Monday, January 18, 2010

Melayan Haiwan

Mohd Saberi

Sun, Jan 17, 2010 at 8:05 PM
To:
msomalaysia@gmail.com

Reply Reply to all Forward Print Delete Show original

Salam, Bagaimana dengan penulisan anda berkenaan urusan kambing di Kelantan. Mahkamah tinggi dan rayuan dah buat keputusan dan automatik tohmahan anda adalah tidak benar. Woiiiiii...dah tua masih belum rasa nak bertaubat lagi ker.... Dah lah dok buat kerja bodoh seperti fitnah dan mengata orang. Cermin diri kita dulu..ingat kita bagus sangat ke...perangai seperti ibli....pooorahhhhh..cakap je lebih tapi perangai hancussss.... Mahkamah tinggi dan rayuan dah buat keputusan ...ternyata tidak berpihak kepada anda yang bodo...... Kalau masih tidak berubah dan anda di pihak salah, semoga dapat bala kepada anda agar bertaubat sebelum
mampus.

Kita Main Kasar Sikit ...

DI ATAS itu email yang dikirimkan kepada saya. Nama si pengirim Mohd Saberi. Penjenguk boleh baca sendiri apa yang beliau tulis. Saya merahkan perkataanya supaya terang. Mula saya malas nak jawab. Ini jenis pejenguk kurang klorofil atau otak kemetot.

Sehubungan dengan ini ada dua tiga pengomen dalam blog yang memperkatakan topik sama. Saya kira orangnya sama jenis, sama-sama kurang klorofil. Tetapi biarlah saya gumpal sekali untuk menjawabnya secara ringkas untuk tidak dikatakan pengecut dan mengampakan empunya diri.

Ianya mengenai binatang berkaki empat? Saya dah malas nak ulas kisah binatang berkaki empat ini. Tetapi kerana ia ditimbulkan, maka saya tidak dapat nak elakkan. Sejarahnya sudah lama. Mungkin ia perlu sebuah penulisan panjang untuk merakam kisah ini yang akan menjadi legasi kepada banyak orang.

Pengirim yang menamakan dirinya sebagai Sabre ini memberi tahu yang Mahkamah Tinggi dan Mahakamah Rayuan buat keputusan berhubung rayaun Mohd Amin Pipet ditolak. Sabre yang kurang klorofil dengan mudah menghukum bahawa penolakan itu secara automotik tohmahan saya tidak benar. Apakah tohmahan saya dan apakah ianya dibawa ke dalam mahkamah? Saya tidak faham maksud pengirim ini.

Kalau nak mengatakan biarkan bersendi dan ada fakta. Jelaskan apa yang saya tohmah mengenai projek berkenaan? Jangan pukul secara borong. Sdr pandai menulis saya kira pandai membaca dan berfikir kalau pun tidak bijak menelah kuntai politik orang tertentu.

Apakah sdr telah membaca catatan mengenai binatang berkaki empat ini. Cari dan cuba selongkarkan apa yang saya tohmah mengenainya. Apa yang saya kata adalah fakta dan realiti yang berlaku. Malahan mengenai rayuan Mohd Amin Pipet ke mahkamah (mengenai apa itu) saya tidak mengetahuinya. Itu adalah urusan dia. Soal tohmahan saya seperti sdr kata saya tidak tahu. Kalau boleh ditunjukkan kepada saya tohmahan itu, insyaAllah saya akan jelaskan satu persatu.

Jangan mudah membodohkan orang. Selalunya orang yang bodoh akan mengatakan orang lain bodoh sebab dia beranggapan orang lain bangang sepertinya juga. Di sini siapa yang bodoh? Sabre ini tidak faham isu mengeni biantang berkaki empat ini. Saya jelaskan saya tidak rugi apa-apa kalau kes itu ditolak atau diterima. Saya juga tidak untung dan tidak rugi apa-apa keputusan dan ketetapan yang dibuat mengenainya. Kerana saya tidak terperosok dalam perniagaan itu, saya hanya penulis dan pemerhati dan penunjuk jalan kepada seorang Exco yang bermusafir untuk ke rumah Mohd Amin saja. Jadi isu mahkamah bukan urusan saya.

Malangnya Exco berkenaan munafik, menidakkan apa yang berlaku dan melepaskan diri dalam kancah ini dengan mengatakan saya inginkan komisyen. Saya mengugutnya? Kenapa tak report polis? Saya belum berjumpa dengan seorang yang munafiknya seburuk itu sesudah hijrah Rasulullah. Saya rasa Ibrahim Ali manusia paling jahat, tetapi dalam kontesk ini Exco itu paling buruk perangainya.

Sejerahnya telah saya tulis tujuh siri dan di siarkan dalam blog ini. Saya boleh bukukan menjadi booklet kambing untuk jenerasi masa depan yang bakal disesatkan dengan isu kambing ini. Dari awal saya sudah berpesan kepada pengurus projek berkenaan, Zulkefli Yaacob, bekas Ketua Pemuda Pas Kelantan dan bekas Adun Guchil, supaya menjaga dan menguruskan projek kambing dengan baik kerana ia haiwan ternakan Rasulullah.

Kata saya kalau tak kena cara ia akan menjadi bala besar! Ternyata isu binatang ini sudah menjadi bala besar dan bayangan hitam sudah menjadi noda dalam proses seseorang ingin menjadi khutub dan syok sendiri kononnya beriman tebal.

Sekali lagi saya tegas soal mahkamah tidak ada kena mengena dengan saya. Apa yang saya bangkitkan bukan perkara yang dibawa ke mahkamah. Yang saya pertikaikan intergriti, tanggungjawab, nilai berkawan dan karektor seorang ahli siasah Islam yang selalu diucapkannya.

Kena faham ini. Yang membawa ke mahkamah adalah Mohd Amin atas kepentingan perniagaannya dengan Akademi Keluarga Bahagia. Beliau merasakan beliau tertipu dengan kerjasama itu dan haknya dinafikan. Itu hak dia... dan tidak ada kena mengena dengan saya. Jadi kalau mahkamah tidak berpihak kepadanya, dia yang tanggung.

Satu masa dokumen pembayaran disiarkan dalam sebuah blog untuk menjelaskan kononnya kes itu sudah selesai? Apakah penyiaran dalam blog berkenaan lengkap, telus dan jujur kerana Allah? Apa yang disiarkan itu tidak sampai 0.1 peratus daripa dokumen yang ada. Kalau Exco berkenaan ada sekeping hati yang mengaca dia akan tahu segala-galanya.

Orang Islam tidak melihat penipuan itu sebagai satu kerja licit dan mulia. Kemenangan dengan penipuan tidak akan diterima Allah. Kemenangan dengan memutar belitkan untuk meloloskan diri bukan kemenangan dijamin Allah. Kemenenangan dengan menggunakan kuasa untuk mempengaruhi orang mempercayai kita bukan kemenangan mutlak. Hati kecil kita yang jilah dengan Allah tahu akan kesalahan dan dosa kita. Dan halangan serta musibah yang timpa menimpa kini adalah kifarat Allah sejajar dengan perbuatan kita. Islam sudah lama mengajar ini.

Untuk pengetahuan Sabre dan orang sejenis dengannya (saya kira umuranya setahun jagung) ... (oh sebut fasal jagung ini teringat pula, khabarnya projek binatang berkaki empat itu sudah bertukar menjadi jagung, anih.... nantilah akan dicerita kemudian), saya tidak akan berubah dalam soal ini kerana ia adalah prinsip saya berpegang kepada kebenaran dan ketelusan.

Tanggapan, pandangan, rumusan dan ulasan saya sebelum ini mengenai perkara ini saya bertanggungjawab bukan saja depan khalayak tetapi depan Rabuljalil juga.

Doa sdr kalau saya tidak berubah, itu adalah hak sdr. Saya juga berhak mendoakan demikian, tetapi itu bukan jenis saya. Saya tidak ada dendam dengan sesiapa melainkan si munafik saya tidak akan memaafkan waima siapa dia.

Malang negara ini dan busuklah box email saya kalau masih ada orang-orang kurang klorofil seperti ini. Semoga sdr dapat mencari tahi binatang berkenaan untuk menebalkan klorofil sdr demi mengelak saudara terjerumus ke dalam api jahanam. [wm.kl.10:15 am 17/01/10]

2 comments:

Putra 7 Gunung said...

putra7gunung.kl

ustaz...jangan dok layan e-mail sobree tu...orang-orang fanatik selalunya begitu. Apa yang penting ustaz perlu bersabar dan bangkit untuk terus dedahkan kebenaran biar pun pahit....pahit itu sebenar ubat paling mujarab...semuga terus berjuang ke arah kebenaran....SATU lagi...apakah 'orang-orang berilmu tinggi ajaran Islam' boleh cas geting sama sendiri ...ustaz tolong ulas di segi keilmuan TAJALI...

alba said...

Syabas Sdr MSO...
Saya ikuti tulisan saudara dan saya fahami saudara di pihak yang benar..
Semoga banyak lagi petunjuk yang dapat mendedahkan kesalahan orang-orang itu...
Teruskan usaha anda...