Friday, April 27, 2012

Sesudah Subuh

Sejak Awal Lagi Anwar
Disenarai Sebagai Pemimpin Masa Depan

Malam tadi para tetamu yang hadir di rumah Anwar Ibrahimn untuk bertahlil dan bermunjak setiap malam Jumaat berpeluang mendengar luahan rasa Sasterawan Negara A Samad Said kenapa beliau tiba-tiba menjadi berani turun ke tengah gelanggang dan bergabung dengan para ahli politik untuk membela nusa dan bangsa.

Pak Samad ketika meluah perasaan dan hatinya malam tadi.
Iya.. saya sebelum ini juga tertanya-tanya apakah sebab musabab memungkinkan Pak Samad jadi demikian. Apakah yang tidak kena untuk dia menyusahkan diri ke hulur ke hilir menggendung perjuangan rakyat marhain secara realistik (politik) sehingga disoal kawan dan lawan serta ada yang menghina tindak tanduknya konon merosokkan gelaran berprastaj Sasterawan Negara yang dirangkulnya.

Kesediaanaya untuk menjadi kepala himpunan Bersih : Duduk dan Bantah esok diianggap perjalanannya ke kemuncak keberanian yang dia tidak akan turun-turun ke bawah lagi. Keputusan Pak Samad menerjunkan diri ke dalam gelanggang bersama politician adalah keberanian dan satu pengorbanan besar yang patut dicontohi.

Malam tadi segala-galanya terdedah apa yang menjadi misteri selama ini. Menurutnya timbul kesedaran baru dalam jiwanya bahawa penulis atau sasterawan bukan saja kena merakam, mencatat peristiwa tetapi ikut turun ke gelanggang bergelumang dengan rakyat.

Mencerita bagaimana beliau terbuka hati untuk berjuang, katanya; sebenarnya rakan-rakan penulis juga yang telah pun turun bersama rakyat yang mengajak dan membuka hati saya. Mereka bertanya dan memberi tahu saya bahawa penulis bukan saja setakat merakam dan mencatat tetapi perlu bersama rakyat.

Bertolak dari situlah Pak Samad dari seorang sasterawan yang mencatat di dalam bilik, menjadi sasterawan yang menggembara melihat suka duka rakyat.

Sudah pasti apa yang mendorongnya ialah kerana berleluasanya ketidakadilan dan disusuli sama dengan penyelewengan pihak pemegang kuasa dalam menjalankan amanah dan tanggungjawab terhadap rakyat. Sebagai seorang berjiwa seni tentunya beliau tidak dapat melihat begitu saja, membiarkan akan kebobrakan itu berlalu di hadapan mata kecuali bangkit membela.

Atas dasar dan menyedari betapa besarnya peranan para penulis dan wartawan, Pak Samad menyeru agar mereka (para penulis) turun ke gelanggang berjuang bersama rakyat dan menjadi agen perubahan.Tekannya tidak cukup setakat merakam peristiwa tetapi perlu bersama bergabung dengan peristiwa. Wartawan atau penulis perlu lebih sensitif.

Sememangnya kita mempunyai ramai wartawan katanya, tetapi mereka bukan berkawan dengan rakyat tetapi berkawan dengan kerajaan.

Dari kesedaran inilah dirasakan Pak Samad mula mengubah haluannya menjadi penulis yang berani dan meninggalkan jauh rakan-rakan lain yang masih hanya merakam penderitaan rakyat, bernostalgia dengan bahasa tetapi tidak berani turun ke tengah masyarakat menjadi pejuang dan agen penggerakan rakyat yang nyata.

Sesuatu yang menarik perhatian saya, (sebenaarnya menakjubkan saya) malam tadi bila mana Pak Samad membongkar rahsia diri dan hidupnya khsnya penglibatannya dalam berperanan memantau bakat-bakat pemimpin negara. Selama ini saya fikir Pak Samad seratus peratus hanya mempedulikan kesusteraan dan tidak sedikit pun terlibat dalam mencambahkan tokoh pimpinan negara menerusi kalamnya.

Menurut ceritanya di awal tahun 70-an beliau sudah diberi tugas agar memerhati dan memberi ruang khusus kepada beberapa pemimpin dalam usaha untuk menjana bakat mereka dan memastikan mereka menjadi pemimpin negara. Katanya ketikan itu semasa berkerja di bawah A Samad Ismail (Allahyarham) beliau diarah untuk menjaga dan memerhati perjalanan jihad Anwar Ibrahim, Sanusi Junid, Hamid Tuah dan Rais Yatim.

"Pak Samad meminta saya memerhati orang-orang ini tanpa dibertahu apakah tujuannya," katanya. Maka tegasnya dia telah memberi ruang cukup baik dalam akhbar Berita Harian menerusi ruangan di bawah kelolaannya ketika itu. Tanpa menyebut kenapa beliau diberi tugas itu dapat dirasakan bahawa mereka adalah antara orang yang telah dipilih oleh Samad Ismail dengan restui atasan lain untuk mengangkat orang-orang ini menjadi pemimpin masa depan.

Dari cerita dan pendedahan Pak Samad itu apa yang boleh disimpulkan bahawa Anwar adalah calon pemimpin awal-awal lagi sudah dipilih dan dikenal pasti akan bakat serta idealismenya. Kerana waktu itu orang berkuasa ialah Allahyaraham Tun Razak dapat difahamkan juga bahawa Tun Razaklah mungkin telah memilih Anwar untuk menjadi pemimpin masa depan atau pun atas tunjukan Samad Ismail sendiri bahawa nama-nama itu berpotensi menjadi pemimpin.

"Saya tidak tahu kenapa ada juga nama-nama seperti Rais Yatim dalam senarai yang diberikan itu saya tidak tahu, kenapa?" ujar Pak Samad mengakui mungkin baginya Rais bukan seorang berbakat dan bersih untuk menjadi pemimpin.

Kenapa Pak Samad memberanikan diri melakukan pengorbanan dan jihad hari ini, kepada saya sebagai merealisasikan amanah yang telah diberikan kepadanya iaitu menjaga atau bersama Anwar agar Anwar menjadi pemimpin negara. [wm.kl.8:24 am 27/04/12]

Post a Comment