Wednesday, September 21, 2011

Celoteh Murai 86

Pati KITA Sudah Jadi Parti Dia

Semalam ada seorang tetamu rumah bertanya ke mana perginya Murai. Dia cukup rindu dengan celoteh Murai yang menyinis dan menghibur. Katanya, kenapa Murai diam? Kenapa Murai tidak berkicau apakah Murai sudah habis modal atau Murai kena warning?


Murai nak jawab, Murai tidak diam, Murai masih bergerak dan menjalani aktiviti harian. Murai juga tidak habis modal malahan modal semakin banyak. Dekat pilihan raya lagi banyak modal. Kadang kala tidak payah cari lagi, tetapi orang yang bagi. Bagi pula macam-macam cara surat, sms, ditag di wall Facebook atau email.

Murai juga tidak ada kena warning kepada sesiapa? Kalau ada sikit sikit itu biasa, Murai tak peduli dengan siapa. Murai cukup yakin apa yang Murai perkatakan adalah kebenaran dan masih dalam lingkungan fair and square. Ada juga sekali orang bagi warning siap nak pukul sekali, Murai jawab yang menggerak tangan anda ialah Tuhan. Kalau Tuhan tak izinkan ucaplah seribu kali ia tidak akan jadi. Murai yakin dengan takdir Allah.

Kebetulan hari ini Murai berkicau kerana 'sergahan' tetamu semalam jadi naklah Murai ulas sikit fasal parti Kita yang kini sudah jadi parti Dia. Belum apa-apa nampaknya parti klon itu sudah pun punah ranah. Presidenya sudah bertindak pecat ahli dan pemimpinnya. Dulu ketuanya itu kata Anwar tidak boleh jadi pemimpin, tetapi apa jadi dengannya, pimpin parti tak sampai seminggu sudah berpecah dan bergaduh.

Setakat ini tiga orang pimpinan tertingginya dipecat. Mereka ini juga merupakan pengasas dan orang yang siang malam bersama nya. Malahan tidur pun di rumah ketua parti itu. Mereka ialah Muhammad Firadus Chirstoper, Rashid Khan dan juga seorang lagi yang Murai lupa namanya. Razak dan Firdaus kalau tak salah Murai pernah jumpa.

Mereka bertiga itu adalah pengasas kepada Kita dan orang bertanggungjawab dalam proses mengklonkan parti itu. Mereka banyak membantu dan sebahagian enjin kepada Kita. Jadi kalau enjin sudah dicabut macam mana Kita hendak berjalan. Nampaknya belum apa-apa, belum nafirin pilihan raya dibunyikan Kita sudah roboh.

Murai tiak mahu nak kata apa dan tidak tahu macam mana dengan nasib Presidennya Zaid Ibrahim. Tetapi apa yang berlaku itu menjelaskan sikap dan perangai sebenarnya Zaid. Dia seorang ego, sombong dan berbangga dengan dirinya sendiri sampai tidak mendengar kata orang lain.

Percayalah ke mana dia pergi dan di mana dia berada dia tidak akan senang. Dia tidak betah atau boleh duduk bersama orang ramai. Dulu dia bersama Umno digantung kemudian dipecat. Selepas itu menyertai PKR, tidak sesuai keluar dan tubuh Kita. Orang macam Zaid ini ada regunya di sebelah Timur negeri Kelantan. Jenisnya lebih kurang sama saja. Namanya juga sama cuma songsang sikit, Zaib bin Ibrahim, orang itu namanya macam nama bapa Zaid.

Murai rasa elok kalau Zaid berkawan dengan orang itu. Buat parti baru. Ahli tidak payah ramai cukup dua orang saja. Presiden boleh tertukar, pagi bagi kat Zaid petang bagi kat orang itu. Malam Zaid pula dan pagi esok orang itu. Rasanya orang yang tidak boleh duduk bersela, duduk dalam jemaah elok kalau duduk seorang-seorang tidak siapa nak peduli. Duduklah...mereka serasi dan ngam. Kalau perhatikan gelagat mereka juga sama, cakap besar suka merendah orang sedang diri sendiri ..(politik) bau hampak macam kambing neruk.

Murai: Duduk berdua sahaja bila anak sudah ke sekolah dan kerja.
Post a Comment