Wednesday, May 30, 2012

Celoteh Murai 15/12

Salentia Akan Sesat Sampai Ke Akhirat


Murai sudah nak tidur tadi tapi tiba-tiba terbaca pula satu posting di wall Fb seorang kawan mengenai berita Salentia yang mengkritik dan menghina si Cak Abun Kepala Putih yang hendak buat lebuh raya dengan meminta duit rakyat. 

Naik angin benar Salentia dengan rancangan itu yang dianggap sebagai gimik politik. Murai dapat merasakan dengan telatah Salentia itu gimik politik kali ini ada kelas sekaligus meletakkan Salentia dalam keadaan sukar dan 'rohok' untuk mengekalkan kerusinya. Dia juga sudah ilang akal.

Dengan telatah itu  Murai sahkan bahawa Salentia ini sebenarnya bukan saja 'babuk' tetapi sudah gila tidak dapat membezakan di antara lembu dengan kambing lagi, atau membezakan ular dengan lipan. Biasalah kalau orang sudah sasan dan menghidap gila babi akan jadi lagu tu lah. Kerana hilang akal begitu Salentia boleh dan tergamak memakan apa saja yang halal, makruh dan haram. Politik beliau tidak ada moral dan cemar sampai ke akhirat.


Katanya projek lebuh raya rakyat itu sebagai modal politik saja. Dia minta Cak Abun tidak mengeliru dan menipu rakyat. Dia yakin projek itu tidak akan berjaya. Wah.. Salentia ini mengira orang lain juga sepertinya buat kerja tidak pernah sudah dan berporah di jalanan... sanggup memakan buah dalam tahi. Begitulah kalau orang bodoh dan perut labuh mencecah bumi akan mengatakan orang sama dengannya. Jenis pak pandir otak kemetot.


Katanya lagi, lebuh raya itu tidak akan siap walaupun 50 atau 100 tahun lagi. Dari mana hendak ambil dan cari duit, tanyanya. Harganya sampai RM1.8 billion.  Begitulah kalau orang tidak ada iman di dada dan pengetahuan agamanya setakat tahu mengambil air sembahyang dengan hanya membasuh sebelah kaki kiri saja. Dia akan bercakap di luar kekuasaanya dan menafikan kuasa Allah s.w.t. Kalau berfikir dengan perut memang lebuh raya itu tidak akan siap. Tetapi cuba berfikir dengan otak.  Guna kedua belah otak.


Rasanya Cak Abun dan sekutunya tidak sebodoh yang difikirkan Salentia. Nak punggut duit dan minta duit dengan rakyat itu hanya gimik saja atau bukan itu sumber utama untuk membina lebih raya itu. Apa yang Murai fikir gimik itu bagi menunjukkan kepada umum sikap orang Kelantan yang rela berkorban untuk diri sendiri. Orang Kelantan tidak pelahap dan mudah berputus asa dengan apa yang mereka hendak dan apa dilakukan kepada mereka. Cak Abun tentu sudah menyediakan dana mencukupi. Negeri Kelantan bukan sesak sangat.


Tidak mengapa bagi Murai bagus juga Salentia berbuat begitu. Ia akan mencabar rakyat Kelantan untuk membuktikan lebuh raya itu akan siap tanpa bantuan UBN. Teringat akan Murai kepada satu surah dalam Quran mengenai pesanan Nabi Nuh kepada umatnya. (Kenalkah Salentia dengan Nabi Nuh... bukan Noh Omar..tetapi nabi, nabi?).  Kata Nabi Nuh kamu jangan mengira patung-patung yang disembah itu akan dapat membantu mu. Kaum Nabi Nuh mengira patung itu Tuhan nyang akan membantu mereka. Nah begitu jugalah Murai nak bagi tahu Salentia bahawa UBN itu bukan Tuhan yang boleh membantu manusia. UBN hanya parti yang sama taraf dengan dengan patung di zaman Nabi Nuh.

Perangai Salentia ini samalah dengan perangai gemulah seorang ahli Umno yang berkata dia akan berlari sambil telajang bulat di atas jambatan Sultan Yahaya Petra yang merentangi sungai Kelantan itu kalau Pas berjaya menyiapkan jambatan itu. Betapa sombong dan bongkoknya orang Umno ini bertuhankan kepada parti itu. 

Dengan kehendak Allah dan kegigihan kerajaan Pas ketika itu akhirnya jambatan itu yang pada masa itu terpanjang di pantai timur akhirnya siap. Tidaklah Murai tahu apakah orang itu menunaikan nazarnya itu, tetapi apa yang Murai diberi tahu orang Umno itu akhirnya mati lemas air dua tahun kemudian. Murai tidak mahu melihat sesuatu yang buruk akan berlaku kepada Salentia kerana melawan takdir?


Cuma di sini Murai ingin berpesan kepada Salentia jangan menghina dan memandang rendah kepada orang lain. Kepada si Cak Abun itu kalau pun tidak bersetuju dengannya janganlah menghina dan memperlekehkan dan tuduh dia temberang, belawak. Ingatlah sikit kerusi tempat anda bertenggek hari ini adalah atas ehsannya. Kalau dia tidak memberi laluan mungkin anda kini sudah lama masuk 'rak' dan merunyai tong sampah di bandar Kota Bharu.


Kalau Salentia merasa dirinya hebat sama-sama kita tunggu apa jadi kepadanya dalam pilihan raya ke-13 nanti. Apakah dia masih menjadi sabut yang terampung di lautan luas ataupun akan jadi batu tenggelam ke dasar sungai Kelantan bakal ilang dari padangan. Murai nasihatkan Salentia waktu ini sudah ada di penghujung jalan politiknya. Sayang sekali biarpun sudah sampai ke penghujung beliau masih kesesatan. Apakah orang ini akan sesat sampai ke akhirat? Nampaknya begitulah...


Murai: Salentia kini seperti cicak terkapit pintu yang bakal kehilangan ekor.
Post a Comment