Saturday, February 25, 2012

Rencana Sabtu

Dedah Surat-Surat Sulit Mahathir Dengan Yahudi
Sudah Terlewat


Sekonyang-konyang Ha Najib Razak menyatakan kesediaan untuk mendedahkan surat sulit bekas PM Dr Mahathir Mohamad dengan 'menantang' Yahudi. Mahathir semasa menjadi PM telah mengutuskan beberapa surat merah kepada PM Israel, Benjamin Netanyahu dan Ehud Barak.

Kata Najib dia telah meminta Wisma Putra membuat kajian apakah implikasi dengan pendedan surat itu nanti dari segi keselamatan negara. Sebenarnya Najib tidak payah meminta Wisma Putra mendedahkan surat-surat itu kerana ia sudah bertaburan di alam maya. Rakyat semua lapisan dan golongan sudah pun mengetahui akan kewujudan hubungan Mahathir dengan Yahudi itu.

Sama ada Mahathir bersetuju untuk mematahui kehendak Israel atau tidak, tetapi yang jelasnya mereka berhubung. Berintraksi atau bertukar-tukar pendapat dengan Israel. Mahathir juga secara tidak langsung mengikhtiraf kerajaan Yahudi apabila beliau mengucapkan tahniah atas perlantikan Ehud Barak sebagai perdana menteri Israel.

Bayangkan macam mana terjadi kalau pengucapan itu lahir dari mulut Anwar Ibrahim. Tentu ucapan tahniah itu akan di blow-up di siarkan di muka depan akhbar Utusan Melayu dan juga tv dan radio Rais Yatim serta media PB yang lainnya.

Tiada guna untuk Najib membuat tindakan itu - mendedah surat-surat sulit Mahathir kepada Istrael setelah 12 tahun Mahathir tidak menjadi perdana menteri. Melainkan pendedahan itu untuk mencemarkan kesucian Mahathir yang kononnya begitu jujur, telus dan bersih di sepajang pentabdirannya.

Sebaliknya surat itu nanti mengenalkan orang siapa Mahathir sebenarnya. Surat itu mengesahkan kemunafikan Mahathir seorang ahli Umno.

Dalam pada itu saya percaya Wisama Putra akan membuat ulasan surat-surat sulit itu tidak perlu didedahkan. Itu pun yang Najib mahu. Kenyataan bersediaan untuk mendedahkan surat cinta Mahathir dengan Israel hanya sebagai bertanam tebu di bibir mulut saja. Ia satu lagi pengeliruan Najib terhadap rakyat kesekian kalinya.

Saya yakin Wisma Putra akan membuat ulasan pendedahan itu akan membahayakan kepada negara, sebenarnya membahayakan Umno. Dengan itu surat-surat Mahathir seterusnya dengan Yahudi atau pun pihak-pihak lain yang tidak sepatutnya berlaku, tidak akan didedahkan.

Lagipun sekiranya surat-surat itu didedahkan, sudah pasti rakyat akan menuntut banyak lagi surat-surat merah lain yang diutuskan kerajaan Malaysia semasa Mahathir jadi PM kena didedahkan. Ia tidak akan berhenti setakat surat Mahathir kepada Nentayahu dan Ehudu saja. Pendedahan surat itu tidak akan membersihkan keseluruhan kejelikan Mahathir.

Rahsia-rahsia lain yang membabitkan keselamatan negara sekaligus maruah Mahathir juga nanti perlu didedahkan. Misalnya skandal BMF yang melibatkan RM2.5 billion di Hong Kong tidak pernah terungkap secara tuntas. Satu masa Mahathir cuba mengaitkan skandal itu dengan Tengku Razaleigh Hamzah tanpa membabitkan sama dirinya.

Tengku Razaleigh sungguh kecewa dengan tindakan Mahathir itu sampai Tengku Razaleigh bersumpah sedia untuk menerima binasa Allah kalau dia terlibat dengan skandal itu atau memakan duit kerajaan. "Saya sedia dibinasakan Allah kalau saya terlibat," begitu ucap Tengku Razaleigh di Gua Musang tahun 1987.

Secara logiknya macam mana seorang perdana menteri yang mempunyai kuasa penuh terhadap perkembangan hal ehwal negaranya tidak mengetahui mengenai aktiviti bank milik negara itu yang memberi pinjaman tanpa cagaran kepada seseorang? Adalah mustahil kerana ia melibatkan jumlah yang bukan sedikit kalau perdana menteri (Mahathir) tidak tahu.

Dalam kasus ini Mahathir cuba cuci tangan dengan melemparkan biawak hidup dengan ke bahu Tengku Razaleigh. Lama juga Tengku Razaleigh dan kerabatnya merana mengenai isu BMF ini. Akhirnya kebenaran wujud apabila akhbar yang disaman oleh Tengku Razaleigh menuduh beliau menjadi dalang dalam skandal itu terpaksa membayar ganti rugi bernilai jutaan ringgit kepada Tengku Razaleigh.

Tengku Razaleig sudah bersih dari tuduhan itu tetapi Mahathir belum.

Mudah saja untuk memahami kenapa Tengku Razaleigh menjadi mangsa. Mahathir ketika itu berpengaruh dan memiliki kuasa. Mahathir boleh arahkan media massa atau mana-mana pihak untuk meletakkan bebanan dan kejijikan itu ke atas bahu Tengku Razaleigh. Tindakan politik seperti ini tidak asing bagi Mahathir. Sebenarnya sebelum dia menganiaya Anwar dia telah menganiaya dan menzalimi Tengku Razaleigh Hamzah.

Mahathir sampai sekarang ini tidak pernah cuba membersihkan dirinya dari skandal berkenaan? Mudah sahaja sebab tidak ada sesiapa yang membuat tuduhan dan spekulasi mengenai dirinya. Dengan kuasa kewangan Mahathir berjaya menutup mulut media-masa asing untuk tidak mengaitkannya. Manakala media dalam negeri pula seperti sedia maklumlah menjadi tukang tempel najis Mahathir yang terkicit di mana-mana.

Tektik dan formula itu juga dilakukan N ajib terhadap Anwar. Najib boleh mengupah seberapa banyak media asing untuk menghitamkan Anwar kemudian memutihkan dirinya. Apakah kita tidak terfikir komisyen yang begitu banyak dikaut dari pembelian peralatan pertahanan negara bukan untuk diguna perundingan dan pengkhianat asing?

Tegasnya kalau Najib hendak sucikan Mahathir, bukan dengan mendendahkan surat sulit MAhathir dan kerajaan UBN dengan Israel. Itu tidak perlu lagi kerana surat itu sudah pun dibaca rakyat. Apa yang rakyat tunggu selama ini ialah sejauh manakah penglibatan Mahathir dalam skandal BMF. Itu yang lebih wajar Najib dedahkan bukannya surat Mahathir menyokong Israel. [wm.kl.1:15 pm 25/02/12]
Post a Comment