Tuesday, March 15, 2011

Malam Menyambung

Mahathir Diktator Demokrasi II

CERITA ini boleh dijadikan renungan dan bukti sejauh mana Mahathir Mohamad seorang yang ikhlas dalam politik? Ternyata cerita ini menunjukkan kelicitan dan munafik Mahathir sebagai seorang politik. Moral cerita ini saya tidak salahkan Mahathir, kerana inilah politik sepenuhnya. Mahathir seorang pure politician dan seorang diktator demokrasi yang tertakluk kepada prinsip 4C. Dengarlah cerita ini.

Dari moral cerita ini semoga para peminat dan pengkagum Mahathir akan tahu idola mereka itu siapa sebenarnya. Apakah ianya manis dari konteks Melayu dan Islam. Sesekali kita jangan mudah terpana dengan kehebatan pembangunan yang dibawa olehnya. Pembangunan material hanya boleh melindungi kebusukan hanya seketika saja. Tanpa banyak kita soal berapa risiko yang kita terpaksa memikulnya.

Fikir dengan akal yang sihat, selama 22 tahun kalau Mahathir dan anak beranaknya tidak mengumpul harta, 'bundak' sangatlah. Dari mana Mirzan mendapat wang untuk meletakkan beliau di antara 'laksawan' Melayu di negara ini? Apakah kekayaan itu kerana bakat semula jadi? Sejauh manakah kebolehan beliau. Semua orang tahu sejauh mana jaguhnya beliau.

Jadi kekayaan yang dikaut itu tidak lain dan tidak bukan kerana dia anak perdana menteri dan bekas perdana menteri. Iya... ada anak perdana menteri yang miskin, tetapi perdana menteri yang benar-benar berjuang untuk rakyat dan tidak memanipulasikan harta rakyat tidak akan menjelamakan laksawanan seperti itu. Kenapa Tomy Suharto kaya kerana bapanya presiden Indonesia. Kenapa anak-anak Gaddafi kaya raya kerana bapanya presiden Libya.

Berbalik kepada cerita tadi; satu petang saya mengunjungi Tengku Razaleigh Hamzah di rumahnya di Langgak Golf, Ampang. Kunjungan itu dalam rangka untuk mengadakan interviu deanngannya.

Sebelum sampai ke tujuannya, menjadi kebiasaan Tengku Razaleigh akan membuka senario politik dan membuat flsh back kepada kisah lampau untuk dihubungkaitkan dengan suasana semasa. Sebab sejarah politik dan kekejian manusia sering berulang. Dia mahukan saya faham gerak genta politiknya.

Entah macam mana cerita punya cerita tersentuhlah fasal kejadian Pas ditendang keluar dari Barisan Nasaional semasa Hussein Onn jadi presiden Umno dan Perdana Menteri.

Banyak orang beranggapan penendangan keluar BN itu adalah kerja jahat Hussein Onn dan pecah amanah terhadap usaha Tun Razak untuk menyatu padukan Melayu. Saya sendiri mempercayai akan tragedi itu disebabkan Hussein Onn, berdasarkan maklumat waktu itu.

Walaupun semasa membentangkan akta darurat untuk Kelantan di Parlimen tahun 1978 Hussein bersumpah - Demi Allah - dia tidak bermain politik di Kelantan, namun sumpah itu tidak boleh dipercayai.

Kata Hussein "demi Allah saya tidak main politik di Kelantan." Demikianlah lancar dan lancangnya mulut Hussein Onn menggunakan nama Allah untuk melindungi kesalahan di Kelantan.

Samalah dengan tindakan orang politik hari ini akan bersumpah wallahi, wabilahi dan watalahi...untuk menafikan kesalahan yang mereka lalukan. Walhal seluruh dunia tahu yang dikahbarkan Allah dengan berbagai sumber bahawa kejahatan itu dilakukan. Pada saya dari segi ilmu kejiwaannya mereka yang menggunakan nama Allah untuk menegakkan kebenaran jelas mereka itu bersalah.

Untuk apa berjanji kalau bukan untuk dimungkiri? Pada saya perjanjian dibuat adalah untuk saling memungkiri bukan untuk saling menjaga amanah. Sebab kalau kedua pihak suci hati, amanah, tidak perlu kepada perjanjian lagi... Hukum Allah hanya tertakluk kepada orang beriman saja. Apakah dinamakan beriman kalau kita menahan pantak untuk dicatuk oleh orang lain?

Orang Pas juga percaya sungguh mereka di tendang Umno itu disebabkan oleh Hussein Onn. Ternyata setelah lebih 30 tahun kemudian baru tahu di mana dan siapa angkara kejadian itu - sebab Pas ditendang keluar dri BN sehinggakan sampai kini ia memeritkan Nik Aziz. Peristiwa itulah menyebabkan Nik Aziz perit sampai ke liang lahad bila disebut BN atau kalau diajak untuk berbaik dengan BN.

Nik Aziz pun satu hal dalam hal ini.

Saya secara peribadi tidak akan mengetahui akar umbi sebenar tragedi itu kalau bukan Tengku Razaleigh Hamzah yang menceritakannya. Cerita Tengku Razaleigh adalah benar dan betul bagi saya sebab Tengku seorang yang tidak sejahat yang Mahathir sangkakan menggunakan RM20 juta untuk mengalahkannya. Apakah Mahathir tidak menggunakan wang dalam agenda politiknya. Tanya Ibrahim Ali si anak tirinya itu?

Dalam urusan perdagangan politik Mahathir tidak mengotori tangan sendiri. Dia bijak tetapi dapat dikesan juga akhirnya. Sebab bila bangkai sudah busuk dia akan terhidup juga ke hindung anjing.

Tetapi orang yang menjadi lanun atau mencari wang untuk kepentingan Umno dan Mahathir ialah para menterinya. Dua daripada sudah pun dipanggil Allah mungkin sedang disoal berhubung aktiviti rasuah dan aktitivi ala along yang dilakukan untuk tuannya bernama Mahathir.

Cerita punya cerita akhirnya sampai ke kemuncaknya. Kata Tengku Razaleigh, banyak orang tidak tahu kejadian di sebalik itu (terkeluarnya Pas dari BN), apakah puncanya dan sebab musababnya.

"Semua orang kata Allahyarham Hussein Onn, tidak. dia melakukan, dia hanya bertindak atas desakan seseorang," kata dan tegas Tengku Razaleigh. Sambung Razaleigh lagi yang bertanggungjawab dan desak Hussein bertindak sehingga Pas ditendang keluar dari BN ialah Mahathir. Bersambung bila rajin dan ada masa. [wm.kl.9:15 am 11/03/11]
Post a Comment