencadangkan Muhyiddin, Saifuddin Abdullah melontar agar Pakatan Harapan melantik PM intrim sekiranya pakatan itu menang. Idea Saifuddin itu tumbuh selepas Dr Mahathir bercakap mengenai mauduk itu. Beliau tidak menyebut nama tokoh dicadangkan itu dan menyerah kepada PH, tetapi konotasi cadangan itu memberi isyarat bahawa calon pilihan Saifuddin adalah Anwar Ibrahim.

Baginya sebelum Anwar keluar dan dibebaskan dari penjara maka harus ada satu nama sebagai PM. Apakah nama itu sama dengan cadangan Dr Mahathir itu? Boleh jadi jika diambil kira rahim yang melahirkan Saifuddin ke atas dunia sama dengan Muhyuddin, yakitu Umno.

Kalau itu Saifuddin tampak (Anwar PM de facto) maka dia memiliki mata zahir dan hati sama dengan saya. Saya juga telah nampak Anwar sebagai orang selayaknya menjadi PM selepas Najib. Tetapi apa boleh buat beliau kini dalam penjara menyebabkan peluang itu ternafi. Maka itu Saifuddin menyebut nama orang lain buat sementara.

Atas semangat demokrasi dan menghormati kebebasan hak asasi di sini saya juga ada pandangan dan calon lain sebagai menjawab persoalan dikosongkan Saifuddin itu. Disebabkan Saifuddin tidak ada calon PM sementara, bolehlah saya mengisi nama ini menjadi PM sementara atau PM interim sebelum Anwar melangkah keluar dari penjara.

Orang yang saya maksudkan ialah Tengku Razaleigh Hamzah. Ada beberapa sebab atau pun kemunasabahan kalau Tengku Razaleigh dipilih sebagai PM sementara. Tentunya ia berdasarkan kepada track record penglibatannya dalam politik selama ini. Ia juga berpegang kepada sejarah yang Tengku Razaleigh seharus menjadi PM sebelum daripada Dr Mahathir Mohamad lagi.

Tengku juga dilihat seorang yang sedarhana dan dapat diterima oleh semua pihak. Beliau tidak pernah melontarkan idea kontroversi dalam politik. Beliau tidak dilihat rasis, ekstrem atau fanatik dalam memegang sesuatu ideologi atau agama. Beliau mempunya pemikiran terbuka yang bergerak seiringan dengan keadaan semasa.

Cuma masalah Tengku Razaleigh beliau dilihat masih kejap berpegang kepada adat dan tradisi dunia yang membesarnya, yakni Istana. Sebenar persepsi itu kurang tepat kerana beliau seorang yang suka merendah diri dan ada kalanya tidak terperasaan bahawa dia berdarah raja. Keenggannya untuk tidak menjadi kontroversi dan mengelak daripadanya itulah masalah buatnya.

Sebenarnya apa yang berlaku dalam dunia politik sekarang ini dimana orang ramai juga sukar untuk memfokus kepada seseorang calon berdasarkan komitmen mereka, (melainkan Anwar) orang seperti Tengku Razaleigh itulah layak menjadi PM dan sesuai untuk citarasa Malaysia. Dari segi kelayakan Tengku Razaleigh sudah terlebih masak untuk memegang jawatan itu.

Mungkin ada yang tidak setuju dengan nama ini tetapi seperti saya katakan, kita kena hormati dan mengambil kira semua pandangan.

Dari segi pengaruh akar umbi Tengku Razaleigh masih ada pengaruh jatinya tersendiri. Mungkin dia kelihatan sudah terkeluar dari orbit politik hari ini kerana usia dan tanpa jawatan, namun pengaruh dan pengkagumnya masih ada. Pertemuan bekas pemimpin Semangat 46 tidak lama dahulu menyerlahkan akan kekuatan pengaruh ahli Parlimen Gua Musang itu. Kira-kira 300 orang hadir yang kebanyakan bekas pimpinan, bekas calon dalam pilihan raya dan tokoh politik yang berjuangnya dengan dalam Semangat 46.

Mereka ini adalah pegkagum dan setiawan Tengku Razaleigh yang mengambil sikap berdiri di tengah dalam kancah politik hari ini. Walaupun Tengku Razaleigh dan penyokongnya dikerah menyertai Umno, tetapi sebahagian bekas pemimpin Semangat 46 mengambil sikap berkecuali. Mereka tidak menyertai atau aktif dalam Umno.

Kebetulan sewaktu cadangan nama-nama untuk jadi PM ini timbul saya sedang menyiapkan buku antara lain cuba mencari atau menyuluh siapakan bakal menjadi PM. Bertolak dari teori RAHMAN sudah berakhir, maka saya cuba mengangkat perkataan RAHIM sebagai teori baharu.

Penjengok akan dapat membaca serta mengkaji apakah teori baharu ini tepat atau terjadi seperti teori RAHMAN yang sudah menjadi sejarah itu. Saya membuat ulasan panjang lebar mencari justifikasi atau pun menyusun "asbab" mengenai teori itu.

Yang jelas dalam teori RAHIM ini timbalan perdana menteri sekarang ini tidak membayangkan dia bakal menjadi PM. Pandangan menuruti askara dalam teori itu seakan tepat dengan senario dalam Umno bahawa Zahid Hamidi tidak sempat menjadi PM. Hakikinya kerusi PM masih terbuka luas.

Tunggulah penerbitan huku baharu saya yang mengangkat subjek ini untuk kita lihat dan hisab siapakah PM sebelum Anwar Ibrahim. Siapa mendahului Anwar kemudian akan mengikut jejak Anwar selepas itu? Ada beberapa nama tersenarai dalam teori itu selain Razaleigh, mereka ialah tokoh-tokoh muda, Nurul Izzah, Azmin Ali, Husam Musa, Hishamuddin Hussein, Tuan Ibrahim Tuan Man dan juga Mukhriz Mahathir. Maaf nama Abdul Hadi tidak tersenarai. [wm.kl.2:28 pm 28/09/16]

Post a Comment