Thursday, November 10, 2011

Susupan Malam

Deroman ROS Tak Sah Berdalihlah

ORANG Kelantan mempunyai sebutan dan panggilan tersendiri terhadap nama-nama orang. Kadang nama itu didengar janggal dan membawa makna buruk. Tetapi itulah perangai orang Kelantan suka mengubah sebutan awam. Orang Kelantan juga sangat menyanjungi dailek atau bahasanya.

Berbalik kepada soal nama tadi, misalnya Ishak dipanggil Sohok saja. Kalau Mohd Nor dipanggil Mat Nor saja. Kalau Abdul Mutalib dipanggil Bertolik. Kalau Ramlah dipanggil Melah. Bila orang Kelantan geram dan marah dia akan tambah penambahan 'menatang' di hadapan. Kalau Tolik ditambah menantang Tolik. Kalau geram lagi ditambah perkataan lain, seperti belakang parang, ulu cak, beruk dan sebagainya.

Sebab itu kalau dengar orang Kelantan hak mulut berus bercakap (berpidato) atau menulis naik seriau bulu roma. Tetapi ia bukan ada apa-apa pun cuba feil orang Kelantan saja. Saya juga orang Kelantan yang tidak dapat dari perangai itu.

Di sini saya nak bercakap sikit fasal orang bernama Deroman yang menjadi Ketua Pengarah ROS. Kata Deroman Pakatan Rakyat tidak serius untuk mendaftarkan Pakatan Rakyat sebagai parti politik. Deroman menafikan kenyataan Saifuddin Nasution Ismail mengatakan ROS sengaja melambat-lambatkan pendaftaran PR.

Alasan Deroman pendaftaran PR sebagai parti terganggu apabila Zaid Ibrahim keluar dari PKR. Pihaknya tidak dapat meluluskan Pakatan Rakyat sebagai parti gabungan kerana ia dimohon atas nama Zaid. Jadi bila Zaid keluar ia tidak dapat diluluskan. Oh loya...

Mengikut prosuder memang begitu. Tetapi jawaban Deroman itu dalih mentah saja. Dalih orang hulu. Kalau ROS benar-benar serius kenapa harus dilambatkan kelulusannya. Zaid memohon itu bukan sehari dua tetapi berbulan-bulan kenapa ia hendak ditimbangkan selepas Zaid keluar PKR. Kenapa semasa Zaid dalam PKR ia tidak diluluskan?

Dan kalau ROS mesra penggunan, ROS boleh laporkan akan kesulitan kepada Pakatan Rakyat ekoran tindakan Zaid itu. Apakah Deroman berbuat demikian? Jawabnya tidak. Zaid juga satu masa dulu sudah puas berhubung dan menanti kelulusan PR.

Deroman juga menafikan yang Kamaruddin Jaafar ada berjumpa dengannya untuk urusan itu selepas mengambil tugas mendaftar Pakatan Rakyat sebagai sebuah komponen selepas ketiadaan Zaid. Mungkin Kamaruddin ada jumpa pegawai lain. Apakah kalau jumpa dengan pegawai lain, si pegawai itu tidak membawa ke pengetahuan Deroman? Apakah semua surat dan permohonan kena dibawa ke tangan Deroman sendiri?

Pendek cerita kalau pihak PR melakukan kesilapan, atau pun ada salah teknik... Deroman tidak payah berdolah dalih, luluskan segera permohonan itu. Hanya tukar borang dan nama manusia dalam borang saja, dari Zaid kepada Kamaruddin Jaaffar atau sesiapa. Lepas tu lulus.

Bagi saya tak tersaul dek akal dengan jawaban Deroman itu. Masakan untuk memohon itu pakai nama Zaid seorang dan tidak ada nama-nama lain. Saya rasa tentu ada nama lain sebagai galang gantinya. Dan rasanya tidak sebodoh itu pegawai di ibu pejabat Pakatan Rakyat mengendalikan pendaftaran itu. Lagi pun PR itu bukan hak Zaid secara individu.

Apa yang Deroman jawab dan balas itu sebagai hendak mencari kesilapan pihak Pakatan Rakyat sahaja. Hakikat sebenar ialah ada arahan dari peringkat menteri supaya PR tidak didaftarkan. Satu masa dulu kalau tidak silap orang bernama Abdul Aziz Yusuf pernah memberi perakuan mereka akan luluskan pendaftaran Pakatan itu, tetapi ternyata perakuan itu hanya macam biawak mampus saja.

Nah kalau betul ROS jujur dan ikhlas dan tidak mengikut telunjuk dan ibu jari di atas, daftarkan segera. Ia boleh dibuat dalam tempoh tidak sampai semalam sahaja. Segala jawaban dan alasan yang diberikan Deroman itu hanya helah sahaja yang sudah pun dapat diagak oleh orang ramai. Deroman sebagai pegawai kerajaan harus bertindak profesional dan bukan menjadi keldai kepada pihak-pihak tertentu.

Kalau Ngo bernama Perkasa(m) boleh dilulus dalam tempoh tiga bulan dan mendapat permit bergerak sementara, kenapa PR terpaksa ditunggu bertahun-tahun?

Pihak SPR pula yang menjanjikan untuk melulsukan pendaftaran Pakatan, tak payah bercakap banyak, kalau tidak berani daftar, cakap sahaja... jangan mencari hujah basi dan juga helah kebudak-budakan. Sudah lebih 50 negara merdeka dan pegawai kerajaan pula sudah berkurus soal pentadbiran dan sistem pemerintah negara sampai ke England tetapi kenapa masih juga bodoh dan bebal.

Kepada Pakatan Rakyat tak payahlah tunggu pendaftaran. Rasanya rakyat sudah tahu akan paduan dan kerjasama antara mereka. Masing-masing bertandinglah atas lambang sendiri. Yang penting semua pihak faham dan jangan ada pertindihan calon di antara satu sama lain. Kalau ini wujud pasti Bulan, Mata dan Roket mampu menggoncangkan Dacing. [wm.kl.8:22 pm 10/11/11]
Post a Comment