Thursday, January 2, 2014

Najib umum 11 langkah bukan penjimatan tetapi "penjimakan"

MENJOLOK MENTARI                                                                       

Menjelang terselaknya tabir tahun 2014 Najib Razak telah mengumumkan 11 langkah 'drastik' penjimatan dengan memotong elaun hiburan para menteri dan juga pemotongan elaun pegawai tinggi kerajaan. Pengumuman itu dibuat ketika rakyat riuh 'randah' dan menanti jaya atau tidak himpunan Mansuhkan Kos Sara Hidup (Turun) yang dipelopori anak-anak muda.

Himpunan malam semalam di Dataran Merdeka disertai lebih 30,000 berjaya dan memberi mesej jelas kepada Najib sekiranya tidak diberi perhatian berhubung masalah rakyat Najib akan terus diserang. Tampaknya anak-anak muda sudah sedia bangkit untuk menjolok mentari kekuasaan Najib di sepanjang tahun ini. Syabas.

Kejayaan himpunan itu menunjukkan 11 langkah drastik yang diambil Najib itu sedikit pun tidak menarik dan mengugah hati rakyat khasnya di kalangan anak-anak muda untuk bersimpati apa lagi berbangga dengan seorang perdana menteri seperti itu.



Sebaliknya pengumuman 11 langkah itu menjadi satu ejekan di kalangan rakyat di semua lapisan.

Walaupun Najib tidak berharap pengumuman itu akan menghentikan ura-ura mengadakan himpunan Turun itu, tetapi maksud disebalik pengumuman itu, ialah untuk mengendurkan keadaan. Harapannya apabila beliau membuat pengumuman itu himpunan itu dimansuhkan.

Selain itu, ole-ole tidak berharga ia juga dibuat dalam keadaan terpaksa. Mungkin di sinilah maka ada orang meminta agar penasihat Najib ditukar kerana ia tidak boleh dipakai. Jelas sekali penasihat Najib tidak pandai membaca dan menghitung keadaan maka 11 langkah penjimatan itu umpama mencurah garam ke lautan saja.

Pengumuman dibuat Najib itu bukan saja tidak menarik rasa hormat rakyat, jauh sekali untuk mengatakan Najib prihatin, kecuali dari kalangan orang-orang Umno yang telah disistemkan menerusi mesen Umno menganggap ianya hebat (orang Umno kalau pemimpin mereka buat semua hebat, termasuk projek lembu kondo, pembelian cincin atau pembelian kondo di New York), tetapi pengumuman itu juga diketawakan rakyat. Hahaha...

Rakyat yang sudah mangli dan masak dengan tektik-tektik 'janji-tipu' atau 'tipu janji' tidak merasakan langkah penjimatan itu sebagai usaha yang ikhlas dan serius dari seorang perdana menteri. Rakyat sudah menghitung berapa sangat wang kerajaan diselamatkan dari langkah itu sedangkan ribuan jutaan wang kerajaan dimakan umpama darah merah memakan darah putih. (Secara senyap).

Dari langkah penjimatan itu juga rakyat menghitung berapakah keuntungan dinikmati rakyat hasil penjimatan yang tidak seberapa itu dan lebih kepada tektik untuk mempesonakan rakyat. Rakyat juga tidak perlu tahu berapa harga menteri atau pegawai tinggi peringkat KSU dan KSN susut ekoran penjimatan itu tetapi berapa nilai tambah diperolehi mereka.

Bukan saja rakyat yang celik, pegawai kerajaan sendiri tidak senang dengan pengumuman Najib itu yang dianggap sebagai tempang dan tidak adil. Seorang pegawai kanan kerajaan menghubungi saya meminta agar saya mengulas mengenai langkah penjimatan Najib yang tidak jimat itu,

"Tuan bagilah ulasan mengenai langkah penjimatan itu, ulaslah mengenai ketempangannya," kata pegawai itu.

Menurutnya, penjimatan yang dilakukan tidak banyak pun kerana kerajaan masih melakukan program-program yang menelan banyak kos seperti sambutan menjelang tahun baru yang ternyata membazir. Difahamkan kerajaan memperuntukan RM15 juta untuk program sambutan tahun baru?

Beliau juga persoalkan mengapa pegawai G54 dan Jusa C sahaja yang ditarik kelayakan mendapat tikit kapal terbang bisnes kelas. Soal beliau mengapa tidak meliputi pegawai Jusa B dan Jusa A, serta wakil-wakil rakyat serta Exco?

"Kalau pemotongan ini dibuat melibatkan semua pegawai tinggi, wakil-wakil rakyat dan Exco barulah adil," tegasnya.

Apa yang sedih katanya, pegawai atau mereka yang termasuk dalam ketagori Jusa C adalah para professor yang dilihat lebih ikhlas dan tulus dalam membangun anak bangsa. Sepatutnya golongan ini dikecualikan. Dengan memotong elaun mereka ini juga menunjukkan kerajaan tidak prihatin di dalam soal ini.

Berdasarkan langkah penjimatan yang tempang itulah bolehlah dianggap ia bukan penjimatan sebaliknya PENJIMAKAN, ertinya langkah itu menyedap dan menyeronokkan pihak tertentu termasuk Najib dan isterinya Rosmah saja. Sebagai penjimakan rakyat hanya syok melihatnya tetapi tidak sedikit dapat merasainya. Mengapa? Ahmad Maslan boleh tolong jelas. Haha ha. [wm.kl.9:16 am 02/01/14]
Post a Comment