Saturday, September 17, 2011

Simpang Malam

Anwar Kena Sahut Cabaran Najib Untuk Berdebat

SELEPAS mengumumkan Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA) dimansuhkan dan beberapa akta dan undang-undang lain akan dikaji yang boleh disifatkan satu langkah berani Najib Razak, hari ini dia menunjukkan satu lagi keberanian apabila mengatakan tidak gentar dengan Anwar Ibrahim.

Katanya dia sedia berhadapan untuk berdebat dengan Anwar Ibrahim ala-ala pemilihan presiden. Perdebatan itu berasaskan dan ruang demokrasi yang sedia ada.

Saya rasa bukan saja saya gembira dengan perkembangan ini tetapi orang lain juga. Saya tidak mahu soal siapa akan menang dalam perdebatan ini tetapi kalau peristiwa itu berlaku ia merupakan satu lagi perubahan politik di negara ini. Ia juga satu sejarah yang dicatat di era Najib selaku Perdana Menteri.

Sepatutnya semua pemimpin parti berdebat di antara satu sama lain mempertahankan hujah masing-masing dan dalam masa sama cuba menyakinkan rakyat dengan apa yang mereka hendak lakukan. Dalam perdebatan itu mereka boleh membantah agenda parti yang menjadi lawan mereka.

Sudah sampai masanya pendekatan politik dengan menyerang atau memiankan isu peribadi yang meloyakan dihentikan. Pendekatan dan stail politik demikian tidak membangunkan mida rakyat.

Selama ini ahli politik kita banyak menyerang seseorang dengan isu-isu peribadi yang meloyakkan tetapi bukan idea dan wawasan di antara satu lain. Negara sudah merdeka selama 54 tahun, elok kalau pendekatan secara profesional seperti debat itu dilaksanakan. Apa yang menjadi amalan Amerika Syarikat sewaktu hendak memilih presiden mereka diambil sebagai contoh.

Untuk tujuan itu biarlah rakyat mendengar dan membuat kajian. Selepas masing-masing membentang ageda untuk membangun negara serahkan kepada rakyat membuat pilihan. Berikan kebebasan akal dan fikiran kepada rakyat dan jangan tekan dan paksa rakyat dengan berbagai tektik yang busuk.

Kalau pun dalam perdebatan itu Najib ditakdir kalah, ia tetap akan dianggap satu keberanian dan seorang politik yang profesional. Najib tidak perlu merasa gerun dan menghadapi kekalahan kerana Anwar seorang yang cekap dan pintar memutar hujah. Rakyat selaku pengadil akan dapat membuat penialaian yang rasional.

Sebaliknya kalau dalam perdebatan itu kalau Najib dapat mengemukakan wawasan dan ideanya untuk membangun negara yang lebih baik, praktikal dan dapat diterima rakyat maka Najib akan disanjung oleh rakyat negara ini. Jangan takut kepada kekalahan kalau kalah dijalan yang benar atau landasan yang benar. Tidak guna menang tetapi kalau kemenangan itu di atas jalan yang palsu dan salah ia tidak memberi apa-apa makna.

Rakyat Malaysia marilahkan kita berdoa semoga jadi perdebatan di antara Najib dengan Anwar. Najib pula kalau selepas ini Anwar menyahut terimalah jangan berdolah dalih, terima saja. Apapun kenyatan dan cabaran Najib itu sedang dinilai oleh umum. Najib tidak akan dapat berdolak dalih selepas ini kecualilah sebelum tiba hari perdebatan itu Anwar dikirimkan ke penjara. Mungkin itu dijadikan alasan.

Mungkin juga Najib sudah tahu 'usia kebebasan' Anwar tidak berapa panjang kerana minggu depan perbicaraan Anwar dalam kes liwat sudah ke penghujungnya. Kalau begitu, ah Mat Maslan tahulah apakah natijah dan tektik Najib itu. Selamat. [wm.kl.9:00 pm 17/09/11]
Post a Comment