Saturday, November 3, 2012

Cuma Nyanyuk Jenis Mahathir Tidak Ecer Tahi..

RILEKS SABTU                                                                                                                                    

Mahathir Mohamad berkokok lagi menghentam dan merendah-rendahkan Pakatan Rakyat. Kali ini dia berkokok di luar negara di Khartoum, Sudan. Tepat Mahathir memilih untuk bercakap perkara ini di Sudan bukannya di Amerika atau London. Jauh sekali kalau di Jepun atau Australia, kalau dia bercakap di Amerika atau London, Jepun atau Australia orang akan ketawa geli hati.

Perkatana diucapkan mengenai aspirasi Pakatan Rakyat yang inginkan kuasa dan menang dalam pilihan raya.

Kata Mahathir Pakatan Rakyat adalah pakatan sementara saja bukan seperti Barisan Nasioal yang sudah 55 tahun. Orang akan marah kalau saya kata Mahathir bodoh... atau pun tidak ada nilai dalam membuat andaian politik. Dia kata BN sudah 55 tahun, memanglah gabungan itu wujud sejak tahun tahun 1971 lagi. Pakatan Rakyat hanya digagasan dua tiga tahun lepas. Buatlah macam mana sekali pun termasuk Mahathir menungging balik dengan Siti Hasmah Md Ali di stadium merdeka usia Pakatan Rakyat dengan BN tidak akan selari.

Orang cerdik akan dapat membezakan keadaan ini tetapi orang seperti Mahathir tidak nampak. Penyokong dan poentaksub ubi kayunya akan marah kalau kita kata Mahathir sudah nyanyuk. Kenyanyukan dalam memahami ini tidak dirasai oleh pentaksubnya kerana nyanyuk jenis Mahathir ini bukan jenis ecer tahi.

Kita tidak marah kalau dia hendak terus bercakap, mengulas politik dan membela Umno dan bagi menjamin anaknya Mukhriz meneruskan legasinya sebagai perdana menteri. Tetapi dengan terus memperbodoh-bodohkan rakyat ia sesuatu sangat dikesali dan memalukan negara.

Percayalah Mahathir tidak akan berhenti dia akan terus berkokok sama ada apa yang dikatakan itu benar atau tidak. Baginya nikmat berkokok yang Tuhan berikan tidak perlu dihentikan. Selagi ada orang merasakan ia ada nilai dan manfaat dia akan berkokok dan berkokok. Selagi ada orang bersorak dia akan berkokok, kalau pun dibuat sound atau rakaman orang bertepuk dipasang selepas setiap kali dia melapazkan kata-kata dia tetap akan berkokok.

Berkokok tanpa hujung jatuh dan tidak kira waktu ini juga mungkin satu sindrom.

Dia juga memperkecil-kecilkan apa dijanjikan Pakatan Rakyat dalam manifesto. Beliau kena berkata begitu kerana sebenarnya dia kesal dan malu dengan apa dijanjikan PR. Misalnya untuk beri 20% royalti petroleum tidak terbuat olehnya. Dia lupa kerana lebih memikirkan bagaimana hendak kaut hasil minyak untuk kepentingannya bukan rakyat.

Dia menafikan segala pembaharuan Pakatan Rakyat termasuk mengurangkan atau mengtiadakan tol di lebuh raya. Dia tidak percaya dan tidak yakin berdasarkan kepada amalannya. Dia tidak nampak makenisme Pakatan Rakyat mengurangkan kos pembinaan kemudian menafikan tol. Bagi Mahathir pula tol perlu dikenakan kerana untuk membayar kos yang tinggi.

Tanya pula kenapa kos pembinaan tinggi, kos pembelian kerajaan tinggi, jawabnya sebab rasuah nak agih-agihkan kerana kroni. Itu fasal kos meningkat berganda. Jadi apabila kos untuk rasuah ini dihilangkan... maka rendahlah segala perbelanjaan dan rakyat pun kena membayar dengan nilai rendah. Jelaslah kaedah yang Mahathir benarkan itu kaedah halal melakukan rasuah. Mahathir sangat berbangga dengan segala projek dizamannya, walhal semua projek itu kotor dan cdemar dengan rasuah.

Jadi dia sangat malu dengan janji dan keupayaan Pakatan Rakyat yang dijanjikan dalam Buku Jingga itu. , maka jalan terbaik ialah mengkritik dan memburuk-burukkan apa yang dijanjikan Pakatan Rakyat.

Mengenai tiada apa hendak dijanjikan PR melain itu (royalti minyak) Mahathir tak nampak kepada janji-janji dan pembaharuan lain kerana dia adalah pembaca media penjilat buntut utama di mana cerita-cerita janji dan pembaharuan politik digagasan PR tak ternampak olehnya.

Disimpulkan sesiapa menuruti dan percaya kepada kata-kata politik Mahathir orang itu akan sesat barat dan telah tertelan air Mahathir atau pun tercium panhtak Mahathir seperti terjadi kepada seorang rakyat di Pasir Mas. [wm.kl.11:30 am 03/11/12]
Post a Comment