Thursday, August 18, 2011

Sesudah Subuh

Ada Khabar Pintu Penjara Sudah Mengangga

Ya Mutakkabbir:
SUHU politik Malaysia menjadi semakin panas dan kepanasan ini tidak akan surut lagi sehinggalah tiba pilihan raya umum ke-13. Bermula dengan peristiwa Jabatan Agama Islam Selangor (Jais) memasuki gereja Methodist tanpa izin ia menular kepada insiden lain yang takut untuk dilihatnya seperti mana cuba membakar ibu pejabat DAP di Pulau Pinang.

Baik yang berlaku di Damansara maupun di Penang itu tidak akan berhenti dan dipadamkan begitu saja. Isu dan kejadian itu senantisa akan dihangatkan. Dalam tilikkan saya isu-isu seumpama itu terus dijadikan modal walaupun ia berpotensi untuk membawa kepada peristiwa berdarah. Seakan kita sudah sampai peringat untuk bermandi darah.

Kenapa tidak, kejadian yang menimpa pejabat DAP itu agak ganas dan gasan. Orang yang melakukan itu (kalau benar?) jangan fikir mereka saja yang berani. Perbuatan itu bukan sesuatu yang perlu dibanggakan tetapi patut dibimbangi bersama.

Orang DAP juga berani sebenarnya tetapi mereka masih menyembunyikan kuku selagi mereka masih mampu bertahan dan sabar. Tetapi kalau mereka terus diserang ganas melewati perlembagaan dan undang-undang mereka akan bertindak balas juga satu masa nanti. Tidak percaya tunggulah...

Orang Melayu pula jangan beranggapan sejarah 13 Mei cukup memberi kesan psikologis kepada orang Cina sehinggakan mereka tidak mungkin berkelakuan seperti itu. Menganggap orang-orang Cina serit dan tidak mengulangi sejarah adalah kesilapan. Ingat orang Cina juga manusia yang ada pertimbangan-pertimbangan ganjil dan pelik, kerana mereka bukan patong diperbuat dari kayu atau plastik.

Kalau mereka tidak membalas secara mendada dengan tindakan sama, tetapi mereka menggunakan jalan-jalan atau kaedah lain. Orang Cina memiliki kuasa ekonomi yang kuat di negara ini. Manusia kalau sudah berdendam sanggup melakukan apa saja.

Hari ini apa yang saya nampak yang membela DAP yang dimaki hamun bukan orang Cina. Orang Cina masih belum bangun seluruhnya. Orang Cina memiliki saham dalam perjuangan DAP. Tetapi yang membela DAP orang Melayu sendiri terutamanya dari rakan mereka dari Pas dan PKR. Orang Melayu dalam Pas dan DAP pula begitu serasi dengan DAP. Kenapa, kerana mereka serit dengan bangsa sendiri yang bercap dagangkan keris lucah Umno. Inilah yang menyebabkan orang Cina DAP semacam dibela.

Manusia apa juga bangsa dan kaum boleh sabar dan melihat sesuatu yang berlaku itu dalam beberapa waktu saja. Sebagai manusia yang ada naluri, perasaan dia ada mentara kesabarannya. Bayangkan macam mana kalau mereka hilang sabar? Inilah yang perlu dielakkan oleh semua orang kerana kita sayang bayangan yang memperteduhkan kita kini akan hilang.

Saya bukan hendak membela DAP di sini, tetapi membela semua. Membela kita semua dan negara. Usahlah dilakukan perangai yang buruk dan bersifat pengecut pukul curi begitu. Kalau berani berdepan dan berhujahlah. Orang Melayu ada kitab suci yang penuh dengan hujah bukannya fantasi. Gunakan ia. Kenapa harus menggunakan api untuk membakar DAP. Kalau benar nak bakar DAP gunalah undi.

Umno Pulau Pinang boleh kerah seberapa ramai orang Melayu atau orang Cina yang tidak setuju dengan dasar dan polisi Lim Guan Eng (kerajaan DAP). Dalam pilihan raya nanti saat itulah Lim Guang Eng dan Roket dibakar. Kekalahan UBN di Penang dulu bukan salah siapa melainkan salah orang Melayu bercap dagang keris telanjang itu. Jadi kesalahan yang mereka hendak tebuskan itu dengan cuba menggadaikan property orang lain.

Saya konfius dengana ap yang berlaku. Apakah ia benar semula jadi atas keberanian orang yang melakukan pembakaran itu atau ia satu tektik saja. Ia adalah strategi untuk menimbulkan kekeruhan mengharapkan akan berlaku perbalahan besar. Ertinya tektik itu adalah untuk mengundang DAP ikut sama bermain kasar kemudian menggunakan api yang menatijahkan berlaku kebakaran besar?

Makanya apabila api sudah besar, huma telah hangus.. perbalahan melibatkan mengalirnya darah maka saat itu Pulau Pinang akan di letak di bawah kuasa darurat. Begitukah? Apa yang berlaku di Kelantan tahun 1978 boleh berulang di Pulau Pinang. Bagi manusia yang hilang maruah dan terdesak mereka suka kalau cara itu digunakan. Pilihan orang terdesak ialah kemusnahan dan kejahatan. Orang terdesak selalunya biul dan hilang akal.

Begitu juga perihal atau pun kontroversi mengenai Jais dan gereja. Apakah ia termasuk dalam formula bagaimana untuk menjatuhkan kerajaan Selangor hari ini? Dari awal saya mengatakan kejadian (kontroversi) itu boleh dielakkan kalau semua pihak mencari jalan ke arah itu dan semua pihak berpegang kepada prinsip saling hormat menghormati.

Tetapi apa yang berlaku kini (kejadian itu) sudah dijadikan modal politik. Ia sudah dimomok-momokan demikian rupa. Apa yang tergalang di sebalik momokkan itu ialah bagi menggambarkan kerajaan Pakatan Rakyat di Selangor tidak memandang berat kepada Islam.

Sesiapa pun tidak suka kalau kesucian agama mereka diganggu dan penganutnya cuba di tarik keluar dari beriman kepada Tuhan. Ini satu perbuatan yang mencabar maruah dan keimanan. Tetapi cara isu gereja dan Jais itu hendak diselesaikan tampak sedikit bertele-tele dan berbelit-belit. Tangan luar yang kotor dengan agama begitu beriya untuk menyelesaikannya. Pembawa mangkuk tandas, kepala lembu atau pembidik keris berkarat tidak layak untuk membangun Islam yang mengajar manusia penuh berhikmah.

Walaupun tindakan beberapa NGO dan individu menyuarakan kebimbangan terhadap ancaman kepada Islam benar, tetapi cara yang diambilnya songsong. Kesongsangan ini menyebabkan orang melihat ia ada motif tertentu dan penyelesaiannya menjadi susah.

Pada saya isu gereja dan Jais di Selangor perkara mudah untuk diselesaikan. Selangor ada Sultan (foto) yang juga prihatin kepada agama dan rakyatnya. Kenapa sultan hanya membisu saja dan tidak cuba menggunakan kedudukan dan kuasanya. Tidakkah boleh atau apakah menjadi kesalahan kalau sultan memanggil kedua pihak dan cari penyelesaiannya. Saya yakin kalau sultan tegas bertitah orang akan akur.

Tampaknya cara itu tidak mahu digunakan. Kerana itu ia dilihat ada motif lain di sebalik tujuan isu itu diletuskan. Apa lagi hujah itu disokong dengan beberapa tindakan oleh indvidu yang kononnya menghormati kebebasan bersuara nampak begitu sengit dan bias.

Sementara itu ada terlatas di telinga saya apa yang berlaku kini adalah satu perancangan rapi yang akhirnya menyebabkan ada yang akan ditangkap. Individu tertentu yang dianggap pemain utama dalam isu ini sudah dikenal pasti. Kalau tangkapan dibuat mereka akan dimasukkan ke dalam mulut ISA. Memenjara mereka dikira adalah salah satu cara untuk menamatkan isu berkenaan dan dalam masa sama pihak parti kerajaan, UBN dapat menangguk di air keruh.

Masa kini puntu sel sudah pun terngangga luas untuk menerima kehadiran sesiapa di kalangan mereka. [ttdi.kl.2:21 pm 18/08/11]
Post a Comment