Sunday, December 5, 2010

Epilog

Tindakan Polis Tidak Profesional

Setelah meneliti dan melayari beberapa blog dan portal berita baru diketahui ada tindakan sadis polis pada demostrasi protes cadangan menaikkan harga air petang tadi. Ia bukan setakat sembur gas pemedih mata dan sembur water cannon tetapi ada anggota polis yang tendang dan tarik rambut dan sembam muka penunjuk perasaan ke bumi dan sebagainya.

Aksi demikian tidak wajar dan ia menunjukkan kekejaman polis. Polis tidak menggambarkan mesra alam. Sama ada punca kejadian itu kerana provokasi atau lakunan polis sendiri, itu hal lain. Yang nyatanya ada gambar dan foto menunjukkan perbuatan tidak bertamadun itu.

Saya berharap ketua polis negara yang baru ambil perhatian dan jangan membiarkan kejadian ini berterusan. Polis juga tidak sepatutnya berdolak dalih. Kalau mereka tidak berdaya melayan para demostrasi, mereka hendaklah gagalkan awal-awal. Jangan beri kebenaran dan sampai disekerat jalan bertindak.

Tidankan kejam polis berdasarkan gambar yang dirakam termasuk oleh agensi luar negara, tidak mengguntungkan pihak kerajaan. Kekejaman itu membuatkan rakyat akan lebih meluat kepada kerajaan dan merosakan reputasi pasukan polis.

Saya secara peribadi tidak mempedulikan itu. Tidak kira apakah polis bertindak untuk memberi keuntungan kepada Pakatan Rakyat atau BN, tetapi yang penting biarlah ia menggambarkan sebuah pasukan yang profesional dan disanjungi rakyat sepanjang masa.

Rasanya Yang Dipertuan Agong juga wajar melihat kejadian itu atas kapasitinya sebagai payung rakyat. Lainlah kalau penunjuk perasaan itu membuat kacau, melontar batu ke masjid ataupun melakukan pencerobohan. Kalau itu berlaku mereka bukan saja setakat perlu disembam muka ke bumi tetapi tembak pun rasanya wajar.

Kepada penjenguk blog Merah Tinta boleh layar dan selak blog lain dan saksikan apa yang berlaku di perkarangan rumah Allah Negara petang tadi. Ianya sungguh menyesalkan. [wm.kl. 11:00 pm 05/12/10]
Post a Comment