Wednesday, December 31, 2008

Sebelum Tidur

Reaksi Kisah Talib Che Din
Kerajaan Perak Belum Bertindak?

POSTING mengenai nasib malang yang dihadapi oleh warga emas Talib Che Din bersama seorang anak dan seorang cucu baru-baru mendapat komentar dan pandangan dari berbagai pihak. Ada yang simpati dan ada yang menganggap kesengsaraan begitu tidak perlu didedahkan. Ada yang berpendapat sengsara sebenarnya subjektif, di mana ada orang yang sengaja mahu hidup susah seperti mana nasib Talib yang digambarkan itu.

Tidak terkecuali ada komentar dari dari Pulau Pangkor yang mempertikaikan apa yang dilaporkan itu. Menurutnya maklumat yang dipaparkan itu tidak betul atau kurang tepat?

Misalnya kampung Talib itu bukan Sungai Kecil tetapi Sungai Besar. Begitu juga sudah acap kali berbagai pihak datang membantu Talib termasuk Wakil Rakyat dan Jawatan Kuasa Kemajuan Kampung (JKKK) namun beliau sendiri tidak mahu berubah.

Dalam banyak-banyak tulisan balas (penjelasan) itu ialah datang daripada pihak orang Adun Pangkor, Dr Zambry Abdul Kadir yang disebutkan nama dalam posting itu.

Ceritanya seperti mana yang saya lepaskan dalam komentar di bawa posting itu, Zambry telah pun membantu Talib beberapa kali termasuk menghantarkan anaknya yang cacat ke sekolah. Malangnya Talib dan anaknya seakan tidak menghargai pertolongan itu.

Saya akui saya tidak mengetahui apa yang berlaku di sebalik gambaran yang saya lihat itu. Saya hanya dua hari di Pangkor dan disuakan dengan nasib insan seperti itu. Ianya sungguh menyentuh hati pabila melihat keadaan rumahnya yang seperti reban ayam dan menunggu masa saja untuk roboh. Dijelaskan di sini tujuan saya paparkan itu ialah agar Talib bersama anak dan cucunya itu dibantu. Ya... kalau batuan sudah diberikan, syukurlah!

Memang ada didunia ini manusia yang tidak tahu berterima kasih atas apa yang diberikan kepadanya. Bantuan tdiak diterima seadanya atau dalam erti kata lain tidak bersyukur. Ada juga yang menyalahgunakan bantuan yang dihulurkan. Namun itu bukan alasan untuk kita tidak terus mengajarnya supaya menerima dan bersyukur dengan bantuan atau nikmat Allah.

Saya rasa pendedahan apa yang saya lihat itu adil dan saksama. Tidak ada niat untuk memburuk ataupun memberi gambaran Zambry Kadir tidak membantu rakyatnya. Terima kasih kepada orang-orang Zambry dan sesiapa saja yang membantu Talib di Pulau Pangkor itu. Juga terima kasih kepada mereka yang memberi maklumat tambahan mengenai kehidupan dan balada keluarga malang itu.

Cuma kalau Zambry atau sesiapa sudah membantunya, maka kali ini adalah kerajaan baru Perak pula perlu mengambil giliran untuk berbuat demikian. Bukan saja membatu Talib, tetapi membantu rakyat Perak yang malang seperti Talib itu. Apa yang diharapkan slogan kerajaan Pakatan Rakyat, kerajaan berkebajikan benar-benar terlaksana dan dipraktiskan. Kita bimbang kalau tidak terlaksana nanti kerajaan Perak dianggap hanya pandai bersiul dan berkokok saja.

Sehingga kini sejak kisah Talib didedahkan saya belum menerima apa-apa reaksi daripada kerajaan Perak ataupun agennya di Pulau Pangkor!

Terlanjur kerana saya sudah menguar-uarkan mengenai Jeti Awam yang menjadi projek Gajah Putih di Pangkor saya pohon maklumat dari sesiapa saja yang mengetahui ksiah sebenar kenapa jeti itu tidak digunakan walaupun sudah dua tahun ianya siap dibina. Elok sebelum saya melaporkan 'langsung' di sini kalau ada maklumat tambahan mengenainya bolehlah dikongsi bersama. [wm.kl 1: 15 am 31/12/08]
Post a Comment