Wednesday, July 11, 2012

Musafir Umrah Ke Tiga Masjid Suci

Catatan Peribadi


Insya-Allah esok kalau tidak ada arang melintang saya akan berrmusafir sambil mengerjakan umrah di tiga buah masjid suci, Masjid Al Aqsa di Baitumaqdis, Masjid Al Haram di Makkah al Mukarramah dan Masjid Nabawi di Madinah Munawarah. Perjalanan saya akan bermula ke Baitulmaqdis kemudian ke Makkah dan Madinah.

Masjid Al Aqsa di Juruselam.
Saya dijangka akan mendarat di Tel Aviv setelah transit beberapa jam di Aman Jordan lusa. Dari Tel Aviv akan bergerak ke Baitulmaqdis atau Jurusalam yang kini sebahagiannya dikuasai oleh Israel.

Menurut tentatif musafir saya akan berada selama tiga malam empat hari di Baitulmaqdis selepas itu akan ke Makkah. Besar kemungkinan saya akan memegang puasa, permulaan ibadat puasa Ramadhan 1433 H di Makkah sebelum bergerak ke Madinah sebelum kembali ke tanah air 25 Julai 2012.

Insya-Allah sekiranya ada kemudahan internet saya akan membuat catatan perjalanan ke tempat-tempat suci yang penuh bersejarah sangat didambakan ini. Paling merujakan dan mendebarkan saya ialah untuk melihat masjid Al Aqsa di mana di sinilah tempat Rasulullah melancarkan projek naik ke langit - Israk Mikraj demi umatnya yang disayangi. Menerusi projek inilah Rasulullah dan nabi-nabi lain sampai ke siratulmutha dan menerima syariat sembahyang dari Allah s.w.t.

Selain itu seperti sedia maklum bumi Jurusalam atau Baitulmaqdis tempat yang penuh bersejarah dan permulaan ketamadunan (agama) manusia di atas muka bumi ini. Di bumi itulah tempat tumbuh dan membiakknya tiga agama samawi, Islam, Kristian dan Yahudi.  Di sinilah tapak penyatuan manusia dan di sinilah juga menjadi medan perebutan, pertentangan, pembunuhn dan sebagainya. Pendek kata di sinilah segala-galanya bermula dan berakhir bersesuaian ia dianggap sebagai pusat dunia dan dipercayai oleh agama Yahudi sebagai lokasi terdekat sekali dengan syurga.

Di sini terdapat kesan-kesan sejarah termasuk makam para nabi dan wali. Antara makam-makam terkenal kedapatan di sini, Nabi Ibrahim, isterinya Siti Sara, Lieah, Nabi Musa, Nabi Ishak bersama isteri Rafiqah dan Isa. Di sini juga terdapat sekandi waliyullah Rabitul Adawiyah, Salamn Al Firisi dan lain-lain. Bangunan bersejarah berusia ribuan tahun atau tapak pembinaan yang beriuan abad juga masih dapat disaksikan sebagai bukti kekuasaan Allah hingga ke hari ini.

Kerana inilah kunjungan pertama saya ke bumi dianggap suci selepas dua tanah haram; Makkah dan Madinah, sudah pasti keghairahannya menyelimputi diri menyebabkan rasa tidak sabar untuk memijak bumi itu dan mengenali sejarah dan ketamdunannya.

Doakanlah agar saya diberikan kesihatan dan kegagahan fizikal dan minda luar biasa untuk membolehkan saya mencatat dan merakam setiap apa yang saya temui, rasai dan hayati di sana nanti. Paling penting dan utama semoga saya mendapat umrah yang mabrur dan Nabi kita Muhammad s.a.w. menerima saya sebagai umatnya.  [wm.kl.9:12 am 11/07/12]
Post a Comment