Sunday, July 17, 2011

Sebelum Maghrib

Kenapa Polis Lambat
Tayang Rakaman Kekejaman Bersih?


Udin anak Yassin meminta polis segerakan penyiaran rakaman video mengenai himpunan Bersih bagi membuktikan polis tidak bertindak gasan dan ganas terhadap peserta himpunan Bersih.

Kata Udin polis perlu segera tampil mengemukakan bukti dalam bentu visual dan odio itu bagi menangkis tohmohan pembangkang yang mendakwa polis bertindak gasan dan ganas.

Kata Udin peristiwa himpuan Bersih yang dihalang polis telah dieksploitasikan oleh pembangkang dan juga bloger yang pro pembangkang.

Saya menyokong penuh gesaan Udin anak Yassin itu. Polis patut segera menayangkan video berkenaan. Kenapa tunggu lama-lama sangat. Di dalam laman sosial sudah berbagai versi video himpunan berkenaan dipaparkan. Semuanya menunjukkan akan kerakusan polis dalam menghuraikan himpunan yang disifatkan haram itu.

Bukan saja video yang dirakam oleh ametur tetapi juga yang dirakam oleh jurugambar dari stesen televisyen dari seluruh dunia. Dalam semua klik-klik video itu menujukkan akan kerakusan dan keganasan polis.

Apakah polis sedang menyunting rakaman-rakaman yang dibuat bagi disesuai dengan dakwaan dan penafian pihak polis yang bertindak mesra rakyat. Mungkin lakonan semula dilakukan oleh polis bagi menyiapkan rakaman berkenaan menjadi sebuah rakaman mesra polis?

Ribuan baju Bersih dirampas akan dipakai oleh polis untuk tujuan rakaman berkenaan. Pasukan polis Bersih itu akan menyerang dan melanyak polis kemudian dirakam. Apakah filem itu sedang diproses menyebabkan ia tidak ditayang lagi?

Tidak mustahil kalau polis membuat sandiwara dalam hal ini. Mana tahu dalam kem di Pulapo atau di mana-mana polis membikin filem kekejaman himpunan Bersih palsu terhadap polis itu. Mungkin dalam filem itu nanti akan ada anggota polis yang membantu peserta himpunan yang terjatuh atau sebagainya.

Kalau tidak ada mengada kenapa lambat sangat rakaman vidoe itu hendak dikeluarkan. Bersih sudah pun berlalu seminggu. Semua orang segenap masyarakat sudah menontonnya. Rakaman segera itu lebih benar dan genue kerana tidak mungkin ia dilakun semula.

Kelambatan menyiarkan rakaman ini menyebabkan orang ramai akan hilang kepercayaan kepada polis. Kalau pun rakaman itu benar sekalipun disebabkan ia memakan masa lebih seminggu untuk ditayangkan kepada umum, menyebabkan ia akan dikatakan sebagai lakonan semula.

Kerja-kerja melakukan lakonan semula ini adalah kepakaran polis dalam usaha mengecam suspek terhadap sesuatu kes. Adalah lebih baik kalau polis bercadang membuat rakaman di luar lokasi sebenar tidak diteruskan kerana kalau rakaman itu menjelaskan kecacatan maka padah buruk akan menimpa pasukan polis. Implikasi dari itu, Menteri Dalam Negeri, ketua polis negara dan timbalannya wajar melepaskan jawatan sebab mereka tidak layak memikul tanggungjawab itu. [wm.kl.7:12 pm 17/07/11]
Post a Comment