Monday, September 19, 2011

Susupan Pagi

Pemimpin Pakatan Jangan Jadi Pelanduk Melupai Jerat

IYA... semua pihak patut sependapat dengan pendapat Tuan Ibrahim Tuan Man (foto) soal hendak tukar bendera Malaysia tidak perlu diperbesarkan. Apa yang penting ialah tumbangkan kerajaan BN dahulu. Kalau BN tumbang bukan saja bendera boleh ditukar, sejarah boleh ditulis semula dan segala peraturan dalam negara ini boleh dipinda. Syaratnya BN tumbang Pakatan Rakyat mendapat majoriti dua pertiga.

Pada saya cadangan salah seorang Adun DAP M Monaharan itu untuk tukar bendera Malaysia jika Pakatan Rakyat memerintah agak melampau dan melebih-lebih. Tindakan itu umpama mabuk sebelum minum todi. Perbuatan yang dua kali rugi. Pertama sudah mabuk sebelum minum yang kedua meminum benda yang diharamkan.

Janganlah berfikir sejauh itu walaupun ia mungkin ada kebenarannya.

Apa yang kena ingat selagi Pakatan Rakyat tidak menang BN belum tumpang jangan berangan-angan membuangkan masa saja. Saya lihat dalam fikiran sesetengah pemimpin Pakatan Rakyat ini berkecamukan dengan berbagai-bagai agenda yang tidak masuk akal. Ada semcam tidak rasional atau pun obius khayal.

Mereka juga tidak tahu mendisiplinkan akal mereka. Cakap ikut sedap lidah sahaja tanpa memikkirkan kesan dan impaknya. Tidak memahami psikologi rakyat negara ini yang berbilang kaum dan ragam budaya. Paling menyedihkan bila kita persoalan mereka akan melenting macam gula kaca jatuh ke simen rata, ting...ting...ting.

Mengenang kepada mereka yang suka berangan-angan ini saya teringat macam mana kisah seorang pemburu yang begitu optimis dia akan membawa membawa balik hasil buruannya.

Sebelum turun meninggalkan rumah si pemburu itu sudah memesan kepada isterinya agar menyiapkan segala perkakas untuk memasak hasil buruannya. Dipesannya mencari lengkuas, kuniyit, garam, bawang, lada dan segala rempah ratus.

Dia yakin pemergiannya akan membawa balik hasil buruan untuk dimakan pada hari itu. Kesudahannya apa jadi, balik tangan kosong, buruan tidak dapat secubit pun. Isteri yang sudah menyiapkan segala perkakas kecewa dan meluat. Padahnya hari itu mereka anak beranak laki bini makan nasi dengan berlaukkan rempah ratus yang digiling tadi.

Apakah keadaan sama berlaku dalam Pakatan Rakyat? Masing-masing sudah berangan-angan untuk makan besar tetapi hasilnya entah ke mana. Kata orang-orang dahulu semuanya masih berada dalam laut lagi. Barang dalam laut tidak boleh diangan-angankan kerana semuanya masih bebas.

Perkara ini hendak dikurangkan. Hentikan angan-angan dan melontarkan cadangan yang boleh menyebabkan 'hawain buruan' melarikan diri atau jadi "celika". Ambil pendekatan lunak. Rakyat perlu digosok dan diyakini dengan sesuatu yang tidak menyinggung mana-mana pihak. Yang boleh menyenangkan hati mereka dan mendapaikan kepala mereka. Segala dakyah UBN yang dilemparkan hendak dibersihkan satu persatu dengan penuh fatanah.

Semua pemimpin kecil besar elak dari membuat kenyataan atau mengemukakan cadangan sensitif atau memberi ruang kepada musuh untuk menceduknya dijadikan isu. UBN hari ini sudah tidak ada isu. Mereka hanya menanti silap langkah dan tersalah cakap pihak Pakatan Rakyat sahaja. Mereka akan cekup dan taburkan kepada rakyat. UBN hanya mampu mengulang isu-isu atau tektik lama yang sudah pun usang dan tidak relevan lagi.

Tetapi kalau Pakatan Rakyat tidak bersedia, tidak peka dan tidak tahu menangkisnya segala isu itu tetap membawa hasil kepada mereka. Terutamanya generasi berusia 60 tahun ke atas mudah layu dan lemah dengan isu yang dimainkan oleh UBN. Mitos dan kepercayaan mereka kepada Umno cukup tinggi. Mereka ini masih menganggap pusu bernama Umno keramat dan boleh mendatangkan bahana kepada orang yang menganggunya.

Mulai sekarang semua pemimpin harus bijak memilih isu yang hendak ditimbulkan. Begitu juga dalam membuat ulasan dan sebagainya. Cukup penting juga jagalah keperibadian. Cuba elak dan jauhkan diri dari mendekati tempat-tempat maksiat. Jangan sesekali cuba pamerkan diri anda di situ kerana kalau diambil gambar dan ditagkan di Facebook nyanya.

Saya mendapat tahu masih ada sekerat dua pemimpin Pakatan Rakyat yang belum meninggalkan maksiat. Mereka bukan saja setakat bergelumang dengan perkara makruh, hisap rokok, dengar muzik berlebihan, atau berborak di kedak kopi sampai ke senjara, tetapi masih ada yang berurut dengan perempuan atau pun minum arak. Cuba tinggalkan dan jangan sesekali perbuatan anda itu ditagkan.

Pemimpin Pakatan Rakyat dalam berdepan dengan UBN ini kena waspada. Mereka harus senantiasa sedar kedudukan mereka dengan UBN umpama pelanduk dengan jerat. Pelanduk selalu melupai jerat tetapi jerat tidak pernah melupai pelanduk. Jerat akan memerangkap dan membidas bila mana pelanduk leka dan asyik berkhayal.

Angan-angan juga satu kegiatan yang meleka dan mengasyikkan...[mw.kl.10:39 am 19/09/11]
Post a Comment