Tuesday, November 10, 2009

Menungan Tengahari

Benarkah Orang Dalam PMBK Sendiri Buat Kacau?

APABILA sesebuah institusi atau perbadanan diserbu SPRM sebanyak dua kali ini bermakna institusi atau perbadanan itu ada masalah. Sama ada masalah itu berkaitan dengan benar ada penyelewengan ataupun sebaliknya, tetapi ia menunjukkan ada problem. Logiknya, hal-hal dalam sesebuah badan itu diketahui oleh orang dalam saja. Tanpa maklumat dalaman orang luar tidak tahu.

Setakat membuat tanggapan dari luar saja tidak menjadi. SPRM tidak akan berpegang kepada persepsi, melainkan SPRM juga ingin test powernya. Atau dengan cara serbu itu sebagai satu signal agar berhati-hati.

Apa yang berlaku dalam PMBK, atau Perbadanan Menteri Besar Kelantan beberapa hari lalu, sesuatu yang mengejutkan juga. Apa lagi PMBK adalah sebuah perbadanan yang ada sangkut paut langsung dengan menteri besar.

Sudah dua kali badan itu diserbu oleh SPRM. Minggu lalu seramai enam orang anggota SPRM telah bertandang ke perbadanan berkenaan mengambil beberapa dokumen dan menanya soal beberapa orang pegawainya.

Tentunya kehadiran pegawai SPRM itu bukan untuk makan pulut atau berbual kosong mengenai banjir dan masalah lain. PMBK tidak terlibat dengan penebatan banjir dan juga usaha-usaha untuk membantu mangsa banjir! Ia adalah badan korporat yang ditubuhkan untuk membangun tanah, perumahan dan segala macam prasarana di Kelantan. PMBK merupakan satu agensi direct dengan Menteri Besar, dan bolehlah dikata ianya anak syarikat iktisad yang berada di bawah ketiak MB.

Saya tidak mahu menolak apakah benar berlaku penyelewengan sehingga "terjerat" dengan akta SPRM pindaan 2008. Di sini saya suka mengambil pendekatan dan sikap persis Tok Guru Nik Abdul Aziz.

Kata Tok Guru ketika diajukan pertanyaan oleh wartawan kononya ada penulis blog yang melaporkan hal PMBK kepada SPRM, beliau menjawab, beliau berterima kasih kalau laporan itu betul. Sebaliknya kalau laporan yang dikira menyusahkan beliau itu tidak betul, maka penulis blog berkenaan kena tanggung dosanya. Menurut Nik Aziz juga dia kenal dengan bloger berkenaan. Siapa?

Nampaknya melihat kepada nada beliau mengulas persoalan itu seperti dia marah dan terkilan sangat dengan apa yang berlaku.

Saya tidak mahu menebak siapakah bloger berkenaan. Malas untuk mencari dosa kering dan fitnah mentah. Biarlah keadaan, masa akan menentukan. Memang diakui kebanyakan bloger yang tidak beretika suka membuat fitnah!

Apa yang hendak ditimbulkan di sini, ialah mengenai hal ehwal dalaman PMBK itu sendiri. Saya yakin orang yang memaklumkan kepada SPRM sama ada berfakta atau tidak ,adalah orang dalam sendiri. Tanpa orang dalam ia tidak mungkin akan berlaku.

Di sini suka saya menarik perhatian kepada satu peristiwa yang berlaku dalam dunia PMBK beberapa bulan lalu. Sebelum ini ada berita yang sampai ke telinga saya mengenai gelora dalam PMBK. Berita itu, menurut sipenutur dua orang besar dalam PMBK bergaduh sesama sendiri. Ada 'selehen' kata orang Kelantan. Selehen ini bukan jenis pulas tangan tetapi percanggahan pendapat.

Perselehanan itu bersangkutan dengan dasar dan polisi perbadanan berkenaan.

Salah seorang orang besar di PMBK itu tidak setuju dengan orang besar seorang lagi yang khabarnya memohon sejumlah tanah untuk diserahkan kepada sebuah syarikat untuk dimajukan. Orang besar itu membantah tindakan itu. Ini menyebabkan orang besar seorang lagi terkilan dan marah. Alasan orang besar itu cara orang besar seorang lagi itu melanggar polisi dan dasar serta matlamat PMBK ditubuhkan.

Kata orang besar itu, tidak kena kalau tanah atau apa-apa kepentingan untuk syarikat lain diminta atas nama PMBK. Apa yang sepatutnya berlaku PMBK harus memperolehi apa-apa aset termasuk tanah dan syarikat lain hanya boleh memajukan aset berkenaan saja.

Memahami polisi ini (seperti itu), ini bermakna PMBK hanya tukang minta projek dan aset dengan negeri Kelantan manakala pihak lain yang menguruskannya. (Barangkali penswastaan projeklah tu).

Katanya perselehenannya membawa kepada perbalahan antara dua orang besar berkenaan. Hubungan mereka yang mersa jiwa sebelum ini menjadi retak dan rontok macam daun palas disambar api. Apakah gara-gara perbalahan itu menyebabkan PMBK sekali lagi kena serbu oleh SPRM?

Ada lagi satu ceirta kononnya ada seseorang meminta RM15,000 daripada orang besar PMBK. Untuk apa wang itu tidak diketahui. Tetapi dipercayai ianya ada kepentingan dengan si peminta itu. Orang besar PMBK katanya enggan akur atas permintaan itu.

Kalau benarlah bagaikan dikata itu maka jelas seperti mana diduga oleh umum penyerbuan SPRM ke PMBK itu gara-gara orangnya sendiri yang membuka rahsia dan memberi tahu kemungkinan-kemungkinan berlakunya penyelewengan. Tetapi apakah tujuannya?

Atau memang ada motif untuk mengena sesiapa di PMBK itu? Apakah ianya dituju kepada Menteri Besar sendiri? Persoalan ini memerlukan kepintaran dan banyak formula untuk menghuraikannya. Bagi saya, rahsia dalam sesebuah rumah tangga itu tidak akan terdedah selagi suami dan isteri terus berdakapan erat dalam mimpi dan angan yang indah! Tetapi bila sudah bergaduh, maka akan buruklah semuanya!

Pun begitu sekiranya benar belaku rasuah dalam PMBK maka wajar sipelakunya digiring masuk ke dalam penjara! [d'kota kl 1:05 t/hari 10/11/09]

Post a Comment