Tuesday, February 21, 2012

Celoteh Murai 05/12

Salentia Cium Tangan Basuh Kencing?

Alahai alahai itulah yang dapat Murai ucapkan apabila membaca berita Salentia telah mencium tangan isteri Burung Botak Mulut Merah. Aduh... duh... Bagi Murai sedikit pun tidak hairan. Salentia akan merafat sembah dan mencium tangan sesiapa saja hatta tangan perempuan diguna untuk membasuh kencing.

Sejarah hidupnya bukan saja sanggup mencium tangan tetapi punggung jantan pun dia sedia menciumkan asalkan apa yang dihajati diperolehi. Semua orang tahu akan moral Salentia ini rendahnya hingga melerek ke tanah.

Bila Murai tahu dia cium tangan isteri burung Botak Mulut Merah, Murai tidak pun merasa apa-apa pun yang pelik dan mengejutkan. Itulah Salentia yang dunia semua kenali. Kerja-kerja membodek begitu tidak harianlah. Yang Murai akan rasa pelik kalau dia tidak sedia untuk mencium tangan.

Itu cium tangan... kalaulah isteri burung Botak Mulut Merah pakai gaung meleret ke lantai dia sanggup untuk menjinjingnya berjalan di pongek isteri burung Botak Mulut Merah.

Hari ini Salentia sudah terdesak dan tahu yang hayat politiknya sudah mahu berakhir. Tinggal beberapa bulan lagi. Jadi dia memerlukan sufaat isteri si Burung Botak Mulut Merah agar meminta lakinya memberi peluang kepada dia bertanding. Apa yang dipohon siang malam ialah bertanding atas simbol dajal mengandar. Itu sahaja harapannya untuk dia menang.

Kalau si Burung Botak Mulut Merah tidak memberi simbol dajal mengandar dia akan kalah dan lenyaplah sebuah kehidupannya. Dia tidak akan dikenang dan tidak memiliki apa-apa lagi melainkan sebuah kisah dan citra kehidupan yang sungguh macam dan busuk. Dia akan dikenang sebagai sepenjang sejarah seorang politician yang terhuduh di dunia ini.

Makanya biarlah apa orang nak kata, dia akan berbuat apa yang tidak tergamak dibuat oleh orang lain walaupun diupah. Baginya pula kalau tidak upah pun tidak mengapa asalkan dia merasakan isteri si Burung Botak Mulut Merah dapat memberi sufaat kepadanya. Segala caci makin dan kata nesta kepada isteri si Burung Merah Mulut Merah selama ini telah dijilat dan dilahapnya sampai ke umbi betis.

Murai tidak tahu untuk menamakan apa lagi dengan Salentia ini, nak anologikan apa lagi. Rasanya semua nama-nama buruk, anologi yang huduh ditempelkan kepadanya. Dia tetap juga seperti itu. Yang Murai dapat katakan, oh Tuhan ada juga makhluk Mu seperti itu di atas dunia ini, masyaAllah Maha Suci Engkau yang menjadi sekalian mahkhluk di atas dunia dengan berbagai ragam untuk menunjukkan kebesaran-Mu dan diambil iktibar oleh manusia seluruhnya.

Murai: Tidak mahu kata apa lagi...
Post a Comment