Wednesday, December 1, 2010

Ulasan Isu

Pilihan Raya Umum Ke 13 Tahun Hadapan?

TIDAK ada alasan paling afdal kenapa Umno menangguhkan selama 18 bulan pemilihan pemimpin di semua peringkat dalam parti berkenaan melainkan untuk mempersiapkan diri bagi menghadapi pilihan raya umum ke - 13. Walaupun Najib Razak menafikan ia tidak ada kena mengena dengan pemanggilan pilihan raya umum, tetapi umum akan melihat dan berfikir ke arah itu.

Kenapa pemilihan dalam Umno perlu ditangguhkan kalau bukan untuk mempersiapkan diri bagi menghadapi pilihan raya. Apa lagi Najib memberi alasan penangguhan itu bagi mengelakkan berlakunya pergelutan dalam Umno. Kenapa harus takut kepada pergelutan?

Yang pastinya kalau diadakan pemilihan keadaan Umno tidak akan tenteram. Kalau pun kemelutnya tidak sama dengan keriuhan dalam PKR semasa proses pemilihan baru-baru ini, ianya akan hampir-hampir. PKR adalah terlahir dari tulang rusuk Umno. Kalau PKR digambarkan kelam kabut, sampai bertumbuk 'gila babi' sampai pecah bibir mulut apa lagi Umno. Umno adalah induknya tentunya gen jahatnya lebih tebal berbanding dengan PKR.

Sudah termaktub dalam sejarah pemilihan Umno dipoloti (dicemari) dengan rasuah. Malahan ada pemimpin yang dibatalkan pertandingan kerana didapati rasuah. Rasuah adalah termasuk sebahagian rukun dalam pemilihan Umno. Yang bermain dengan rasuah bukan pemimpin kecil tetapi pemimpin peringkat jerung juga ikut melakukan rasuah.

Mungkin kerana menyedari keadaan itu maka Najib perlu menangguhkan pemilihan dalam Umno. Beliau tidak mahu Umno dalam keadaan berceperaian. Beliau mahu ahli menumpukan kepada masa depan parti. Dalam hal ini tentulah untuk menghadapi pilihan raya umum nanti.

Bilakah pilihan raya akan diadakan? Anwar Ibrahim meramalkan ia akan diadakan dalam masa terdekat iaitu bulan Mac tahun depan. Saya tidak mengira kalau BN berani untuk menyegerakan pilihan raya. Tidak mungkin dalam tempoh hanya empat bulan dari sekarang pilihan raya akan diadakan.

Mungkin Umno merasakan mereka sudah kuat dan sokongan rakyat sudah pulih. Kemenangan di Galas dan Batu Sapi akan dijadikan alasan. Tetapi cukupkah hanya dengan dua kemenangan itu sedangkan beberapa pilihan raya sebelum ini BN tertumus?

BN atau Najib tahu kenapa BN boleh menang. Kemenangan di Galas dan Batu Sapi bukan menjadi indikator sebenar. Kemenangan itu disebabkan beberapa kepelikan dan keajaiban yang terjadi terutamanya di Galas.

Apakah Najib sedia memperdayakan dirinya sendiri dengan kemenangan itu?

Begitu juga tidak mungkin untuk Najib mengumumkan pembubaran parlimen serentak dengan pembubaran Dun Sarawak. Apa yang mungkin berlaku BN akan melihat sejauh mana keupayaan BN di Sarawak. Kalau takdir BN memang besar mungkin pilihan raya akan diadakan pertengahan tahun depan dan bukannya serentak atau sebelum pembubaran Dun Sarawak.

Sebaliknya kalau BN mengalami tumpah darah banyak di Sarawak, ini menyebabkan Najib akan melupai untuk mendapat mandat baru sebelum genap tempoh penggal ke 12 parlimen. Kemungkinan beliau akan melengahkan pilihan raya sehingga rapat ke Mac tahun 2013.

Dalam pada itu Pakatan tidak seharusnya ralik membuat analisa buruk terhadap BN. Apa yang penting mereka menyusun strategi dan merapatkan saf. PKR misalnya perlu mengenal pasti nama calon mereka. Jangan pula para beruk, kera, lembu dan katak dipilih untuk dijadikan calon.

Pakatan Rakyat perlu berada dalam keadaan siap siaga 24 jam. Mereka perlu beranggapan pilihan raya akan tiba bila-bila masa saja. BN akan mengumumkan pilihan raya bila-bila masa yang mereka merasakan selesa dan boleh menang banyak. Hakikat ini perlu disedari pihak Pakatan Rakyat. Sabree Shafii tentu suka membaca catatan ini. [wm.kl. 12:21 am 02/11/12/0]
Catatan ini sudah diposting beberapa jam sebelum ini tetapi ghaib, terpaksa tulis semula.

Post a Comment