Saturday, July 28, 2012

Mengenali Fiil Yahudi Dan Kesombongan Mereka

CATATAN MUSAFIR UMRAH (3)

Kawalan keselamatan di Israel agak ketat tetapi seperti mana yang digambarkan sehinggakan kita merasa takut untuk mengunjungi negera yang menyimpan seribu sejarah itu. Tetapi tidak bermakna kawalan itu tidak meloloskan apa-apa yang agak rahsia dari kita. Sehebat mana teknologi peralatan kawalan tetapi ia tidak bisa melakukan semua sekali. Sudah fitrah sesuatu yang baru itu - ciptaan manusia, akan dapat diatasi dan ditandingi, kecuali ciptaan Tuhan kita, Allah s.w.t.

Lagak orang Yahudi berjalan pulang dari pejabat.
Kenapa saya berkata begitu kerana seketat mana dan secanggih mana peralatan kawalannya (mesen pengimbas dan pengesan - skaner) ia tidak mampu mengesan semangat dan setebal mana azam saya untuk ke Baitulmaqdis. Ia juga jauh sekali untuk mengetahui apakah nawaitu dan doa saya untuk mengunjungi masjid Al Aqsa dan As Sahkarah nan dirundui.

Panggilan dan lambaian masjid Al Aqasa dan keindahan serta kehebatan Dome of the Rock akan mencairkan segala rasa gementar dan takut. Seolah-olah sinar kememasan kubah bertakhta emas As Sakhara itu menjadi penawar segala ketakutan.  Sinar itu ibarat pancaran lesen yang menyuntik semangat dan keberanian.

Untuk menapak di bumi Palestin yang digunyai dan dikuasai Isreal semua orang mesti melalui sekurang-kurangnya tiga atau empat tahap pemeriksaan. Selain pemeriksaan secara lisan, soal siasat tetapi harus melalui bilik yang dilengkap dengan CCTV dan juga mesen pengimbas tercanggih saya kira. Semua peralatan dan barangan dibawa akan dapat dilihat dengan jelas. Bukan mudah untuk membawa apa-apa saja yang diketogorikan bahaya dan boleh mengugat kejahatann bangsa perampas itu. Hatta sepucuk jarum pun diketahui?

Segala bentuk logam yang berada ditubuhkan akan diperiksa dan diminta dimasukkan ke dalam bakul untuk diimbas. Syiling, tali pinggan berkepala besi, pen, keychin dan segala macamnya perlu diperiksa. Hatta kasut juga perlu ditanggalkan. Kalau tidak kena gaya kita akan dibawa ke bilik khas untuk diperiksa sampai ke dalam seluar dalam.  Mana-mana anggota yang cedera misalnya pernah patah dan dimasukkan besi, berdepan dengan masalah pemeriksaan kronik di pintu masuk dan keluar Israel.

Pengawal Israel Yahudi mempunyai ilmu psikologi yang lengkap. Mereka akan memerhatikan kepada wajah kita dan ditenung sedalam-dalamnya. Gerak badan (body language) kita adalah isyarat awal untuk mereka menggerudi kita. Rasa cemas dan gerun menyebabkan kita akan disyaiki memiliki sesuatu dan akan soalsiasat. Untuk mengelak ini kita perlu tenang dan bersikap asuh tidak acuh saja di samping banyak berdoa dalam hati agar Tuhan melindungi kita.

Ujian pertama sebelum kita keluar dari airport setelah turun dari kapal terbang ialah di pemeriksaan imigresen. Di sinilah paling cemas kerana ia akan menentukan apakah kita dibenarkan masuk ke Tel Aviv ataupun akan dihantar pulang. Paling menakutkan akan ditahan dituduh sebagai pesalah yang melanggar undang-undang atau piagam khas yang digubal Isreal.

Sebaik keluar dari cabin kita akan disambut oleh seorang pegawai imigresen yang akan mengiringi kita atau umpulan ke ke satu sudut. Di situ kita akan disoal siasat secara ramah. Selepas berpuas hati baru kita dibenarkan menuruni tangga untuk keluar ke balai ketibaan. Sebelum itu harus melalui pemeriksaan imigresen seperti lazimnya.

Saat berdepan dengan kounter imigresen inilah nadi kita kuat berdenyut. Rasa gerun di kalangan pelancong terpancar semasa pemeriksaan imigrsen ini. Semuanya kelihatan macam anak ayam tatkala melihat helang bersewaan di atas langit. Masing-masing sopan dan berdispilin, bercakap sesama sendiri pun tidak. Ketertiban yang terbentuk ini bukan kerana ia satu budaya melainkan kerana di 'hunjah' oleh rasa takut. Kisah dan cerita kejahatan Israel yang didengar sejak zaman berzaman ini benar-benar mencengkam dalam jiwa dan memberi kesan psikologi tinggi.

Seorang demi seorang akan berdiri betul-betul digaris kuning sebelum ke kounter imigresen. Seinci pun tidak melebih dari garis kuning itu. Hujung kasut benar-benar berada 5 cm dari garis kuning itu. Begitu disiplin sekali. Terfikir juga saya betapa kalau orang kita berdisplin seperti semasa berada di Israel tentu negara lebih maju lagi. Semasa di konuter imigresen itu juga saya nampak ada yang tidak berkelip hanya mulut mukmat mukmit mungkin membaca doa dan jampi serapah yang dipesan sebelum bertolak.
 
Sebenarnya saya juga begitu tetapi agak berani sedikit mungkin kerana ego dan kebencian saya kepada Israel melampau-lampau. Bagi saya tidak perlu tunduk dan hormati kepada orang yang sombong dan jahat. Sebab itu saya benci kepada pemimpin (orang politik) yang tidak sedar diri, bongkok, sombong dan melupai akan jasa dan budi orang. Untuk apa ditakutkan kerana kita tidak bersalah, kedatangan kita adalah atas niat untuk mengujungi rumah Allah. Saya yakin dan percaya Allah melindungi saya dan semua orang yang berniat baik membela agama-Nya.

Tiba giliran saya, Alahmdulilah tidak ada apa-apa. Tetapi proses pemeriksaan itu agak lama juga, tidak semudah di negara-negara lain. Saya tidak tahu apa yang pegawai imigresen perempuan yang cantik itu lakukan. Lama dia menghendap ke skrin komputer di depannya, kemudian sesekali menyilau ke wajah saya. Saya cuba senyum tetapi senyuman bodek itu langsung tidak dipedulinya. Mungkin di dalam hatinya menyamnpah dan benci kerana bangsa Israel ini menganggap dialah yang paling mulia di dunia ini sementara bangsa lain lebih kurang haiwan saja. Cis sombong si Yahudi betina ini, bisik hati saya.

Apabila dia mengosok-gosok pipinya sambil terbantuk-bantu kecil dan mata memerhati ke skrin komputer, hati saya sedikit bergeduk. Kenapa? Jejarinya kedengaran mengetuk-ngetuk keyboard berberapa kali dalam irama perlahan dan cepat. Keadaan ini menjadikan saya yang berani mulai kenalin. Dalam hati rasa gelisah mulai berbunga.

Pegawai itu tidak terkata apa-apa.... orang di belakang saya juga makin tertib jadinya. Kalau tadi ada yang bercakap sesama sendiri, soksek-soksek macam dalam kelambu tetapi selepas melihat lama saya terlekat di kounter itu, semua jadi diam, bungkam dengan air muka mengeruh takut.

Akhirnya pegawai itu mengenyit dahi dan memberi isyarat saya supaya berlalu. Lega rasanya selega berada di bawah Dome of the Rock.. Saya terus berjalan keluar dari lokasi imigresen dan menuju ke balai ketibaan. Sebelum masuk koridor untuk ke balai ketibaan, satu lagi pemeriksaan dilakukan. Kita diminta sekeping kertas yang diberikan oleh pegawai yang pertama tadi. Kertas itu kononnya visa, diambil kemudian dikoyakkan di hadapan kita. Selepas itu baru kita dilepas memasuki ke balai ketibaan kemudian keluar.

Sementara menanti ahli rombongan lain keluar saya mengambil kesempatan meninjau suasana airport Tel Aviv khasnya di balai ketibaan itu. Ada sebuah medan selera berbentuk bulat agak besar juga. Ia persis berada di bawah dome. Sekelilingnya dipenuhi dengan kios menjual makanan dan minuman ringan. Kerana rasa takut masih terhunjah di hati saya tidak berani untuk merakam gambar. Manalah tahu menjadi kesalahan dan akan ditangkap.

Berada di situ sebagai orang asing memanglah asing. Keasingan itu ditambah lagi dengan sikap orang Israel Yahudi yang sombong. Saya melempar senyum beberapa kali kepada yang berpampasan untuk menunjukkan kita baik, tetapi tidak dibalas. Malah kalau kebetulan mereka Yahudi kalau diberi salam pun mereka akan memaling wajah ke arah lain. Celaka.

Pertanyaan-pertanyaan mesra alam kita ajukan tidak akan dibalas dan dijawab. Mereka akan hanya berpaling sekilas tanpa menghentikan langkah perjalanan. Kalau menyilau pun dengan mata tajam menggerunkan persis mata pontianak. Ini berbeza dengan bangsa lain khasnya orang Inggeris yang peka dan sedia melayan kita di mana-mana sahaja. Dari gambaran ini menjelaskan dan mengesahkan bahawa benarlah apa diceritakan bahawa bangsa Israel adalah bangsa yang paling bongkok dan sombong. Usahkan kita, Nabi mereka sendiri pun mereka cincang dan bunuh.

Tetapi Israel keagahan dan kerakusanmu itu tidak sedikit pun ditakuti orang yang rukuk dan sujud kepada Tuhanku, Allah. Atas dasar bahawa kamu adalah cipataan Tuhanku, aku juga ciptaan Tuhanku kita sebenarnya dalam kedudukan sama lemah dan sama kuat. Cuma lagi 'kemenangan' kau ke atas Palestin hari ini disebabkan kertergamakan kau menodai segala hukum hakam Allah. Sedangkan umat Palestin masih berpegang kepada pesan-pesan Nabi dan firman Allah. Namun satu hari nanti kau akan tewas juga kerana itulah hukum ditetapkan, kejahatan akan musnah dan sirna.

Bersambung...
[wm.kl.3:47 pm 28/07/12]
Post a Comment