Thursday, November 11, 2010

Celoteh Murai 80

Usah Peduli Orang Mabuk

Murai tidak termakan buah 'megeding' - jadi Murai tidak mabuk. Suara Murai juga nyaring dan jelas seperti ritu-ritu - dulu-dulu, konsisten gitu. Kalau Murai mabuk sudah pasti Murai tidak dapat berkicau dengan mengenalkan nada dan irama semulajadi. Dan tentu juga akan berkawan dengan orang yang mabuk.


Kalau Murai mabuk sudah tentu kicauan mMurai juga akan songsang menyebabkan orang dengar tidak berapa betul atau dirasakan ganjil dan pelik. Jadi confirm Murai tidak mabuk.

Maka Murai dapat membaca segala laporan dengan siuman. Memahami maksudnya dan dapat ke mana hujung jatuhnya. Termasuk yang tersirat dan tersurat. Murai tidak berfikiran songsang, naik ke rumah orang nak halau tuan rumah dan kita pula jadi tuan rumah. Pada Murai itu sikap orang mabuk dan biadab. Kalau sudah mabuk dunia jadi terbalik dan tunggang langang. Sebenarnya orang mabuk merasakan dia betul dan orang lain salah.

Semua orang tidak betul, semua orang tidak bersih, semua orang tidak adil. Yang betul dan bersih hanya diri dia saja. Orang mabuk dia tidak faham apa yang dibuat. Cakapnya merapu-rapu dan mulutnya berlenja dengan air mulut.... macam orang mengidam anak pertama. Cuba tanya sifit kali-kali dua kepada orang mabuk apakah jawabannya betul?

Orang mabuk sudah hilang tumpuan, hilang segala arah. Orang mabuk juga tidak boleh dilantik jadi imam sembahyang. Hatta syahadatnya juga tidak dapat diteriam kerana meragukan apakah benar atau tidak. Sumpah, janji dan ikrar orang mabuk tidak akan diterima (valid).

Makanya kalau jumpa orang mabuk kena sejukkan dulu. Mandikan dia. Sebaik-baiknya aimbil air sejuk atau air hujan jirus sampai dia menggeletar. Kalau dia nak jadi baik dia akan kebah. Kepalanya akan jadi dingin dan dia akan hilang merapu. Tetapi kalau selepas jirus air dia masih merapu, nak buat itu dan ini maka si mabuk itu sudah payah untuk pulih. Elok panggil polis atau bomba tangkap dan kurung saja dalam lokap. Orang ramai juga tidak digalakkan berdekatan dengan orang mabuk.

Seperkara Murai hendak pesan sesiapa pun jangan buat berkira dengan orang mabuk. Orang mabuk dia tidak gila, tetapi pemikirannya sudah jadi macam orang gila. Cuma bezanya orang mabuk akan pulih selepas dosa mabuknya berkurangan. Manakala orang gila sukar untuk dipulihkan kerana kebanyakannya mereka menjadi gila kerna genetik atau baka.

Jadi usahlah dengar dan kecewa dengan rapuan orang mabuk. Anggap saja dia tidak siuman atau dia tidak sedar. Dia sendiri tidak faham apa yang dia cakap sebenarnya. Apabila dia masuk rumah orang tiba-tiba beperasaan dia adalah tuan rumah, jelas dia mabuk. Mabuk.... adik beradik dengan babuk. Perlukah dikesiankan kepada orang mabuk kerana kenapa dia jadi begitu kerana pilihannya sendiri.

Murai: Pernah mabuk pinang kosi.
Post a Comment