Sunday, July 10, 2011

Celoteh Murai 84

Ke Mana Salentia Menghilang?

Semalam puas Murai terbang hampir ke seluruh sudut di perkarangan stadium Merdeka lokasi himpunan Bersih untuk mencari kalibat Salentia dan gengnya. Murai mahu tenguk seramai mana puak-puak Salentia pergi berkokok di situ untuk menghalang Bersih. Murai mahu tenguk berapa banyak darah yang tumpah dan berapa ramai dari kalangan himpunan Bersih yang bengkak kerana digodam oleh puak-puak Salentia.

Murai mahuy kira berapa Cina dan India yang dibunuh oleh puak-puak Salentia. Kerana kalau ikutkan cakap dan bual mereka, seolah mereka akan pancung seorang demi seorang, kemudian menghisap darahnya. Apa tidaknya kalau bercakap kekebuk kata orang.

Murai nak rakam peperangan di antara puak ini. Murai bawa kamera besar untuk tujuan itu. Malangnya semua sudut dan tempat yang Murai pergi usahkan kaki Salentia, kelibat batang hidup pun tak kelihatan. Ke mana dia menyerok pun tidak tahu. Habis longkong, kolong dan tempat busuk Murai buka dan belek takut-takut dia ada terselit, tak juga jumpa.

Selepas bertanya orang barulah Murai tahu bahawa yang Salentia tidak datang. Tidak berani datang. Dia menggunakan berbagai helah untuk menghalalkan rasa takutnya. Murai sudah tahu tektik ini kerana bukan baru Murai mengenalinya. Bukan saja tapak kaki, kalau terbau kentutnya Murai tahu yang ketut itu kentutnya. Kentut Salentia bukan saja busuk tetapi pahit!

Salentia hanya besar mulut sahaja jiwa lebih kecil dari jiwa semut. Cakap dia berdengar degar tahu lekat di gelegar. Kenapa tidak dia hanya berani dengan mengupah orang saja, Berani dengan senjata duit.

Baru ni dia bakar gambar Ambiga di depan tangganya di Pasir Mas, berani di laman rumah sendiri, Tetapi kecut perut dan tidak berani kalau di luar rumah, Mungkin dia tidak pergi semalam dia takut Ambiga jolok matanya dengan lidi.


Katanya dia dan kumpulannya buat himpunan jauh di stadium Merdeka, di Taman Tasik Titiwangsa. Barangkali kalau himpun disitu senang, bila polis serang mudah untuk terjun ke dalam tasik dan menyelam. Al maklumlah dia bijak bak melompat dan tenggelam sambil minum air ini.

Khabarnya dalam himpunan puak Salentia di Taman Tasik Titiwangsa itu mengalahkan himpunan Bersih yang mencecah puluhan ribut. Menurut maklumat yang Murai terima katanya lebih 23 orang yang berhimpun di taman itu. Bolehlah baca Utusan tentu angka yang ditulisnya mencecahkan ratusan ribu. Riuh rendah bunyinya dengan berbagai irama nyanyian selepas hujan.

Malangnya Salentia tidak juga kelihatan di situ. Dia sendiri tidak hadir dan diserahkan kepada anak buahnya saja. Ke mana dia menghilang tidak diketahui... cuma apa yang Murai dapat agakkan mungkin dia melompat masuk ke dalam tempang budu di bawah dapur rumahnya. Melarikan diri kerana takut apabula mendengare bumi Kuala Lumpur sudah digegarkan oleh Bersih.

Apakah haiwan ini sudah keluar dari pesembunyiannya? Sama-samalah tunggu Murai rasa hari ini dia akan mengulas dan memberi komen, seperti biasalah...bila berhenti hujan dia akan mula berkokok dan akan merayap semula ke bumi Allah ini untuk mencari ungas, lipas, lipan dan kalkatu untuk dibahamnya. Salentia biasanya akan berkokok bila lapar.

Murai: Hairan kerana masih ada lagi orang yang mengikutnya dari belakang.
Post a Comment