Thursday, April 6, 2017

Pandikar Amin: Speaker powerful yang bloodyfool

MARAH PETANG

Pandikar Amin Mulia
1. Saya rasa bukan sahaja saya kecewa dengan apa yang berlaku di dewan rakyat hari ini, di hari akhir persidangan, tetapi orang lain juga apabila Speaker Pandikar Amin Mulia tidak menunjukkan profesionalisme sebagai seorang pengendali mesyuarat yang sepatutnya adil dan saksama kepada semua anggota dewan.

Mereka yang mengikut sidang hari ini juga hampa dan marah dengan apa yang berlaku. Semuanya, kerana dia menggunakan kuasa vetonya untuk menutup sidang bagi mengelakkan perbahasan usul RUU 355 yang dibentang oleh wakil Marang, Abdul Hadi Awang dengan alasan ia akan dibuka pada sessi akan datang.
2. Kita tahu apa dilakukan Pandikar Amin itu sudah dirancang demikian rupa untuk political mileage  Umno dan Pas. Ia semuanya sudah diatur demi kepentingan pihak kerajaan. Sebelum ini Zahid Hamidi beriya-iya mengatakan RUU 355 akan dibawa sendiri oleh Kerajaan, tetapi alih-alih diserahkan kepada wakil Marang. Perubahan itu juga adalah pertimbangan akhir dari persepakatan Umno - Pas dalam isu itu. Suatu permainan (game) politik yang immoral. Maka jadilah parlimen sebagai pentas menerangkan apa itu RUU 355 kepada anggota dewan bukannya untuk dibahas.


3. Tetapi kerana Pandikar Amin adalah Speaker orang berkuasa dalam persidangan, apa-apa implikasi baik dan buruk akan terpacak ke atas bahunya. Kedudukan Speaker sebagai pengerusi yang bebas hanya formalti sahaja tetapi dari segi praktiknya ia terikat atas kehendak sang Perdana Menteri Najib Razak. Demikian juga falsafah atau precedent yang dipetik dari ratusan buku parlimen yang digunakan sepanjang mengendalikan mesyuarat bukan untuk dipraktik tetapi sebagai retorik sahaja.

Takiyuddin Hassan
4. Sebab itulah beliau menguruskan mesyuarat seperti hari ini, unparliamentary. Bagi saya apa yang dilakukan hari ini terburuk sejak beliau menjadi Speaker.  Membiarkan Abdul Hadi Awang membentang usul itu kemudian membenarkan Takiyuddin Hassan mengulas panjang lebar usul berkenaan. Takiyuddin mengambil masa 1 jam 45 minit untuk menjelas, menerang dan "convince" mesyuarat agar menerima usul berkenaan.

5. Peringkat awal mesyuarat berjalan dengan lancar. Pembentangan usul oleh Abdul Hadi juga kemas dan cantik dalam emosi sedarhana, tidak emotif. Hari ini sikap beliau terserlah sebagai seorang ulama. Demikian kosmetik oleh Takiyuddin sangat jelas dan menarik sekali. Penuh fakta sejarah yang jarang diketahui umum sebelum ini. Dakwaan dan celahan kepada usul itu, (hajat Pas untuk memartabat Islam) sebelum ini terjawab dengan baik dengan huraian Hadi dan Takiyuddin. Orang yang rasional dapat menerima keperluan dan kemunasabahan kenapa Akta 355 itu perlu dipinda.

Orang bukan Islam yang dikelirukan kerana motif politik dengan RUU 355 juga clear mendengar penjelasan Takiyuddin. Pendeknya wakil bukan Islam terdiam, terkaget dan teruja dengan penjelasan itu.

6. Kita mengira usul pindaan Akta 355 itu akan diterima dengan baik akhirnya. Dan kalau pun ada pembangkang, DAP, Amanah dan PKR mengambil bahagian membahas, mereka tidak dapat menangkis secara sembrono kerana kalau silap tangkis dan tentang ia akan memburukkan keadaan jadi back fire. Ditolak oleh pengundi. Jadi kalau mereka dibenarkan membahas masih lagi dalam lingkungan boleh diterima, mesra debat. Manakala kalau mereka menolak juga setelah mendengar penjelasan itu yang pada saya sangat jelas, maka terang ia dibuat kerana kedegilan dan hasad dengki.

7. Demikian juga bagi wakil bukan Islam, tidak ada alasan untuk mereka menolaknya. Sejarah yang dibawa oleh Takiyuddin senario semasa akta itu dipinda tahun 1965 dan 1984 dahulu dimana ia tidak ada tentangan dari wakil bukan Islam dalam parlimen ketika itu, sangat menarik dan ia memberi pencerahan yang baik. Menurut penjelasan Takiyuddin semasa akta itu dipindah dahulu beberapa wakil bukan Islam berada dalam dewan mendengarnya seperti, Lee Kuan Yew, Chen Man Hin, Lim Kit Siang, Tan Chee Koon, Tan Seng Geok, Leng Seng Ho, Karpal Singh dan lain-lain. Sudah pasti sejarah ini menguncikan langkah wakil-wakil DAP dan PKR.

8. Bagi saya, adalah elok Speaker membuka medan untuk perbahasan. Berikan masa dan peluang kepada setiap wakil yang hendak membangkit apa-apa yang diperkatakan diluar dewan sebelum ini. Dengan cara itu ia dapat dijawab dan dijelaskan langsung dalam dewan. Yang penting sesiapa yang bercakap dalam Dewan tidak boleh berbohong, mengelirukan Dewan melainkan benar dan berfakta.

9. Semua itu akan dicatat dalam handsard dan akan dijadikan bahan kajian sejarah. Setiap pembohongan akan dipertikaikan sepanjang zaman begitu juga kebenaran ianya akan dijadikan bukti sepanjang masa.

10. Saya tidak faham kenapa Pandikar Amin Mulia mengambil sikap demikian yang pengecut, merosakkan reputasi dan integritinya sendiri? Menutup perbahasan adalah mempermain-mainkan wakil pembangkang. Kalau beliau berhasrat dan ikhlas untuk membawa perbahasan ke sessi akan datang, beliau patut gentlemen dan memberi tahu awal-awal, mengelakkan wakil pembangkang ternanti-nanti dan berasa mereka diperolok-olokkan. Kalau diberi tahu awal-awal mereka tidak hanya akur mendengar pasti akan mencelah semasa penghujahan oleh Takiyuddin yang begitu panjang.

11. Cara Pandikar Amin lakukan itu, dia menjadikan parlimen seperti Parlimen kanak-kanak. Pun begitu ternyata arwah Jamal Mohamad (Jamal Kerdil) yang menjadi Speaker Parlimen Kanak-kanak lebih adil dan profesional dari Pandikar Amin yang suka merujuk kepada precedent parlimen seluruh dunia. Beliau jelas seorang yang power ful yang bloody fool.

 12. Jika saya jadi beliau mesti tahu malu dengan cemuhan dan cacian yang bakal diterimanya. Kalau beliau berbuat begitu kerana menjaga pendapatan (periuk kuali) dan statusnya, rendah sangat nilai Pandikar Amin sebagai seorang manusia dan politician. [wm.kl.5:55 pm 06/04/17]

16 comments:

piriton sig said...
This comment has been removed by the author.
Mali Muyung said...

Bro, org politik ada rasa malukah?
Apa lagi kalau mewakili BN. Langsung x tau fikir yg betul dan salah. Meminjam pepatah English, Money is their God.

Hamba Allah said...

Mso...klo hg pandai sgt masuk politik senang cerita..kwn ni xbtoi kwn tu xbtoi hbs tu hg dgn Pakatan Haramjadah ja yg btoi...sedaq la sikit hg tu dh tua rmh kata p kuboq kata mai...tulis hat baik2 sudah la jgn dok sangka buruk dkt org tiap kali hg menulis...aku cabar hg paparkn komen aku ni...klo sebaliknya lbh baik kerat zakar hg bg dkt anjing

mohd sayuti Omar said...

Kepada Hamba Allah? Saya sangsi apakah benar Hamba Allah? Tidak payah cabar untuk siarkan komen anda, saya akan siar... bila saya rasa ada keperluan dan boleh dijadikan panduan. Kalau saya tak nak siar pun boleh, sebab anda hanya Hamba Allah... yang mungkin bukan manusia pun. Kalau nak nasihat gunalah bahasa atau nasihat yang baik, kerana kata-kata kita mencerminakn diri kita sendiri. Saya rasa si Hamba Allah tidak memahami dunia penulisan dan berblog. Kalau faham sudah tentu komen sebigini tidak akan dikirimkan. Saya menyiarkan ini sebagai contoh komen2 sebegini tidak memberi apa-apa manfaat pun. Saya boleh baca, dan tidak perlu disiarkan. Tetapi saya siar ini sebagai perhatian umum.

Mohamad Khir said...

ni hamba setan, bukan hamba Allah... kata2 melambangkan perangainya tak adab

Muhd Asyraf Ibrahim said...

Hamba allah kalau rasa panas tak payah baca blog ni. Banyak lagi blog yang pro pas boleh dibaca. Kalau yang cerdik kita kena buka minda diluar kotak.

lelaki dicermin said...

MSO..sy ni kalau nak menulis bahasa yg kasar2.. maki2.. akan terbayang muka arwah emak dan bapak saya.. sbb adat org melayu... sampai zaman IT skg ini.... bidalan... emakbapak tak ajar.. tetap tertanam dlm umat melayu ni.. jadi faham2 HAMBA ALLAH ni.. agaknya hamba Allah tak terbayang emak dan bapak yg mendidik.. menjaga dan membesarkannya..

Mohammad Abdullah said...

Hamba Allah pemikiran tahap sampan Najib Dan UMNO

wijaya kezuma said...

Tq tuan mso..bersikap rasional bukan emosional mcm hambanafsu..

Jiwa Kacau said...

Hamba Allah tu jiwa dia kacau pasai akta ruu355 tak dapat dibahas untuk diluluskan.

Hamba Allah hang pi makan ubat bagi jiwa hang tenang

piriton sig said...

aku fhm cara penulisan mso bila mengulas sesuatu isu. mesti ada provoke dan tanda soal dalam minda pembaca. itu. style mso. tak lama slps ni ada buku yang di jual. ini cara hidup mso.penulis buku politik berbeza dgn penganalis politik. mso berada di mana?
tidak perlu maki mso...ini periuk nasi mso.penulis novel , penulis buku politik lebih kurang sama.

Pok Li said...

Semua makhluk adalah hamba Allah. Tapi tak semua makhluk beriman dengan Allah.

I said...

Salam...hamba Allah ni tak baca ke atau tak faham apa yg orang tulis. MSO pendapatnya. Tak perlu nk bahas pun pasal itu pendapatnya. Kenapa perlu nk kata pakatan haramjadah... tak malu ke mengeluarkan kata2 kesat nk keratlah...pergi matilah sedangkan kita selaku hambaNya tak tau sapa yang pergi dulu. Pada hemat saya Hamba Allah telah bersalah kerana menghina dan perlu mohon maaf kerana menyakitkan hati orang lain. MSO memang dh terlibat masuk politik. Kalau dia masuk UMNO mungkin dah kayaraya. Cuma dia tak bertanding dalam p.raya jadi wakil. Hamba Allah sendiri macam mana. Dah bertanding ke atau berani di alam maya aje....?

Narapidana said...

Bagus bahasanya. Melambangkan tinggi akhlaknya. Kalau inilah cara mereka berbicara dalam menangkis pandangan mereka yg tak sehaluan dengan mereka, tidak heranlah kenapa masyarakat bukan islam begitu takut dengan PAS versi baru... berbeza sama sekali dengan konsep Pas for all TGNA..

SalamHamKa said...

Assalamualaikum saudara MSO.
Saya terasa semakin hari semakin letih dan menyampah dengan mereka mereka yang diberi mandat olih rakyat untuk menjalankan tanggung jawab dengan penuh keikhlasan.
Tapi apa yang kita harapkan, sudah hampir satu dekad, tak pernah menunjukkan hasil kearah kebaikan, malah setiap hari kita semakin menjunam kecuram kehancuran.
Setiap hari rakyat dihidangkan dengan pembohongan dan penipuan yang berterusan, tanpa segan silu dan rasa bersalah mereka menjadi begitu hipokrit dan mungkin munafiq...nauuzubillah, ini termasuk lah mereka yang setiap hari dan waktu mencanangkan Demi Agama Bangsa dan Negara.
Marilah kita bersama-sama bekerja keras dengan membuat kempen senyak kepada siapa shaja yang kita kenal, saudara mara, sahabat handai, kawan dan taulan, biar dia pemandu teksi atau buruh kasar, supaya gembelingkan tenaga untuk nyahkan mereka ini dari kuasa memerintah dan mewakil kita, dalam peraum yang ke14 nanti.
Dan mereka yang telah banyak membuat kemusnahan ini kita rehatkan saja di Resort Bamboo River. Insya Allah.

FAKHRUDIN YASOK said...

Kenapa nak gaduh!!. Sesiapa yang rasa dirinya orang Islam, perlu menyokong RUU355.