Saturday, January 31, 2009

Merentas Benua

Tahniah Erdogan!
Kerana Sambung Kerja Muntadaz

APA yang berlaku sidang Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos, Switzeland semalam dimana Perdana Menteri Turki, Tayyip Recep Erdogan meninggalkan sidang forum itu kerana berang dengan sikap Presiden Israel, Shimon Peres dan pengenalian berat sebelah sidang itu sekurang-kurang mampu mengubatkan sakit hati umat Islam seluruh dunia atas kedurjanaan Israel yang menyerang Gaza selam lebih tiga minggu lalu.

Erdogan bertindak meninggalkan sidang berkenaan apabila beliau tidak diberikan masa secukup dan dilayan tidak adil oleh pengerusi forum, David Ignatius, penulis Washitong Post. Jelas masa untuk Erdogan membalas hujah Peres tidak sampai separuh daripada masa diperuntukan kepada presiden Israel itu.

Bagaimana dalam kesempatan itu Erdogan sempat melemparkan peluru kerasnya kepada Peres dengan mengatakan Israel membunuh rakyat Palestin sebagai membalas penafian Peres yang menegakkan benang basah Israel tidak berbuat begitu.

Tahniah dan syabas kepad Erdogan kerana sikap tegas dan berani itu. Mungkin dunia barat yang bersekutu baik nyata atau tersembunyi dengan tindakan Israel mengganyang Gaza itu akan menuduh Erdogan tidak gentleman dan kurang beradab kerana meninggalkan sidang yang sedang berlangsung.

Biarlah Erdogan mereka nak tuduh apa pun, yang penting apa yang dikau lalukan itu menyeronok dan menggembirakan hati umat Islam. Terasa padan sekali Peres ditempelak sedemikian rupa. Manusia yang kurang ajar dan biadap patut diajar secara kurang ajar dan biadap juga.
Erdogan dalam bercakap mengenai isu serangan Israel ke atas Gaza menegaskan Israel membunuh rakyat Palaestin.

Apa yang Erdogan lalukan satu pembelaan ke atas kedurjanaan Israel ke atas Palestin secara terbuka dan paling berani setakat ini. Serangan Erdogan itu dikira tepat dalam sidang berkenaan yang disalurkan ke seluruh dunia. Shimon Peres yang berada kirinya dengannya juga terkulat dan malu.

Sudah padan muka Press dengan tempelakkan itu. Selaku Presiden Israel kehadiran Peres itu boleh dianggap kehadiran seluruh penjahat dan pembunuh Israel dan juga para pembunuh dari regim zionis.

Keberanian Erdogan itu lebih hebat dan berkesan daripada bom fosfour yang dilontarkan Israel ke Gaza yang membunuh lebih 1,300 nyawa itu. Pantaslah kalau ribuan rakyat Turki menyambut kepulangan Erdogan yang dianggap sebagai wira. Dunia lain juga patut puji keberanian dan ketegasan Erdogan.

Mungkin sebelum menghadiri forum tersebut bila bercakap mengenai isu kejahatan Israel Erdogan sudah dapat membayangkan apa yang akan berlaku. Beliau juga sudah dapat mengagak sidang itu akan berat sebelah dan bias kepada regim Israel. Namun kenapa beliau memberanikan diri untuk hadir juga kerana Erdogan ingin melontarkan kasut ke muka Shimon Peres sebagai menyambung apa yang dilakukan Muntadar al-Zehdi yang melontar kasut ke muka Gegorge W Bush.

Seperti mana kejadian yang dilakukan Muntadar itu dikenang dan menjadi sejarah yang memalukan Bush di sepanjang hayatnya, maka begitulah juga serangan langsung Erdogan ke atas Peres itu akan menjadi sejarah dan satu peristiwa yang cukup memalukan Press.
Bila mengenangkan kejadian itu menyebabkan saya tertanya apakah ada dari kalangan pemimpin negara kita berani melakukan seperti apa yang dilakukan Tayyip Recep Erdogan itu? [wm. kl. 10:50 am 31/01/09]

1 comment:

Siti Sahawati Avanita said...

Apa khabar agaknya si bangsat Aaron sharon tu? Masih jadi mayat hidup lagi kah? Entah apa agaknya yang dia nampak dalam koma ni? Kalau la boleh tau dia rasa tersiksa macam mana, baru lega sikit bila kenangkan tragedi shabra dan shatilla!!!!!!