Monday, July 9, 2012

Hasan Akidah Sudah "Gemulah" Dalam Pas

Cerita Tengahari

Bukan saja para pemimpin Pas terkhususnya Khalid Samad, Dr Rani Othman ataupun Dzulkefli Ahmad, ahli dan penyokong Pas Selangor juga tidak perlu mengenang, mengingat bahkan menyebut nama Hasan Ali atau Hasan Akidah lagi. Biarlah nama itu buruk dan mereput bersama berlalunya musim dan zaman. Jangan merasa kesal dan hiba kalau nama itu subur dalam Umno atau apa-apa Ngo kerana semangnya Umno wajar menjadi baja kepada orang seperti Hasan Akidah.

Hasan Ali
Jadi kalau ada desas desus mengatakan Hasan Akidah hendak berdebat dengan Pesruruhjaya Pas Selangor Dr Ab Rani Othman atau sesiapa usah dilayan, dan anggaplah kerenah Hasan itu bak si ayam iseng yang gilakan sangkak. Begitulah dalam dunia ayam.... apabila seekor ibu ayam hilang kuasa, hilang kudrat dan hilang peluang untuk mengeramkan telornya dia akan menjadi iseng dan tidak waras, berak dan kencingnya juga tidak lawas. Dia akan menyebut-nyebut kepada sangkak dan bekasnya. Perjalanan dan pergerakannya macamlah ayam gila. Kata Mohd Amar Nik Abdullah ayam gila tidak boleh disembelih apa yang boleh diharapkan biarlah ia dilanggar lori begitu saja.

Dia teringat apa yang ada di dalam sangkak atau hidup sebagai seekor ibu ayam yang sedang mengeram telor (kuasa) yang mana banyak keistimewaan dan kuasanya. Ayam di atas sangkak berada di tempat tinggi berbanding dengan ayam-ayam lain, yang tidur dalam reban secara semula jadinya. Ibu ayam mengeram di bawah perutnya ada puluh telor yang boleh dianggap sebagai zuriat dan kuasa kepada statusnya sebagai ibu ayam. Bapak ayam juga tidak akan terliur untuk mengusik ayam yang sedang mengeram kerana menghormati ia sedang mengerjakan amanah mulia sebagai ayam, bagi meneaskan generasi penerus.

Namun seperkara perlu diingatkan mengenai perangai ayam menyeram ini ia memiliki tahi yang besar dan busuk, keras dan liat. Di masa kecil dulu saya selalu melihat bagaimana jijik dan peritnya kawan-kawan yang terpijak tahi ayam mengeram! Hehe...

Jadi kalau Hasan Akidah ada menyebut keinginan hendak berdebat dengan pemimpin Pas, itu bermakna dia terkenang kepada musim-musim percintaanya di dalam Pas dan kekuasaanya sebagai ahli Parlimen dan anggota Exco. Kononnya perdebatan itu untuk mencari jalan penyelesaian, adalah bohong sama sekali.

Kalau pun hendak memperbetulkan kesalahan Pas juga bohong sama sekali. Perdebatan itu tidak lebih dan tidak kurang bagi Hasan menunjukkan kebijaksanaannya dalam berpidato, bercakap menggunakan bahasa bambastik dan penuh retorik sedangkan ia tidak lebih dari jalak yang berkokok atas jemburan - kokok berderai-derai ekor dan sayap bergelumang tahi. Dan kalau Hasan 'tergehan' hendak berdebat juga bagi mengilang air liur ajaklah Khir Toyo untuk beradu mulut, rasanya Khir adalah regu terbaik kerana kedua mereka merupakan orang 'mengulatkan' diri dalam politik partian masing-masing.

Nasihat kepada Hasan dia tidak perlu menyentuh dan terkenang kepada Pas lagi. Dia tidak ada kena mengena apa dengan Pas. Dia sudah memilih jalan baru menyokong Umno atas prinsi-prinsip yang dijalurkan dalam Ngonya. Perjuangan Hasan serasi dengan Umno. Aspirasinya sama dengan Umno. Matlamatnya sama dengan Umno. Nah... elok kalau Hasan menumpukan tenaga dan usaha kepada memastikan Umno menang di Selangor. Terbaik buatnya kemenangan itu akan membawa tuah kepadanya.

Terlanjur bercakap fasal Hasan, saya teringat kata-kata Hasan kepada saya di Legend Hotel Kuala Lumpur pada suatu hari. Katanya; berikan saya tiga bulan (sebagai MB) saya akan dapat menyelesaikan banyyyakkkkk... masalah di Selangor. Tiga bulan sheikh, tiga bulan saja, katanya sambil mengangkat tiga potong jari, jari manis, jari tengah dan jari telunjuk. Bergetar-getar dengan mimik muka dan mencebek mulut macam punggung kerbau hendak beranak songsang.

Saya memahahami konotasi dan irama kata-kata itu menujukkan Hasan seorang yang kelas dan profesional dalam pentadbiran. Dia ingin mengatakan dia adalah pakar segala-galanya. Dia membayangkan dia lebih bijak dan mampu dari Khalid Ibrahim MB Selangor kini. Tetapi....

Dalam pertemuan itu saya ada bertanya kepadanya apa akan jadi kalau Datuk tidak akan dilantik menjadi Pesruhjaya Pas Selangor. (Saya sudah tahu yang dia tidak akan dilantik). Apakah Datuk kecewa? Oh tidak... saya redha... kalau ada orang berkampuan dari saya, kalau ada orang lebih bijak dari saya... saya sedia melepaskan jawatan itu... Itulah jawaban Hasan Akidah yang ketika itu meletakkan harapan dan penghormatan tinggi saya kepadanya. Saya mengira dia akan menterjemahkan kesucian dan keikhlasan tutur bicaranya.

Tetapi apabila beliau telah membuat seribu onar yang bertolak setelah tidak dilantik menjadi Pesuruhjaya Pas Selangor diikuti dengan tindakan beliau seperti hari ini - menjadi persis ibu ayam mengeram, segala penghormatan itu hilang bahkan timbul rasa sedih dan hiba kerana begitu jadinya nasib seorang fasalitator terhebat dan terhandal di negara ini yang telah khatam Quran dalam usia 12 tahun. Sungguh tidak sangka sejauh itu walaupun kesetiaannya sudah dijangka sejak awal-awal lagi.

Sekali lagi diulangi, permintaan atau cabaran Hasan Akidah itu jangan dijawab oleh sesiapa di Selangor. Biarlah dia berkokok sendiri seperti burung ketuk (pungguk) di pelepah nyiur.... kerana ia akan berhenti bergeduk (berkokok) apabila hari menjelang siang. Burung ketuk (alis hantu dan sama specis dengannya nya ) hanya galak di malam hari terutamanya di malam samar-samar diterang bulan dan akan diam bila mentari sudah menglalahi hari. Hassan kini merindui semula bulan yang pernah jatuh ke atas ribanya. [wm.kl.12:32 t/hari 09/07/12]
Post a Comment