Friday, December 3, 2010

Sebelum Malam

Mari Kita Tunjuk Perasaan, Ayuh...

LAMA tidak hadir dan tengok orang berdemonstrasi. Ahad ini kalau tidak ada aral melintang akan berlangsung demonstrasi besar-besaran. Demo kembar di antara kumpulan bajuh merah dengan kumpulan baju hitam. Kumpulan baju merah adalah kumpulan yang berdemonstrasi untuk menyerahkan memorandum kepada Yang Dipertuan Agong untuk membantah kenaikan air di negeri Selangor.

Manakala kumpulan baju hitam pula berdemon untuk menyerahkan memorandum bagi membantah penyelewengan kerajaan negeri Selangor. Demostrasi ini akan berlangsung serentak dan menuju ke destinasi yang sama.

Puak baju merah akan berhimpun di perkarangan Masjid Negara. Ketua Polis Kuala Lumpur, Zulkifli sudah memberi amaran perhimpunan kedua puak itu adalah haram kerana tidak ada permit yang dikeluarkan. Biasalah... demostrasi selalunya tidak ada permit. Jarang polis akan keluar permit untuk satu-satu demonstrasi terbuka. Bagi para demonstran pula mereka lebih suka dan merasa tercabar berdemo tanpa permit.

Semburan gas pemedih mata, ataupun semburan water cannon dinanti-nantikan oleh para demonstrasi. Atau kalau terkena ketuk cotal si baju merah bertopi besi pula lagi sedap dan enak, bangga. Membawa balik bengkak ke rumah tunjuk kepada anak isteri satu kebanggaan para penunjuk perasaan di tahun-tahun 1998. Jadi tidak haiwanlah kalau para petunjuk perasaan sengaja mengejek polis agar memukul atau menyembur mereka dengan gas pemedih mata.

Saya nak perhatikan dalam demo ini kumpulan mana lebih ramai. Walaupun hanya untuk menghantarkan nota bantahan tetapi demostrasi melibatkan dua puak itu adalah simbolik kepada peperangan politik hari ini. Puak baju merah (bukan petak-petak merah?) adalah puak kerajaan Pakatan Rakyat. Manakala puak baju hitam puak kerajaan BN.

Memo bantahan itu meminta budibicara Yang Dipertua Agong supaya campur tangan agar harga air di Selangor tidak dinaikkan. Saya tidak berapa jelas kenapa harus dihantar kepada Yang Diperetuan Agong tetapi bukan kepada Sultan Selangor. Apakah ianya disengajakan untuk mendapat liputan meluas atau pun mahu jadi isu kenaikan air itu bagi timbulkan kemarahan rakyat kepada kerajaan UBN.

Begitu agaknya.

Kerana demostrasi itu adalah nominis kepada kerajaan Pakatan dan BN maka ia boleh dijadikan indaktor awal puak mana lebih kuat. Kalau jumlah penujuk perasaan dari baju merah lebh ramai maka pengaruh Pakatan Rakyat lebih banyak. Manakala kalau puak baju hitam ramai ini bermakna pengaruh BN sudah mula bertambah.

Kerana itu saya yakin kedua pihak kini sedang berusaha untuk memastikan ketumbukan masing-masing kuat. Di dalam blog dan internet bermacam-macam seruan dibuat agar menghadiri demostrasi berkenaan.

Tidak mengapa dan tidak salah kalau orang ramai ingin jadikan demostrasi sebagai kegiatan minggu atau bulan mereka. Setidak-tidaknya bila bertempik dan melaung ia boleh menyihatkan badan. Saraf badan dan otak akan aktif. Menunjuk perasaan juga boleh menghilangkan stress.

Cuma apa yang diharapkan janganlah berlaku sesuatu yang tidak baik. Apa yang berlaku di Perak dikala tunjuk perasaan ekoran kejatuhan kerajaan Pakatan Rakyat secara paksa itu tidak akan berlaku. Di Perak dulu yang menunjuk perasaan dan saling makin memakin ialah sesama Melayu sendiri.

Yang kena tangkap dan mengorbankan jiwa dan nyawa orang Melayu sendiri. Melayu sama Melayu yang berkekah dan bergaduh orang lain tukang tengok ataupun belikan air mineral ataupun sediakan penmandol. Hendaknya orang Melayu khususnya yang akan mengambil bahagian baik secara rasmi tidak rasmi Ahad ini insaf dan menyedari ini.

Tunjuklah perasaan dengan baik dan jangan tunjuk kebodohan di sebalik tindakan itu. Hore hotelah... [ttdi kl 7:30 pm 03/12/10]
Post a Comment