Wednesday, February 29, 2012

Rencana Khas

Umno Sudah Sakit Mental?
Pemimpin Pakatan Rakyat Terancam


Tindakan rakus dan jahat kumpulan yang memakan upah Umno ke belakangan ini menunjukan parti itu benar-benar dalam keadaan terdesak. Umno semacam sudah mengetahui jangka hayatnya tidak berapa lama lagi. Kalau diibaratkan kepada kanser, tahap yang dihadapi Umno kini sudah tahap empat.

Biasanya tahap empat ini boleh bertahan enam bulan dari detik mula ianya dikesan, selepas itu khuluhumlah.

Tengoklah apa yang berlaku kini, tindakan-tindakan diluar batas demokrasi terjadi di mana-mana sahaja. Kumpulan ini akan menjadi histeria menganggu ceramah dan melakukan keganasan politik di majlis-majlis politik Pakatan Rakyat. Mereka bukan saja setakat menghalang dalam bentuk provokasi tetapi sudah meliar sehinggakan menyentuh batang tubuh - fizikal. Sudah ada tindakan secara fizikal hendak dilakukan.

Antara kejadian-kejadian mutakhir yang cukup membimbangkan, seperti gangguan terhadap majlis penerangan ABU - Asal Bukan Umno di Jalan Kebun, Shah Alam beberapa minggu lalu. Macam mana sekumpulan lelaki dipercayai upahan dan dikatakan ahli Perkembar menyerang dan menganggu majlis berkenaan. Menyaksikan video gangguan itu di internet lagaknya salin tidak tumpah macam samseng kemabukan todi dalam filem Tamil.

Begitu juga dengan apa yang berlaku di ceramah Anwar Ibrahim di Macap, Melaka. Kumpulan samseng soldadu upahan ini telah menyakat orang ramai dari mengikuti ceramah berkenaan. Tindakan ini jelas sekali melanggar prinsip demokrasi yang diangung-agungkan itu. Kumpulan ini tidak mempedulikan lagi kepada undang-undang dan adat budaya. Mereka menggunakan undang-undang hutan rimba untuk bertindak.

Manakala gangguan terhadap ceramah Anwar di Sembrong, Johor dan percubaan untuk mencederakan penasihat umum PKR itu sesuatu yang paling busuk. Tindakan itu berpotensi besar akan mencetuskan tragedi berdarah. Kalau tidak kerana kenekadan para pengawal Anwar dan penyokong PKR malam itu sudah tentu bumi Smbrong akan mengecapi darah.

Bagaimana sekumpulan pemuda liar Sembrong molontar batu dan menendang kereta Anwar sampai kemek. Bayangkan kalau tidak ada pasukan pengawal apa akan terjadi kepada Anwar? Tidak berpuas hati kerana mereka tidak dapat lanyak Anwar, kumpulan itu terus berdiri di seberang jalan tidak jauh dari pentas ceramah terus memaki hamun Anwar. Mereka bersorak menyanyi lagu-lagu patriotik kepala lutut. Sambil itu ada yang jahat melontar Anwar dengan telor dan air kencing dalam botol mineral.

Insiden itu dan beberapa insiden yang berlaku sejak ke belakangan ini cukup membimbangkan. Aksi politik negara ini sudah terlewat dari batas agama dan adat. Apakah ini trend baru ataupun ia satu budaya jelek yang dikutip dari aksi-aksi yang dipaparkan di dalam tv? Ataupun aksi dan perangai buruk ini berlaku hasil dari budaya demonstrasi yang mulai rancak di negara ini akhir tahun 1990-an? Perkembangan dan perubahan jiwa orang Melayu dalam siasah ini wajar dikaji.

Gangguan dan keganasan politik yang berlaku itu adalah bersiri. Terbaru apa yang berlaku di himpunan Hijau 0:2 di Pulau Pinang merupakan kesenimbungan kepada kejahatan yang dirancang itu. Bagaimana sekumpulan lelaki berkulit hitam ala negero lombong telah melakukan provokasi dan menghina Lim Guan Eng.

Satu lagi kejadian di Gambang Pahang di mana Nurul Izzah cuba dicederakan. Kumpulan liar upahan ini berani memanjat ke pentas dan ingin mencederakan Nurul Izzah. Apa yang berlaku di Pahang itu jelas siapa dan golongan mana? Seperti mana diakui oleh orang Umno kononnya mereka ke pentas untuk melindungi Nurul Izzah, satu kenyataan yang cukup melucukan. Begitu juga dengan penafian Tengku Adnan Mansor yang Umno tidak ganggu majlis Pakatan Rakyat adalah satu pembohong di siang hari.

Dari maklumat dan carian menunjukkan wajah-wajah yang terlibat bersama gerombolan liar itu antaranya ahli Perkembar.

Saya bimbang dengan perkembangan yang berlaku akhir-akhirnya ia cukup bahaya. Kalau tidak dibendung mungkin sejarah kelukaan baru akan menimpa negara. Yang menghairankan kenapa ianya seperti dibiarkan oleh Polis. Apakah polis bersekongkal dalam perancangan ini membantu golongan ini?

Melihat kepada susana di tempat kejadian itu di mana kegansan politik bebas dilakukan seolah polis tidak ada kuasa untuk mengawalnya lagi. Sikap polis yang seolah-olah membiarkan kumpulan itu mendekati kawasan ceramah atau menyusup mahu untuk membuat kecau seperti mana berlaku di Himpunan Hijau di Penang itu menjelaskan akan sikap polis.

Adalah sangat dikesali kalau polis bersekongkol di dalam hal ini. Apakah setelah berlaku pertumpahan darah baru hendak bertindak? Mana-mana ceramah yang dibenarkan atau mendapat permit ia mesti dibawah tanggungjawab polis, kerana permit itu diberi setelah ada jaminan keselamatan.

Sekiranya keganasan politik ini dilakukan kumpulan liar ini satu tektik dan perancangan ia boleh mengancam jiwa pemimpin Pakatan Rakyat. Tidak mustahil tindakan ini semakin liar dan agresif lagi saat hampir tiba pilihan raya. Apa lagi kalau Umno merasakan jangka hayatnya semakin pendek, golongan penerima upah sesen dua ini akan jadi lebih tidak waras.

Agak melampau kalau dikatakan apa yang berlaku adalah plan penyelamat (kontingensi plan) kerajaan UBN. Mungkin dengan keganasan itu mereka mengharapkan tindak balas dari pihak di serang. Apabila berlaku ini maka meletuslah keadaan tegang dan huruhara. Apa yang mungkin dinanti dari suasana itu ialah untuk mengistyharkan darurat di mana dengan cara itu menafikan pihak Pakatan untuk mengambil alih kekuasaan bila mana pilihan raya ditangguhkan.

Memandangkan ia mungkin agresif perlu rasanya Pakatan Rayat memperketatkan kawalan ke atas majlis-majlis anjruan mereka. Para pemimpin hendaklah dikawal serapi mungkin. Dalam hal ini tampaknya pemimpn DAP dan PKR saja yang hendak dituju, dikhianti. Pemimpin Pas seakan terlepas dari kejahatan ini. Manakala orang yang menjadi sasaran utama, Anwar, Nurul Izzah, Lim Guan Eng, Kit Siang, Karpal Singh, Azmin Ali dan lain-lain.

Dalam pada itu elok juga kalau majlis-majlis ceramah Pakatan Rakyat nanti pastikan ia diadakan bersama dengan pemimpin Pas. Kerana pemimpin Pas tidak menjadi sasaran, penggabungan majlis itu menjadikan pemimpin sebagai perlindung kepada mereka. Pakatan Rakyat jangan merasa anih dengan kemungkinan ini. Dalam keadaan Umno semakin hilang daya siuman apa-apa sahaja boleh berlaku. [wm.kl.6:46 pm 29/02/12]
Post a Comment