Tuesday, October 21, 2014

Ismail Hussein: Hilang sejalur sinar

BELASUNGKAWA                                                                                          

Saya bersama Allahyraham pada tahun 2002.
Seorang lagi sasterawan dan pejuang bahasa terbilang negara telah pergi meninggalkan kita dan negara buat selama-lamanya. Tepat jam 9:20 minit malam tadi, bekas Ketua Satu, Gabungan Penulis Nasional (Gapena) Ismail Hussein telah kembali ke Rahmatullah.

Allahyaraham menghembuskan nafas dalam usia 82 tahun dengan meninggalkan seorang balu Rogayah Abdul Rashid dan empat anak, dua lelaki dan dua perempuan.

Ismail Hussein merupakan seorang Profesor antara tokoh akademik yang sangat mencintai bahasa dan menjadi pejuang sastera. Lebih separuh daripada hidupnya dihadiahkan untuk memajukan kesusteraan dan persuaratan bangsa negara.

Beliau seorang gigih dan tidak pernah mengenal erti penat dan putus asa dalam perjuangannya. Peranan dalam bidang sastera dan persuratan yang dimainkannya menerusi Gapena atau dunia pendidikan semasa menjadi kepala pengajian Melayu di Universiti Malaya. Berbicara soal Allahyaraham, beliau seorang yang disenangi oleh semua orang kerana sifat dan sikap sardahananya. Tutur bicaranya yang lembut dan lunak menyenangkan semua orang. Hampir semua penulis khasnya dunia sastera mengenali dan akrab dengan beliau.

Beliau juga seorang yang tidak loket untuk bertanya khabar kawan-kawan bila berjumpa saya dan berkirim salam mana-mana diketahuiya saya rapat dan mengenali penulis berkenaan. Satu masa semasa berjumpa di Medan Indonesia sementara menunggu ketibaan kapal terbang kami minum dan bersembang. Beliau bertanya khabar seorang demi seorang penulis Kelantan dan berkirim salam kepada mereka. Seingat saya tidak ada nama yang mis daripada disebut dan diminta menyampaikan salam.

Allahyarham mempunyai intonasi suara yang unit menyebabkan suaranya mudah dikenali. Suara dan tutur bicaranya mengenalkan orang dengan keperibadian dan saksiahnnya. Bagi saya Allahyarham adalah bapa kepada persatuan-persatuan penulis dan sastera di negara ini. Peranan dan jasanya dalam menyatukan badan dan pertubuhan penulis dan sastera negara ini menerusi Gapena sangatlah besar dan akan tetap dikenang selamanya.

Gapena berjaya menjadi badan induk yang menyatukan golongan penulis dan sastera dan sekaligus sebagai pembangun sastara negara. Kehebatan dan ketokohan beliau dalam bidang ini serta menjadi bapa penyatu terbukti apabila kedudukannya sebagai Ketua Satu Gapena tidak pernah dicabar atau tidak ada sesiapa ingin mencabarnya.

Kritikan kepada kepimpinan yang dilihat penuh diplomasi dan tidak kontroversi kandati pun ada, tetapi ia tidak sampai ada yang ingin menentang kepimpinannya. Perginya Prof Datuk Pendeta Ismail Hussein semalam menyebabkan hilangnya sebutir bintang di dunia persuaratan yang tidak mudah untuk dicari gantinya.

Al Fatihah - semoga roh Allahyarham ditempatkan dimakam terpuji bersama para amlilin. [wm.kl. 10:00 21/10/14]
Post a Comment