Thursday, May 26, 2011

Menjejak Matahari

Kenapa Kita Takut Hadapi Realiti

SUDAH menjadi budaya dan pembawaan bangsa kita - Melayu tidak berani untuk berterus terang dan menghadapi reaiti. Kita suka berselindung ataupun berbohong walaupun apa yang kita bohongi itu sudah diketahui atau dapat dikesan oleh orang lain.

Kenapa kita tidak mahu jadi bangsa yang berani, berterus terang telus dan sedia menghadapi realiti? Kenapa?

Banyak kalau kita hendak perkatakan perkara ini. Ia berlaku setiap hari, malahan berlegar di sekeliling diri kita sendiri. Kita ada kalanya bukan saja berbohong kepada pihak ke tiga, orang lain tetapi kepada diri sendiri juga. Kalau sudah berbohong kepada diri sendiri itu peringkat sudah parah dan teruk sangat. Mungkin boleh dikategorikan berbohong kepada diri sendiri ini sebagai tanda munafik paling akhir.

Menurut agama tanda-tanda munafik ada tiga, berjanji mungkir janji, bercakap melewati batas dan diberi amanah dikhianati amanah di mana kalau ada ketiga-tiga tanda itu ia adalah muanfik tulen. Saya nak tambah kalau kita berbohong kepada diri sendiri itu menandakan kita sudah sampai ke peringkat munafik agung.

Saya nak rujuk hal ini - hal ketidakberanian kita dalam memperkatakan sesuatu yang mungkin kita tahu dan mungkin kita tidak tahu, kepada menteri yang jaga hal ehwal pengguna yang mengawal kenaikan harga barangan, itu Ismail Soberi Yaacob. Malam tadi di tv saya dengan dia mengatakan harga petrol dan gas LPG tidak akan dinaikan. Tidak ada tanda-tanda harga barangan itu akan dinaikan dalam sehari dua ini.

Dia menafikan dakwaan sesetengah pihak kononya harga barangan itu akan dinaikkan tidak lama lagi. Beliau rujuk kepada pembangkang sebagai berbohong kalau harga itu dinaikkan. Kenaikan atau tidak naiknya harga barangan itu katanya tidak ada kena menegena dengan pilihan raya?

Kenapa beliau bersilat kata dan memutuarkan lidah dengan sanggup mempertahanakan perkara itu dan menuduh pembangkang bohong? Kenapa? Kenapa beliau tidak mengiyakan saja atau mengatakan kemungkinan ia akan naik memandangkan masalah harga minya di pasaran dunia tidak stabil? Kan senang dan tidak timbullah polemik mengenainya.

Lebih mesra dan gentleman kalau beliau mengambil sikap mengiyakan begitu. Saya tidak nampak ia merugikan Soberi atau kerajaan. Sebaliknya dengan mempertahankan, mengatakan minyak tidak akan naik, sedangkan esok lusa atau selepas pilihan raya dinaikkan bukankah itu pembohongan. Bukan itu satu penipuan?

Janganlah hendak permainkan rakyat, berdolak dalih dengan harga barangan itu. Kita dan semua orang tahu yang harganya tidak dapat disekat dan dihalang kerana kedudukannya yang tidak statik. Rakyat sudah terbiasa dengan kata-kata dan cakap seperti tiu. Sebelum ini sudah pun berlaku, hari ini Soberi mengatakan minyak tidak naik, tup tup esok naik berdecun sampai 30 sen seliter.

Ini harga taarif eleterik juga akan dinaikan pada Jun ini. Tanda-tanda besar akan taarif eletrik akan dinaikan sudah nampak jelas. Dalam tv diputar dua tiga kali sehari iklan yang berbunyi 'makin banyak pembangunan makin banyak kuasa elterik digunakan'. Apa ertinya kata-kata itu, ertinya harga eletrik hendak dinaikanlah tu.

Saya secara peribadi tidak marah kalau harga minyak, gas atau elterik dinaikan. Itu adalah realiti. Tetapi yang kita marah ialah kenapa nak sembunyikan dan mencari alasan-alasan yang dangkal. Kita suka sangkit menjadi burung puyuh yang sembunyikan kepala tetapi punggung tertonggeng.

Misalnya setiap kali harga minya naik kita akan mengatakan harga petrol di tempat kita lebih murah berbanding dengan negara lain. Kenapa harus dibandingkan dengan negara lain, bukankan dengan harga berbeza itu menyeronokkan kita. Malangnya ada juga negara lain harganya lebih murah kita tidak pula menyebutnya. Inilah munafik.

Anihnya kalau ada barangan atau kos lain di negeri lain lebih murah kita tidak pula bandingkan dan cuba mencontohinya. Saya ambil mengenai duty eksasis kereta di Thailand ia jauh lebih murah berbanding dengan tempat kita sebagai contoh. Kereta Honda Civi 1.8 tempat kita berharga RM115,000. Manakala di Thailand hanya RM80,000. Jauh bezanya. Kenapa harga di Thailand murah kerana kerajaan Siam tidak mengenakan cukai untuk kerajaan sebanyak 30 persen.

Itu bab kereta lain-lain bab banyak lagi. Begitu juga dengan tol, di Thailand tidak ada Tol. Lebuh raya dari Narathiwat ke Bangkok lurus macam ular hidup, besar macam lorong gajah tidak ada pun tol dikenakan. Kalau tempat kita berderet pondok tol macam bangsal pisang goreng. Kenapa tidak ditirukan ini?

Sekali lagi dinyatakan usahlah kita berdolak dalih dan menyembunyikan sesutau dari rakyat. Jangan lari dari realiti sebab perbuatan itu sia-sia saja. Bak realiti ini saya nak sebut sedikit fasal ada sesetengah orang yang tidak suka kepada Cina dan India. Kalau boleh mereka nak humbankan Cina ke dalam laut.

Pada saya orang bersikap begini mereka yang tidak menyedari hakikat yang ada di sekelilingnya. Saya sering tanya kepada kawan yang bencikan Cina, ke manakah mereka hendak buang Cina? Jawabnya mudah saja suruh balik ke benua. Mereka lupa yang Cina itu juga sebahagian dari warga negara ini. Mereka lupa bahawa orang Cina atas kapastiti dan status yang ada boleh juga membuang Melayu ke laut.

Puak ini memang cerdik tetapi yang tidak boleh diikuti.

Jadi kata dan lakukanlah sesuatu itu walaupun pahit. Rakyat boleh menerimanya kerana rakyat juga tahu keadaan dunia hari ini. Dunia yang penuh dengan peperangan, adu domba perlumbaan ia tidak akan sunyi dan senyap dan kesannya akan terkena juga kepada kita. Rasanya kalau kerajaan berterus terang (dalam harga barangan) ia boleh mengurangkan masalah persepsi buruk kepada kerajaan oleh rakyat. Natijahnya orang akan mengatakan kerajaan kita sebagai jujur dan ikhlas, dan tidak menipu rakyat.

Falsafah saya; berterus terang itu lebih baik dari segala-galanya. [wm.kl.8:45 am 26/05/11]
Post a Comment