Friday, October 14, 2011

Tazkirah Jumaat

Kelantan Perlu Wujudkan Anugerah Sastera

KERAJAAN negeri Kelantan akan membentang Bajet 2012 pada 17 Oktober ini. Biasalah Bajet itu akan menyenaraikan peruntukan yang akan digunakan pada tahun depan di samping menunjukkan unjuran pendapatannya.

Selalunya Bajet negeri akan mengikut selera Bajet Persekutuan. Misalnya, kalau semasa Bajet persekutuan baru-baru ini Menteri Kewangan yang juga Perdana Menteri Najib Razak mengumumkan beberapa insentif untuk rakyat yang diberi secara one-off , maka Bajet Kelantan juga dipercayai berbuat demikian, dan ia sedang ditunggu.

Walaupun tidak banyak, tetapi sekadar termampu kerajaan Kelantan tetap akan memberi insentif dan habuah kepada semua lapisan rakyatnya, dari pegawai kerajaan, badan swasta, nelayan, petani dan juga para penganggur. Kerajaan Kelantan tidak pernah 'kupik' untuk membantu rakyat Kelantan tanpa memilih bulu dan jambul.

Dalam Bajet itu kelak tentu juga beberapa pendekatan baru ke arah memberi kesejhatraan kepada rakyat akan dilakukan. Para pemikir dan ahli ekonomi Kelantan akan berganding bahu dan berkongsi idea bagaimana hendak mencaturkan kewangan negeri yang terhad dan juga bagaimana hendak menjanakan kewangan negeri untuk masa akan datang.

Misalnya apa dilakukan oleh Husam Musa, Exco yang bertanggung jawab mencari duit untuk Kelantan yang cuba mendapatkan wang dari berbagai agensi kerajaan Pusat yang menyewa atau membabitkan premis kerajaan Kelantan adalah usaha dinamik ke arah menambah kewangan negeri. Sudah banyak yang dilakukan Husam dan setengahnya berjaya menambahkan kewangan Kelantan.

Pemikiran atau idea seperti itulah diperlukan oleh kerajaan Kelantan yang ternafi hak-haknya mengikut semangat federalisme akibat amalan politik diskriminasi oleh UBN. Satu usaha yang masih belum berjaya ialah untuk mendapatkan royalti petronas untuk Kelantan dari Petronas. Kalau usaha ini berjaya, sudah pasti rakyat Kelantan akan lega dan kerajaan Kelantan tidak memerlukan bantuan dari persekutuan.

Usaha untuk mendapat royalti itu mesti diteruskan. Jangan hentikan usaha itu. Biarpun buat masa ini tuntutan itu terlekat di mahkamah apabila kerajaan negeri membawanya ke mahkamah, tetapi usaha lain kena diteruskan. Mahkamah adalah salah satu instrumen sahaja sedangkan masih ada lagi instrument-instrumen lain yang perlu dicuba dan diusahakan.

Berbalik kepada Bajet Kelantan 2012 yang akan dibentang pada minggu depan, di sini ingin saya mencadangkan kepada kerajaan negeri Kelantan supaya menyediakan sedikit peruntukan untuk mewujudkan anugerah atau hadiah bagi mengenang dan mengingati para sasterwan, budayawan dan pengusaha media di Kelantan. Peruntukan itu boleh dimasukan ke dalam mana-mana kepala perbelanjaan yang dimulai tahun depan.

Saya rasa sudah sampai dan kena pada masanya kalau kerajaan Kelantan mewujudkan anugerah begitu bagi mengikhtiraf peranan dan penglibat para penulisa dan budayawan dalam membangunkan Kelantan khususnya dari sudut rohani. Selama ini tanpa ada anugerah sebegitu, para sasterawan dan budayawab semacam terabai. Peranan dan tanggungjawab mereka secara senyap seakan tidak terkelih atau tersilau oleh kerajaan.

Perlu diingat kaum penulis dan budaya ini bukan kaum peminta. Mereka bukan seperti pasukan bola atau pun badan-badan Ngo yang menggerakkan kerja politik. Mereka tidak pandai bersunggut kerana kerana mereka lebih ikhlas memainkan tanggungjawab untuk agama, bangsa dan negeri mengikut cara dan saluran mereka. Walaupun mereka tidak segah pasukan bola sepak tetapi sumbangan mereka dari segi spritual dan minda adalah penting.

Tetapi sebagai sebuah kerajaan yang prihatin dan mengambil kira semua peranan entiti atau kumpulan rakyatnya kerajaan haruslah peka dan mempedulikan ini. Peruntukan untuk mewujudkan anugerah atau hadiah ini tidak perlu banyak cukup setakat RM20,000 setahun.

Anugerah atau hadiah ini kalau tidak mampu ia boleh dilakukan dalam tempoh dua tahun sekali. Bukan bermaksud untuk membela budayawan dan sasterwan dengan kewangan tetapi sekadar mengikhtiraf peranan dan jasa-jasa mereka.

Kelantan adalah negeri yang terkenal melahirkan ramai penulis-penulis besar berbakat yang sudah mencipta nama. Anihnya setengah mereka sudah pun ada yang mendapat pengikhtiraf dan anugerah dari kerajaan Pusat tetapi persis tidak dipedulikan oleh kerajaan Kelantan. Situasi ini agak ironis dengan kehendak Menteri Besar yang begitu cakna dan memandang berat kepada program mengisi ilmu.

Sayangnya kerajaan Kelantan sejak zaman Pas dekade pertama (1959 hingga 1978) membawa kepada zaman kerajaan BN (1978 - 1990) dan membawa kepada kerajaan Pas dakede kedua (1990 - 2011) tidak pernah mewujudkan anugerah seumpama itu. Ini menyebabkan seolah-olah kerajaan Kelantan tidak begitu prihatin kepada nasib para budaya dan sasterawan di negeri berkenaan.

Sempena Bajet 2012 ini hendaknya kerajaan Kelantan bermurah hati untuk memberi perhatian ini. Sekiranya kerajaan Kelantan tidak ada kepakaran dan pengalaman bagi menguruskan anugerah ini ia boleh diserahkan kepada mana-mana badan bebas termasuk persatuan penulis dan badan kebudayaan di Kelantan atau Dewan Bahasan dan Pustaka (DBP) Wilalah Timur bagi mengendalikannya. Yang penting kerajaan menyedikan peruntukan untuk tujuan ini.

Catatan ringkas ini diharap sangat ianya dibaca oleh Husam Musa dan juga Tik Guru Nik Aziz. [wm.kl.11:34 am 14/10/11]
Post a Comment