Tuesday, May 22, 2012

Celoteh Murai 14/12

Bila Salentia Kencing Tidak Puas...


Hehe... nampaknya ada orang jadi dedas, kencing tidak puas dan sakit kepala hari ini bila tengok Pengaum Cara II Negara Yusuf Zainal Abidin duduk di sebelah Geruda Putih untuk membelanya yang dituduh kerana terlibat dalam perhimpunan haram 28 April lalu. 

Murai sedikit pun tidak hairan kenapa si Geruda Putih bersama dua yang lain saja di dakwa manakala yang dselebihnya kalau ikut kata Pembakar Jambatan 27,263 tidak pun didakwa... Rasanya orang lain juga tahu apakah motif di sebalik tindakan itu. Hanya orang yang takut hantu sahaja akan berjalan menggunakan lampu waktu malam.


Murai faham pendakwaan itu adalah untuk menyusah dan menghalang pergerakan Geruda Putih yang sudah terbang ke seantero dunia bagi menyampaikan misi dan amanatnya agar jatuhkan kerajaan UBN. Tentu Burung Botak Mulut Merah juga yang kini duduk makan angin keluar asap di luar negara diserang dedas tiba-tiba melihat keadaan itu dan terpaksa berulang alik masuk tandas sampai disyaki sesuatu oleh Penguin. 


Siapa sangka dan siapa duga itulah perancangan Allah yang lebih ampuh dan tuntas dari perancangan manusia. Yang nampak pening dan jadi dedas dan panas punggung hari ini ialah si Salentia. (Murai cadangkan dia kena lakukan senanam tungging punggung di depan rumah Ambiga). 

Dia ini alergik sungguh dengan Geruda Putih macamlah Murai alergik dengannya.  Alergiknya kepada Geruda Putih sampai nampak terang-terang akan kebencian, dendam dan cemburunya sehinggkan dia kehilangan waras dan keperkasaan diri. 


Kata Salentia tindakan Yusuf itu telah diambil kesempatan oleh Geruda Putih hendak jadikan Yusuf sebagai modal politiknya. Dia cuba memusing isu dan memperlekehkan Geruda Putih yang ternyata lebih hebat dan gah darinya buat selama-lamanya. Dalam masa sama dia merendahkan Yusuf pula dengan menganggap ia perkara biasa dan menyamankan Yusuf dengan perangai buruknya. Kata Salentia bila sudah bersara dan ada firma sendiri maka Yusuf sedia mengambil upah dari mana-mana. Dia kata dia tidak pun hairan dengan apa yang berlaku, tetapi anihnya kenapa dia diserang dedas dengan tiba-tiba.

Iya kalau tak hairan kenapa nak ulas, patut Salentia diam sahaja, atau terus menyelam dalam air dan main pelir di bawah arus. Sedap... Oph terlupa terkasar seidikit. Tetapi tak mengapa terkasar dengan Salentia wajar sebab dia sendiri makhluk tidak bermaruah dan bahasnaya juga penuh najis. Murai kalau terserempak dengannya cepat-cepat ambil sapu tangan tutup hidung kerana busuknya Allah sahaja yang tahu.


Salentia ingat Yusuf sama sepertinya mengejar duit. Orang yang ada maruah dan prinsip tidak akan memandang soal duit. Bukan macam seperti Salentia malam siang fikir soal duit. Baginya segala-gala boleh dibayar dan dicapai dengan duit. Murai nak tenguk pada pilihan raya akan datang ini apakah duit dapat nmemenuhi cita-cita Salentia. Apakah duit dapat menghentikan raungan dan tangisan selepas kalah nanti. Murai nak tenguk macam mana Salentia memujuk dirinya dengan ringgit.


Hey Salentia, berhentilah bercakap dan merapu. Rapuan kamu sudah melampau dan menjadikan semua orang menjadi sakit. Negara ini sakit dan sausau kerana ada specis seperti Salentia ini. Elok juga Murai fikirkan kalau tertakdir Pakatan Rakyat menang, gubal undang-undang untuk menghumban makhluk persis ini ke luar negara.  Negara tidak memerlukan makhluk-makhluk munafik dan busuk seperti ini.  Dan Murai yakin kalau mereka sudah tiada negara ini akan aman damai.


Murai: Ada obat kencing dedas.
Post a Comment