Thursday, March 31, 2011

Susupan Tengahari (Lewat Post)

Nasib Kita Dan Negara Kita

MALAM tadi seorang kawan mengajak saya makan durian di satu lokasi tidak jauh dari rumah. Katanya dia hendak ke situ kerana bertemu seorang kawannya kerana ada urusan berkenaan sekolah anaknya. Kawan kepada kawan saya itu seorang jurutera yang terlibat dalam pembinaan landasan keretapi berkembar ke Utara.

Dia mengakui tidak minat dengan politik. Dalam pilihan raya dia tidak akan pilih parti tetapi akan memilih siapa calonnya. Kalau ada yang baik, tidak rasuah, tidak ada skandal, tidak lompat parti calon itulah yang akan dipilih. Dalam kata lain jurutera ini tidak mengira ideologi politik.

Sikap atau pendirian seperti jurutera muda ini adalah sikap kebanyakan pengundi muda hari ini, atau pengundi yang berpendidikan tinggi. Mereka tidak mudah larut dengan retorik parti politik. Baginya parti politik adalah sama saja, tetapi yang membezakan, perwatakan pemimpinnya. Makanya tidak ada keperluan untuk dia memilih parti politik.

Dia berjumpa kawan saya itu kerana nak minta tolong dapatkan biasiswa untuk anaknya. Anaknya mendapat A dalam sembilan mata pelajaran dalam SPM lalu dan layak mendapat biasiswa untuk melanjutkan pengajian di luar negara. Itu yang difaham dan itulah janji kerajaan menyebabkan ia bersungguh membantu anaknya ke luar negara.

Kerana merasakan anaknya layak dia berusaha mencari ikhtiar. Ini sikap seorang bapa yang bagus yang mahu melihat kejayaan anaknya. Dia percaya kalau mengikut prosuder biasa, tanpa menerusi mana-mana cable (saluran politik dan diplomatik) tidak mungkin akan memperolehi tempat. Tempat atau peruntukan untuk tawaran bisiswa kepada pelajar cemerlang amatlah terhadap.

Kerajaan sendiri sudah pun menarik banyak peruntukan untuk menaja pelajar ke luar negara. Salah satu agensi kerajaan yang memainkan peranan penting dalam hal ini ialah Mara. Mara pun kini sedang dalam kelempuhan kewangan untuk membiayai bumiputera dalam apa juga sektor. Dah la begitu Mara pula diasak dan senantiasa dicuriagi oleh kaum lain. Orang Melayu pula terikut dengan rentak dan tarik mereka yang dengki kepada tanggungjawab Mara.

Menurut bapa tadi dia tidak suka menjual muka meminta dan merayu kepada mana-mana pihak. Iya itu bukan kerja orang ada maruah. Tetapi kali ini dia terpaksa menjual air mukanya - meminta bantuan kawannya untuk anaknya.

"Kawe terpaksa minta tolong demo sikit kali ini kerana kalau wat (ikut cara) biasa takkan dapat pun," katanya dengan nada simpati dan merayu. Saya memahami hasrat dan harapan besar bapa berkenaan, dan lebih-lebih lagi harapan anak yang ingin ke luar negera itu.

Balik rumah saya terkenang kepada bapa berkenaan. Juga terkenang kepada diri sendiri. Betapa untuk mencari ruang dan tempat untuk anak-anak belajar. Itu dia seorang jurutera yang berkemampuan masih lagi mengharapkan kepada bantuan kerajaan. Macam mana kalau orang kampung! Ibarat kata tidak pernah termimpilah untuk anak-anak orang kampung melanjutkan pelajar ke luar negara, kecuali ada sesutau yang paling istimewa.

Banyak mana pun anak-anak kampung berleyakan tetapi mereka tidak akan ke mana. Paling-aling masuk ke universiti tempatan saja. Itu pun ada yang tercicir tidak dapat ke universiti kerana tidak ada wang. Masih ada.

Untuk mengharap dan meminta bantuan menerusi saluran tertentu, usah mimpi. Mereka tidak kena sesiapa pun di Kuala Lumpur. Selalunya berlaku orang KL jugalah yang memberi bantuan dan dorongan serta membuka jalan. Kalau tidak ada siapa membantu, maka akan terkapai-kapai sendirianlah.

Institusi atau pun syarikat GLC yang menawarkan biasiwa hanya akan berlegar di kalangan mereka saja. Mula-mula yang dipilih anak pengerui dan anak beranaknya. Selepas ada para ahli lembaga pengarahnya. Kemudian anak-anak CEOnya. Itu pun belum tentu lagi. Pengambilan ini tak pula berpandukan kepada kelulusan dan kelayakan. Yang penting dia adalah anak-anak kita.

Saya tidak tahu apakah perbuatan ini termasuk dalam rasuah atau tidak. Apakah ia penyalahgunaan kuasa atau tidak. Apakah ia telah pecah amanah atau tidak? Catatan ini pun sekadar catatan saja bagi menunjukkan inilah yang berlaku. Untuk mengubah suasana dan keadaanya ia tidak mungkin sekali. Sebab manusia sudah lama mentup pintu syurga dalam bak-bak kepentingan diri ini. [wm.kl.]

3 comments:

luaskanmata said...

Salam ziarah guru,

Itu belum lagi anak cacat. Kalau cacat lagi perit hati siibu bapa.

Mana nak hadapi tekanan perasaan lagi, mana nak hadapi kepayahan mendapatkan sokongan pihak-pihak berwajip.

Doakanlah kami diberi kekuatan untuk berusaha mengubahnya. Hasilnya kita serah kepada Allah Rabul Jalil.

Salam jihad!

karl said...

Salam Pak MSO,

Mintak maaf Pak MSO. Pada pendapat saya orang Melayu kalau bab2 berhabis duit untuk pelajaran anak2 - memang berkira amat.

Saya kenal rakan2 sekerja bangsa bukan bumiputera yang mana mak ayah mereka berhempas pulas cari duit untuk sekolahkan anak2 mereka di universiti swasta. Sesetengah mereka bukanlah kaya pun - tapi disebabkan tabiat menyimpan, melabur, membeli insuran mereka tetap berupaya menghantar anak2 mereka mengaji dalam bidang profesional - tanpa harap satu sen pun duit kerajaan.

Hasilnya - di tempat kerja mereka antara yg cemerlang dan bersungguh-sungguh. Cekap buat kerja, sanggup buat kerja lebih sebab mereka dah terajar dengan susah, betapa susah mak ayah cari duit untuk menjadikan mereka manusia berpendidikan dan berguna. Kuota bumiputera di IPTA, peluang kecil untuk orang2 mereka belajar dengan kos murah, kurangnya biasiswa untuk dorang tak membunuh dorang - malah menjadikan mereka lg kuat. Dan akhirnya menjadikan mereka independent dan tak berhutang apa2 dengan kerajaan.

Bukanlah nak memperkecilkan orang Melayu. Saya pun Melayu. Tapi kita kena mengaku kenyataan pahit. Dan kalau saya ada anak satu hari nanti, saya janji pada diri sendiri akan bergolok gadai untuk pelajaran mereka - cukuplah saya bergantung dengan duit rakyat untuk belajar. Hidup susah ni penting sebenarnya kalau kita nak berjaya.

zm.azami said...

asalam..

izinkan saya paparkan artikel ini di blog saya untuk rujukan..

dulu anak saya dapat 12A dalam SPM (pelajar SPM 2005 Kolej Yayasan Saad, Ayer Kroh, Melaka) mohon biasiswa kerajaan untuk buat farmasi ke luar negara/dalam negara. TANPA KEBEL dan keputusan permohonan GAGAL..

walaupun saya ada jawatan di dalam parti UMNO dan merupakan perwakilan tetap G7 di setiap kali pertandingan di peringkat MKT UMNO sejak 1996 hinggalah pemilihan MKT 2008 yg lalu.. dan 'kenal' jugalah dengan 'orang2 besar' ni.. tapi tetap tak guna KEBEL kerana bimbang merampas hak orang lain yang lebih berkelayakan..