Tuesday, July 12, 2011

Sebelum Zohor

Duhai Udin anak Yassin

MAAFLAH saya akan jadi mudah panas kepala bila orang bercakap tidak betul dan mengikut makrib sebenarnya mengenai Bersih. Saya bukan salah seorang ahli jawatankuasa yang merancang mengadakan himpunan raksasa itu. Saya hanya seorang rakyat biasa yang ada sedikit kemahiran menulis, mencatat dan menganalisis peristiwa politik negara.

Itu saja tentang saya. Maka atas kedudukan itu saya akan gunakan bakat dan kudrat yang Allah anugerahkan ini setakat mana termampu mudah-mudahan boleh memberi sumbangan kepada pembangunan negara demi kebaikan semua.

Saya merasakan apa yang dilakukan Bersih adalah sesuatu yang baik dan perlu disokong. Kita jangan melihat kepada elemen yang ada disekeliling Bersih itu, dan terlalu prejudis kepada perjuangannya, tetapi lihat kepada tujuan dan matlamatnya.Sesiapa pun yang baik baik UBN atau Pakatan Rakyat dapat mengambil kesempatan dari apa yang Bersih lakukan.

Usahanya bukan untuk mana-mana pihak. Matlamatnya untuk membersihkan pilihan raya di negara ini. Membersihkan demokrasi agar demokrasi kita kelihatan Bersih dan mengikut lunas-lunas demokrasi yang sewajarnya yang kita semua harapkan.

Kalau demokrasi dan pilihan raya kita Bersih, semua rakyat akan bangga dan mendapat nikmatnya. Negara kita akan menjadi contoh sebagai negara demokrasi yang paling bersih dan murni. Itulah yang kita perjuangkan selama ini. Ketelusan dan pencapaian itulah yang dilaungkan oleh perdana menteri.

Kenapa dengan Bersih

Apa masalahnya dengan Bersih? Kenapa UBN takut kepda Bersih. Kenapa Najib Razak gerun dengan himpunan Bersih. Kenapa SPR liat dan sukar untuk melayani tuntutan Bersih. Apakah tuntutan itu tidak munasabah dan bohong? Sejuring kebenaran pun tidak ada.

Atau SPR sememangnya menjadi keldai bodoh dungu kepada parti memerintah? Di manakah kebebasan SPR sebagai sebuah suruhanjaya? Apakah kewujudannnya hanya ‘taklik kafirun’ saja?Ingatlah penipuan tidak akan menang selamanya kerana manusia boleh ditipu sekali atau dua kali tetapi tidak untuk tiga kali.

Dalam konteks tuntutan Bersih ini saya tidak begitu nampak akan fungsi dan peranan suruhanjaya yang dibawah kuasa Yang di-Pertuan Agong ini. Maaflah. Suruhanjaya ini sudah menjadi seperti syarikat (agen) yang mengeluarkan sijil halal untuk endorsekan bahan makanan seperti mana dikeluarkan oleh Jabatan Kemajuan Islam (Jakim). Ianya dikuasai oleh eksekutif sahaja, pengerusi dan setiausaha. Sementara ahli atau anggota suruhan jaya lain membisu dan makan gaji buta saja.

Sudah sampai masanya anggota suruhanjaya ini bersuara. Menerima dan membincang apa saja cadangan untuk kebaikan suruhanjaya ini demi memartabatkannya. Jangan serahkan kepada Pengerusi dan anak buahnya saja. Jangan hanya menjadi tukang angguk dan mengesahkan apa yang dikemukakan oleh eksekutif. Kalau begitulah keadaannya elok anggota suruhanjaya ini dihapuskan saja, wang rakyat boleh diselamatkan.

Pada saya mereka yang menentang tuntutan Bersih adalah mereka yang sama sekali tidak faham apa itu Bersih dan tuntutannya. Yang kedua yang sengaja membantah kerana mereka yang menyediakan diri untuk 'dirukah' oleh kuasa politik. Orang ini tidak ada integriti dan ia tidak layak menduduki sebuah suruhanjaya. Yang di-Pertuan Agong berhak untuk menyemak balik hal ini.

Kalau mereka tidak berani bersuara ini bermakna mereka merosak amanah rakyat dengan kedudukan itu. Setiap orang yang dilantik menganggotai suruhanjaya itu mereka angkat sumpah berikrar untuk menjalankan tugas sebaik mungkin. Malang hari ini anggota suruhanjaya hidup macam orang yang menyembunyikan telor dalam kilas saja.

.... Meleret jauh apa yang hendak difokus dalam catatan ini. Saya kata saya panas kepala tadi. Kenapa jadi panas kepala pagi ini bila membaca kenyataan Udin anak Yassin - Muhyuddin Yassin, yang marahkan kepada Bersih. Tahap pemikiran dan politik Udin anak Yassin ini sama dengan Inchik Ibrahim Ali saja.

Kata Udin anak Yassin, Bersih tidak menghiraukan nasihat Yang di-Pertuan Agong yang melarang agar tidak diadakan himpunan tetapi terus mengadakan himpunan dijalan. Saya nak tanya Udin anak Yassin, yang saya kira dia bukan keturunan Orang Asli di zaman 30-an. Kenapa Bersih mengadakan himpunan dijalanan. Kenapa? Kenapa?

Budak bodoh yang terencat akal pun tahu sebabnya ialah kerana kerajaan (polis) tidak membenarkan stadium merdeka untuk dijadikan tempat berhimpun. Mulanya Najib telah mencabar Bersih agar diadakan di stadium tertutup, katanya menjeritlah sampai ke pagi. Tetapi akhirnya cabaran itu bila disahut Najib berdalih seribu kali ia terserah kepada keselamatan.

Maka polis digunakan. Polis dijadikan jamban tahi untuk menyekat Bersih. Walhasilnya polis yang kena maki dan kena hamun malam dan siang, siang dan malam - dari subuh ke isyak dari isyak ke zohor. Tidak ada sudut untuk ketua polis negara dan timbalannya hendak sorotkan muka hari ini terhadap apa yang berlaku. Apakah ini tidak difahami oleh Udin anak Yassin.

Polis pun satu hal tidak sedikit pun membantah dan memberi nasihat yang baik. Ketua polis tidak ada keyakinan dalam hal ini melainkan menjadikan gas dan belatan untuk menyekat rakyat. Tektik provokasi yang sering digunakan CIA atau KGB sudah tidak berkesan lagi. Polis harus menukar tektik lain mengambil pendekatan berbaik sangka di antara satu sama lain.

Seharusnya ketua polis sedar perangai dan sikap orang Melayu. Orang Melayu kalau didekati, dijinak mereka akan tunduk dan hormat sampai ke bumi. Kalau orang Melayu semua jadi jinak maka tidaklah orang Cina dan India jadi besar kepala dan berani untuk berarak kerana mereka tahu di mana bumi mereka berdiri. Tetapi apabila orang Melayu ikut sama atau menjadi ketua maka mereka akan jadi beranilah. Lainlah polis kena bijak, ketua polis negara harus menggunakan pendekatan dan maslahatnya sendiri. Bukalah Quran dan hadith akan berjumpalah formula dan kaedahnya di sana.

Duhai Udin anak Yassin anda adalah bakal perdana menteri Malaysia kalau usia Umno masih ada. Kalau takdir hari ini Najib mati kerana kapal terbang yang dinaikinya jatuh, atau beliau sakit andalah akan dinobat sebagai perdana menteri. Khabar Najib sedang mengalami satu kecederaan yang memerlukan rawatan. Bulan Ogos nanti beliau dikatakan akan berihat di hospital?

Sebagai bakal PM seharus anda bergaya dalam mengeluarkan kenyataan dan mengkritik musuh ada. Apa guna anda membanggakan diri sebagai anak cikgu Yassin yang hafiz Quran tetapi telatah dan gelagat anda macam anak tokoh yang didik oleh kolonis sahaja? Katanya anda sedang mengupah sekalian orang untuk menulis buku tentang kehebatan bapa anda dalam agama dan perjuangan Melayu. Berapa jumlah upah itu, Udin?

Please bezakan diri anda dengan diri pemimpin yang lain. Saya bimbang kalau anda juga terikut dengan rentak politik bodoh, politik kebudak-budakan dan politik ala-ala Inchik Ibrahim yang suara kuat tetapi akal ‘dompok’ menyebabkan anda akan turut dikecam rakyat. Apa guna kalau kita duduk di atas kerusi tinggi kalau hari-hari kita dicemuh rakyat. Apa guna?

Tidak memberi sedikitpun kita mendiami rumah indah kalau seluruh peralatan dalam rumah itu mencemuh dan meluat dengan kita. Sekian untuk ini Udin anak Yassin kita jumpa lagi. [wm.kl.11:50 am 12/07/11]

Post a Comment