Monday, December 29, 2008

Selingan Rasa

Satu Muharram di Wadi Hussein, Janda Baik

ENTAH kenapa kamar hati saya tidak pernah terselak untuk menghadiri majlis sambutan Maal Hijrah yang dianjurkan kerajaan. Bukan saja kini tetapi sejak lama dulu, sejak mula-mula bertapak di Kuala Lumpur. Tidak diketahui kenapa. Bukan bermakna saya tidak menghormati dan mengalu-alukan kedatangan tahun baru Hijri, tetapi tidak terbuka pintu hati untuk hadir pesta sambutan yang disediakan kerajaan.

Untuk hadir dalam majlis dengar ucapan dan menyaksikan anugerah kepada orang-orang tertentu yang dibobatkan sebagai tokoh Maal Hijri bukan kerja saya rasanya. Apa lagi pemilihan tokoh Hijrah yang menerima sedikit wang itu kadang kala kurang tepat baik dari segi jumlahnya atau pun pemilihan mereka untuk menanggung anugerah itu.

Masih ada orang lain yang wajar dipertimbangkan untuk menerima hadiah berkenaan sebagai mengenang jasa dan pengorban mereka dalam dakwah Islamiyah di negara ini tetapi terbiar begitu saja atas sebab-sebab yang mudah untuk difahami. Misalnya kerana pendakwa atau tokoh itu mengkritik kerajaan maka ia dinafikan untuk menerima penghormatan itu.

Hendaknya Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Ahmad Zahid Hamidi akan memperbetulkan keadaan ini supaya natijah dan maksud anugerah itu sampai ke matlamatnya.

Jadi hari ini (1 Muharram) pagi-pagi lagi saya anak beranak ke Janda Baik, ke rumah sahabat dan teman penulis Pak Habib (Syed Hussein Alattas).

Sejak tiga minggu lalu lagi beliau sudah memberi ingatan (jemputan) kepada saya agar hadir ke rumahnya. "Ada sikit majlis Ustaz, makan-makan bersama anak-anak yatim sempena awal Muharam." begitulah jemputnya sambil menambah "jangan lupa bawa keluarga sekali sudah lama kita tidak bersama keluarga untuk mandi manda dan makan-makan.."

Itulah Syed Hussein bagi saya dia sangat menghormati kawan dan sahabatnya. Orang yang memberi semangat dan dorongan setiap kali saya menerbitkan buku politik sejak 25 tahun lalu. Orang yang suka memberi tetapi tidak tahu untuk menerima pemberian orang.

Tidak terbalas bagi saya atas kebaikan ini. Dan saya mersakan jemputan itu terlalu istimewa dan menyebabkan saya tidak akan dapat menolaknya. Hanya dengan memenuhi jemputan sebegitu sajalah untuk saya membalas budi baiknya. Dan jemputan-jemputannya jarang sekali ditolak melainkan kerana musaqah besar.

Menjadi amalan Pak Habib mengadakan kenduri tidak kira masa. Memberi makan anak-anak yatim dan membantu sesiapa saja yang diperlukan. Sepuloh tahun lalu negara dikejutkan dengan berita bagaimana beliau telah memelihara dan menjaga 10 orang isteri Abu Talib bersama puluhan anak-anaknya. Abu Talib dipenjara setelah didapati bersalah oleh Mahkamah Syariah Johor kerana mengamalkan amalan kahwin Mutaah.

Dan rumahnya di Wadi Hussein Janda Baik didatangi oleh sesiapa sahaja. Secara tidak langsung juga ruang yang mempunyai halaman luas itu dan masih kekal dengan alam semula jadi yang menakjubkan, sungai yang mengalir di birai rumahnya, kepelbagaian flora dan fauna yang ditanam dan mengelilingi rumahnya menjadikan tempat itu sesuai untuk berihat hujung minggu.
Kemudahan prasarana yang ada, menyebabkan berbagai persatuan, pertubuhan berhimpun di situ mengadakan perhimpunan mereka, telah dan juga perbincangan dan sebagainya.

Sebuah surau yang dibina khas berbentuk unik juga dapat dimanfaatkan untuk mereka yang ingin menjalani kegiatan kerohanian. Jika kebetulan di surau itu juga dapat sama berhadrah, berzikir dan berzanji.

Gabungan Penulis Nasional, (Gapena) juga pernah menggunakan Wadi Hussein sebagai tempat berkhemah membincangkan masalah bahasa, budaya dan sastera. Kesimpulannya pada saya Wadi Hussein bukan saja wadi untuk Pak Habib mencari ketenangan tetapi wadi untuk sesiapa sahaja. Pak Habib menyedikan kemudahan itu untuk penghuni dunia!

Pagi tadi kira-kira 60 anak-anak yatim dari rumah kebajikan berdekatan diraikan oleh Pak Habib dan keluarga. Mereka bukan saja diberikan makan tetapi disiapkan permainan yang lengkap dengan berbagai hadiah. Paling merujakan saya bila setiap kali melihat majlis di Wana Hussein ini isterinya, Ummi dan semua anak-anak Pak Habib memberi kerjasama dan melibatkan diri sepenuhnya. Keadaan mencerminkan Pak Habib mempunyai keluarga besar yang hubungan kekeluargaanya sungguh erat.

Khabarnya kawasan atau rumah beliau itu akan dijadikan Universiti of live. Ianya sedang dalam proses. Sama-sama kita tunggu bagaimanakah bentuk universiti berkenaan yang kini masih terpeta dalam minda Pak Habib. [wm.kl 4:00 pm 29/12/08]

2 comments:

Samsudin said...

Salam...
Orang yang banyak berbakti kepada anak yatim selalunya hidup dalam penuh keberkatan... Inilah kenyataannya...

Che Li said...

Tuan Hj,

Saya selalu juga ke Janda Baik kerana melaksanakan aktiviti kursus untuk Jabatan. Selalu juga lalu dan lihat wadi Hussein ini. Sungguh mengkagumkan, tetapi tak tahu lah sama ada penjawat awam macam saya ini ada peluang atau tidak masuk dan menikmati keindahan wadi tersebut. Kalau boleh.. mmm..

Terima kasih.