Sunday, October 21, 2018

Setuju dengan Kadir Jasin menteri dan pegawai perlu masuk sekolah

REAKSI

CADANGAN A Kadir Jasin agar para menteri, timbalan menteri, menteri besar disekolahkan sebelum rakyat hilang keyakinan kepada kerajaan Harapan sangat disokong.

Mungkin ayat digunakan Kadir itu kasar tetapi itulah hakikat yang berlaku kini. Ada menteri perlu di sekolah, bukan sekolah rendah sahaja, tetapi ada yang perlu masuk ke pra-sekolah.

Jika ada menteri, timbalan menteri, kurang cerdik, kekok, masih terpinga-pinga, terkial-kial untuk menjalankan tugas, kita tidak perlu kesal sangat, sebab hakikat yang kena sedar mereka adalah orang baharu yang cetek pengalaman sebagai pentadbir, pemimpin dan diplomatik kerajaan. Ini kita kena akui.
Pun begitu kekurangan itu bukan alasan untuk memaafkan mana-mana menteri yang lambat untuk jadi cerdik atau pun tidak tahu membaca, mengeja dan mengira.

Menteri persis ini adalah yang “benak”. Orang benak jika diajar berkali-kali pun payah untuk faham. Benak satu hal jika dicampur dengan sombong, jadi benak sombong lagilah sukar. Yang benak sombong ini tidak mahu mengaku kelemahan, tetapi masih perasaan dirinya pandai.

Pandangan dan kritikan Kadir itu harus diterima semua pihak kalau mahu melihat kerajaan hari ini bertahan lama. Daya tahan kerajaan dan usianya bergandung kepada rakyat. Bila rakyat terutamanya penyokong cemuh, marah, kerajaan boleh jatuh dalam sekelip mata sahaja. Rakyat bagaikan api yang 
menyala akan membakar hangus apa yang ada. 

Banyak aspek yang menteri baharu perlu disekolahkan. Dari sikap dan cara berfikir. Seperti kata Kadir untuk mengharap Dr Mahathir mendidik, bukan masanya lagi. Masa untuk mendidik sudah berlalu, sebab Dr M sudah pun “bersara” dari alam persekolahan, mengajar.

Makanya menteri kena belajar sendiri, ada inisitif untuk mempelajari sendiri seluk beluk pentadbiran, belajar berifkir untuk mencungkil idea-idea yang baik demi rakyat. Juga belajar untuk membuang gaya dan sifat yang memuakkan rakyat besar diri dan mula egois bila ada jawatan.

Untuk mengenal diri dan stail Dr Mahathir, sebelum ini saya pernah cadangkan agar menteri membaca buku DOKTOR UMUM - Memoir Tun Dr Mahathir Mohamad. Dari buku itu banyak dapat dipelajari apa dilakukan Dr Mahathir dan juga mengenal dirinya sebagai seorang pemimpin yang sukses. Dari buku dapat mengenali beliau sebagai seorang Doktor, sebagai seorang PM, seorang rakyat biasa, seorang pemikiran dan segala-galanya.

Banyak ilmu-ilmu untuk muncul menjadi seorang menteri yang baik dan kredibale. Jalan dan ilmu pengetahuan dibentangkan dalam memoir itu sangat berguna.

Iya untuk mendapat dan mendampingi Dr Mahathir bagi mencungkil segala rahsianya, sudah tidak mungkin kerana batasan waktu dan keadaan. Tetapi bukulah menjadi penggantinya dan makenisme terbaik untuk mempelajari dan memikirkan tentang kesuksessannya menjadi PM 22 tahun. Nah baca. Saya tidak dapat pasti berapa ramai menteri yang sudah menghadam buku berkenaan. Atau masih ada tidak pernah dengar dan pegang buku berkenaan. Agak malang kalau ada sebagai seorang politik tidak mengambil peduli buku itu.

Dr Mahathir mungkin terfikir hal ini, — kelemahan dan kegagalan beberapa orang menterinya, tetapi masakan beliau perlu menyuruh dan memaksa orang membaca bukunya. Sepatutnya semua mengambil inisitif sendiri.

Saya percaya sudah ada sikap baharu dikalangan menteri kini selepas mereka menajdi menteri. Mereka belajar berdisiplin dan bekerja segigih Dr Mahathir Mohamad. Ini sudah bagus. Apa yang dirasai oleh seorang rakan saya yang jadi menteri, jelasnya bahawa beliau sedang diajar cara memimpin seperti Dr Mahathir.

Saya tidak perlu menuturkan apa-apa kelemahan yang ada kepada menteri, kerana sudah kerap kita menegurnya. Apa yang diluahkan dalam media sosial bukan semuanya bersifat dengki dan benci, tetapi ada kebenarannya. Malanglah kalau anda berasa lontaran dalam media massa mengenai anda sebagai benda remeh dan tidak level anda.

Dalam pada itu yang perlu belajar bukan sahajha menteri tetapi orang di sekeliling menteri juga — para pegawainya. Dari setiausaha sulit kepada setiausha politik, setisusaha akhbar dan pegawai khas, harus, juga mereka semua kena belajar. Cukuplah belajar cara pakai tie atau cara berjalan, tetapi apa harus difikir dan dilakukan melengkapkan anda sebagai seorang pegawai membantu jaya menteri bukan menambah kelemahan dan keburukan menteri.

Jika anda juga macam menteri anda, kurang pengalaman, cari dan temuilah bekas-bekas pegawai atau setiausaha menteri untuk menimba ilmu daripada mereka. Jaya dan gagal menteri terletak kepada sejauh mana peranan dfan fungsi anda. Trims. [wm.kl.1.30 am 21/10/18]
Post a Comment