Friday, June 15, 2012

Balesungkawa

Ustaz Yahya Baiknya Tidak Ternilai
Insan Suci Yang Istiqamah Dalam Perjuangan

Sebaik mendapat khabar dukacita menyatakan Ustaz Yahya Othman, 73 telah kembali ke Rahmatullah menjelang Maghrib semalam (14 Jun 2012), ingatan dan fikiran saya berbusa-busa dan menerawang menjamah wajah dan perwatakan sosok ulamak dan siasah ini. Seluruh ingatan dan kenangan pada detik-detik bersama dengannya juga diperah sehabisnya untuk mengenang segala tentangnya.  Saya mahu mengingati seluruh kenangan dan memeluk semua nostalgia bersamanya yang saya mulai kenali pada tahun 1978.

Allahyarham dan Anwar Ibrahim - pertemuan terakhir.
Bentuk tubuhnya yang kecil molek, warna kulit yang putih mengapas, bersih dan suci menjelma ke dalam dua buah kolam mata saya. Begitu juga patah-patah perbualan dan percakapannya yang lemah lembut, teratur dan penuh takmaninah menusuk ke dalam telinga dan melabuh di sanubari. 

Sambil mengingat dan mengamati wajah suci bersihnya, kesedihan memutar tangkai hati.  Ah, ustaz yang kukenali dan berhemah sudah tidak ada lagi. Air mjata bagaikan manik terputus dari karangan, berjeruk jatuh teburai menimpa meja tulis usang di bilik hotel di Banda Aceh. Sebuah puisi yang terlahir secara spontan tidak dapat disiapkan kerana terlalu emosi dengan segala bayangan dan kenangan itu.

Hati menjadi walang sedih dan terkilan kerana tidak dapat untuk saya menatap wajahnya buat terakhir kali. Juga tidak sempat untuk mengiringi perjalanan jasadnya ke pusara rumah abadi seorang hamba. Tidak mungkin? Semua ini kerana saya berada jauh dari Kelantan, di negeri Aceh Darussalam. Perasaan terasa menggelepar untuk segera pulang tetapi tidak mungkin. Penerbangan dari Banda Aceh ke Kuala Lumpur hanya ada esok pagi saja, sedang esok pagi adalah hari pengembumiannya. Esok pagi jasad comel dan suci itu akan tersimpan dalam lahad kematian dan tidak akan bangkit lagi sehinggalah nafiri mengerakkannya.

Menyedari hakikat itu diri jadi makin terkilan dan terkedu. Sedih meratah diri. Sendu berdetak mengikut pukulan detik jam yang sesekali dirasakan terlalu cepat bergerak dan sesekali terlalu lemah memusing diri mengikut putaran fitrah. Berjuru-jurus jadinya.

Dari kejauhan ini apa yang dapat dilakukan hanya membayangkan apa yang berlaku di rumah Allahyarham di Labok Machang, Kelantan. Rumahnya sudah tentu akan dikunjungi segenap lapisan orang dari dekat dan jauh. Kawan dan lawan sudah pun berada di laman untuk menzahirkan simpati dan keinsafan. Saudara maranya dari dekat dan juga juga sudah mulai sampai dan berhimpun.

Ribuan anak muridnya juga dan rakyat yang mengetahui akan budi dan kebaikannya, yang menerima dan mengecapi ajaran dan amanah agamanya... sudah datang untuk mensedekahkan bacaan al Fatihah dan Yassin. Dicela-cela bacaan itu tentu ada yang menangis dan berlinangan air mata tidak tertahan rasa sebak dan dukacita. Bukan membenci takdir Tuhan tetapi merasa sayu atas pemergian lebih awal sedang dunia dan harakah juangnya masih memerlukannya.

Entah Banda Aceh disaat itu juga tiba-tiba menjadi sepi. Mentari senja yang tadi menyula ke dalam kamar tiba-tiba ghaib entah ke mana membawa diri sebaik berita itu diterima. Bumi yang pernah ditimpa tsunami dahsyat ini juga seakan terasa dengan pemergian sang murabbi itu.

Di sini apa yang dapat dilakukan hanya membaca al Fatihah sebagai mengiringi roh Allahyarham untuk menemui Tuhannya. Sahabat saya Rushdan Mustafa juga yang kebetulan menjadi rutinya malam Jumaat membaca Yassin turut membaca Yassin khususi untuk roh Allahyarham. Ada nada sedih, sayu dan rindu dalam bacaan Rushdan. Saya tampak matanya turut digenangi air jernih.
 
Sebagun pagi tadi fikiran saya masih membayangi apa yang berlaku di Labok di rumah dan masjid  atau Darul Quran milik Ustaz Yahya yang terletak segalah jaraknya dengan rumahnya. Sudah tentu persiapan sudah diatur untuk upacara pengembumian. Berita dari Wan Abdul Halim Wan Ismail tengah malam semalam memberitahu jenzah nya akan dikebumikan jam 9:30 pagi menyebabkan hati makin terkilan kerana sekejap lagi jasad yang comel itu pun akan ghaib dari pandangan dan dikebumikan.

Dari kejauhan ini saya membayangkan satu persatu lagak dan aksi di situ. Ternampak ada orang menangis menyesali akan pemergian itu. Ada yang merasa terkilan dan seakan mahu menahan agar Allahyraham tidak pergi lagi. Dalam saat perjuangan masih memerlukan orang-orang suci,  orang ikhlas, lurus dan tawaduk sepertinya pemergian itu menjadi cabaran besar buat pendokongnya.

Allahyarham ketika menghadiri muktamar Pas di Kota Bharu.
Dalam kewalangan itu terlintas pula fikiran dan rasa simpati dan kesian belas keada Tok Guru Nik Aziz. Dapat dirasakan betapa Tokguru sedih dan terkilan atas pemergian Ustaz Yahya. Betapa tidak Ustaz Yahya dianggap sebagai pendokong dan pengeras semangat yang berada di sisi kanannya. Menjadi pedang simpanan untuk Tok Guru dikala 'menunggang kuda' di medan perjuangan. Dengan keilmuan, kesucian jiwa dan fizikal almarum... Tok Guru sangat memerlukan orang seperti Ustaz Yahya. Paling terasa lagi apabila orang suci seperti  Ustaz Yahya tidak begitu ramai. Ustaz Yahya sepanjang haya mempir bersama Tokguru memberi kebehagiaan dan bukannya mendatangkan masalah.

Barang kali lebih penting dan terasa lagi Tokguru sudah kekurangan rakan yang boleh diajak bertelaah kitab atau pun membuat ijtihadi siasah.

Satu waktu Tok Guru pernah melepazkan ucapan kepada saya, yang suatu hari nanti orang berilmu tinggi, berakhlak dan istiqamah seperti Ustaz Yahya akan menjadi penggantinya. Tokguru tidak menyebut nama Ustaz Yahya tetapi dapat saya fahamkan bahawa Ustaz Yahya pernah bertandang di dalam mindanya untuk menjadi penggantinya suatu hari kelak.

Walaupun harapan itu tidak sampai ke realitinya kerana Ustaz Yahya lebih awal "pensiun" dari politik.. tetapi Tokguru tentu memerlukan penyokong syariat dan siasah seperti ustaz Yahya. Ustaz Yahya tetap penting dan menjadi tempat rujukkan mana-mana mantik agama dan politik yang tidak difahaminya, sebab Ustaz Yahya adalah salahb satu karung ilmu buatnya dan juga Pas. Maka itu saya merasakan Tokguru sedih dan berdukacita atas pemergian itu. Saya dapat merasai ini dari makrifah saya tentang Tokguru dan Ustaz Yahya.

Tetapi kehendak Allah siapa boleh melawan dan menahan. Kehendaknya tidak termampu dicegah sesiapa. Apa-apa keputusannya tidak dapat dilewatkan sesaaat begitu juga dicepat. Kerja Tuhan tidak ada penangguhan. Maka kita semua dan Tokguru meredhai dengan penuh keinsafan atas apa yang berlaku. Apa yang diharap nanti selepas semua kita terbang kembali dapatlah berhimpun di satu bongok di padang Mahsyar nanti. Hendaknya Ustaz Yahya sedia untuk menanti kita di sana... [wm.kl.6:45 pm 15/06/12]

Bersambung....saya ada tiga peristiwa prenting dengan Allahyarham.
Post a Comment