Saturday, April 21, 2012

Ulasan Pendek Malam

Zahid Kalau Penakut, Katakan Takut 

Seorang lagi naib presiden Umno Ahmad Zahid Hamidi yang juga Menteri Pertahanan tidak akan ke Perancis untuk menjadi saksi perbicaraan berhubung rasuah penjualan kapal selam yang dikaitkan dengan komisyen sebanyak RM500 juta yang diberikan dua orang pegawai tinggi kerajaan.

Isu pembelian kapal selam Scorpene  itu dikatakan ada kaitan dengan Najib Razak.

Kata Zahid dia tidak akan menghabiskan wang poket sendiri dan juga wang kerajaan dan terserah kepada Suaram kalau hendak menggunakan undang-undang Perancis untuk kepentingan politik. Iya terpulang juga kepada Zahid kalau dia merasakan tidak perlu dan dia boleh untuk tidak pergi tidak menjadi masalah.

Tetapi kata-kata Zahid kononnya Suaram tidak bertindak atas prinsip atau kebaikan undang-undang tetapi demi kepentingan politik, satu kata-kata menghina tidak wajar bahkan tidak profesional atau lebih tepatnya tidak bijak dari seorang menteri. Kata-kata itu juga bernada prejudis dan ego lebih kurang sama dengan kata-kata Khalid Nordin dalam isu PTPTN.

Dakwanya kerajaan telus mengikut undang-undang dan kononnya isu sudah jawab, soalnya kalau benar-benar telus kenapa enggan (takut) untuk pergi ke Perancis? Biasanya orang yang beralasan dan takut saja yang bersalah.

Bukankah dengan sedia menjawab apa-apa perkara dibangkit sebagai saksi ia membantu menjaga maruah negara dan juga perdana menteri yang dikaitkan dengan tuduhan itu. Atau pun Zahid sengaja mengambil tindakan demikian kerana ingin menyusahkan Najib? Almaklumlah khabarnya hubungan Zahid dengan Najib katanya tidak seintim dulu selepas ada seseorang yang lain menjadi jurumudi Rosmah.

Mahkamah Perancis telah menerima senarai saksi yang dicadangkan, saksi itu dikatalkan berwibawa (penting) ia termasuk Zahid sendiri dan Najib Razak.

Jawaban Zahid itu meletakkan dirinya sudah kecut perut untuk berdepan dengan mahkamah Perancis yang tentunya tidak mudah untuk dipermainkan seperti mahkamah Malaysia. [wm.kl.11:13pm 21/04/12]


Post a Comment