Friday, January 4, 2013

DAP Masih Lagi Berintegriti Berbanding Umno

IKTIBAR                                                                                                                                   

Tindakan  Pengarah Pilihan Raya DAP, Pooi Weng Keong meletak jawatan ekoran kesilapan teknikal dalam pengiraan undi pada pemilihan Jawatankuasa Eksekutif Pusat (CEC) DAP Kebangsaan bulan lalu perlu dihormati dan diambil iktibar.

Di antara ahli Umno menyertai DAP, Ariff dan Aspan.
Apa yang dilakukan Weng Keong memberi markah besar kepada DAP. Bahawa anggota parti itu bertanggungjawab dan sedia mengambil risiko atas apa yang berlaku, hatta kesalahan teknik.

Apa dilakukan oleh Weng Keong itu tidak wajar diketawakan atau disinis tetapi patut ditiru oleh semua ahli politik tanpa mengira parti. Walaupun pengakuan itu menjejaskan maruah dirinya, dan boleh menjejaskan partinya, tetapi ia adalah tindakan terbaik demi menjaga maruah dan integriti partinya.

Ekoran salah teknik, salah kira itu menyebabkan seorang calon Melayu yang mendapat undi untuk menduduki salah satu 20 kerusi CEC terkeluar. Ketiadaan wakil Melayu menjadi isu dan kritikan oleh pihak musuh DAP terutamnaya MCA, Umno dan Gerakan. Macam-macam dituduhkan terhadap DAP di mana Umno menyifatkan DAP  meminggirkan Melayu.

Kritikan-kritikan seperti itu tidak dapat dihindarkan di dalam dunia politik. Politik itu sendiri tidak sekata dan tidak selari. Semua dilakukan oleh pembangkang tidak betul bagi parti memerintah dan begitu juga sebaliknya. Di sinilah jahat dan jijitnya manusia politik.

Apabila Weng Keong membuat pengakuan dan apolegetik, musuh-musuh DAP membaham parti itu dari sudut lain pula. Direka isu pula isu kononnya ia sengaja dibuat untuk membolehkan wakil Melayu menduduki dalam CEC. Rendah sekali moral mereka yang beranggapan demikian dan tidak dapat menilai diri mereka berbanding dengan DAP.

Tampaknya MCA yang berlebihan mengkritik DAP di dalam isu salah kira ini tetapi tidak Umno. Kenapa? Umno mungkin sedar diri untuk tidak ikut sama mengkritik DAP kerana apa yang berlaku dalam Umno lebih teruk "silap tekniknya" berbanding dengan apa dialami DAP itu. Mungkin Umno dapat menyedari yang dosa mereka dalam proses pemilihan lebih "mukhalazah" dari Umno.

Tahun 1987 semasa berlaku pertandingan merebut jawatan presiden Umno di antara Mahathir Mohamad dengan Tengku Razaleigh Hamzah telah berlaku silap teknik, salah kira yang sebenanry tipu kira. Pada mulanya pertandingan itu sudah dimenangi oleh Tengku Razaleigh. Tetapi selepas perkiraan undi dihentikan selama 25 minit, bila dikira semula Mahathir pula yang diistyharkan menang sebanyak 43 undi.

Tragedi ini tercatat dalam sejarah dan minda orang Umno yang lama. Perkiraan itu terus menjadi tanda tanya dan tidak dapat diterima oleh sebahagian besar ahli Umno. Namun Umno sampai ke saat ini belum membuat penjelasan terhadap silap teknik itu. Ertinya di sini Umno sedia membungkus "kesalahan"nya sampai ke bila-bila tidak seperti mana DAP yang lebih bertanggunagjawab telus dan berintegriti.

Hal-hal begini walaupun kecil tetapi ia diperhatikan oleh orang ramai. Mungkin disebabkan intgriti atau disiplin DAP lebih mampan berbanding Umnolah maka ada ahli-ahli Umno menyertai parti itu. Antara mereka ialah Aspan Alias, Mohd Ariff Sabri Abdul Aziz dan lain-lain. Tunggu ulasan Mat... Mat mana lagi, Mat Maslanlah. [8:53 pm 04/01/13]

4 comments:

wan amir said...

UMNO tak jumpa cari perkataan integriti masa diaorang belajar dulu tuan sayuti.DIAORANG HANYA PANDAI COVER UP.TAPI LORNI TAK CUKUP NAK COVER DAH....ABU

wan amir said...

UMNO tak jumpa cari perkataan integriti masa diaorang belajar dulu tuan sayuti.DIAORANG HANYA PANDAI COVER UP.TAPI LORNI TAK CUKUP NAK COVER DAH....ABU

tikam batu said...

Salam Tuan Hj MSO,
saya suka rekabentuk baru ini kemas dan teratur. Tapi, kalau menggunakan browser mobile ( saya guna opera mobile), capaiannya menjadi sangat perlahan berbanding rekabentuk dulu.

Jadi saya Tidak lagi boleh 'bermobile' denga merah tinta. ;).

Sekadar merungut.

abu muaz said...

Maruah dan rasuah digaul sekali dalam periuk umno