Monday, April 18, 2011

Catatan Tengah Malam

Taib Angkat Sumpah Tanpa Pakai Stoking?

SEBELUM meninggalkan Kuching tengah hari tadi, sebelah pagi saya makan nasi kerabu di kedai orang Kelantan di Satok. Yang bawa saya tentulah sahabat seperjuangan, Cikgu Din. Dia datang jemput saya dan kami terus ke Satok. Di Kedai itu terjumpa pula anak pahlawan Sarawak yang asalnya dari Kelantan.

Orang ini hebat dan dia mengetahui banyak cerita dalam kain politik Sarawak. Saya akan cerita kemudian. Bersama si pahlawan ini ada dua lagi temannya. Mereka juga hebat dan merupakan orang 'besar' Sarawak. "Ini orang besar Kuching, MSO," begitulah beritahu Cikgu Din memperkenalkan kepada saya.

Sambil makan kami bercerita, macam teristimewanya mengenai politik Sarawak. Menarik, saya cadangkan untuk bukukan sejarah siasah Sarawak yang rasanya belum diangkat ke muka umum. Nantilah kalau ada masa free dan sponser saya akan ke Kuching dan cuba mencatatnya. Banyak manfaatnya. Rakyat Sarawak dan orang luar perlu tahu mengenai sejarah ini.

Sambil makan sambil bercerita. Walaupun mereka ini orang niaga tetapi perasaan mereka sama juga dengan rakyat kebanyakan yang lain. Semuanya benci dan marahkan Taib Mahmud kerana terlalu lama sangat jadi ketua menteri dan banyak harta rakyat disonglap dan disamun dengan terhormat.

"You ada dengar cerita mengenai Taib masa dia angkat sumpah jadi CM malam semalam?" tanya si pahlawan itu membuka cerita. Saya dengan pandir, menjawab tidak tahu. "Apa dia?" tanya saya.

"Kerana tergesa-gesa dia pergi angkat sumpat di Astana TYT tanpa sempat pakai stoking?" katanya. "Tak pakai stoking?" ulang saya percaya dan tidak dan disambut ketawa oleh orang lain. "Biar betul?" tekan saya.

"Iya betul tak sempat pakai stoking?" ulangnya, tegas dan kemudian berderai dengan ketawa lucu reamai-ramai. Kalaulah Taib dengar marah dia. "You tenguklah jam berapa dia pergi angkat sumpah kelamrin?" belum habis dia menjawab saya memintas; "iya saya tahu jam 10:30 malam,"

"Kenapa tidak sempat tunggu besok. Kalau iya pun tunggu hari siang,?" katanya. Semua yang ada di meja termasuk cikgu Din sahabat saya Rushdan terheran-heran dengan maklumat itu.

Bukan itu saja semasa majlis angkat sumpah itu menurutnya, Abang Johari Hj Openg yang digembar gemburkan akan menjadi penggantinya tidak hadir? Kenapa? Nantilah saya akan ulas di lain waktu, ini hanya permulaan cerita pelik dan ganjil di Sarawak sebagai ole-ole dari saya untuk para penjenguk blog Merah Tinta. [wm.kl.12:02 18/04/11]
Post a Comment