Friday, June 25, 2010

Menjelang Asar - Kita Sesama Kita

Tidak Wajar Agama Diwacana Diruang Siber?

HARI ini apa saja perkara kita hebahkan kepada umum dengan menghantarkannya ke dalam ruang media massa. Sama ada kita mencari media atau media mendekati kita, tetapi itulah yang berlaku. Blog, facebook, twinter dan atau portal berita siber adalah ruang dan medan baru yang makin menarik dan diminati ramai.

Dari perkara sekecil-kecilnya sampailah perkara sebesar-besarnya. Dari perkara dalam bilik air di rumah kita hinggalah kepada permasalahan di pejabat perdana menteri. Apakah semua perkara wajar dikhabar dan dimasukkan ke dalam media massa?

Pada saya tidak semua kemudahan ini (media siber) perlu dipergunakan. Harus ada batas dan taranya. Misalnya soal-soal peribadi tidak wajar dimasukkan kerana menerusi ruang ini ia akan dibaca oleh semua orang.

Atau kalau ingin masukkan juga kerana ia sebagai instrument terbaik untuk menegur dan mengkriik harus ada etikanya. Berpadah-padahlah menggunakannya dan jangan sepanjang masa. Atau kalau boleh dielakkan jangan guna langsung.

Begitu juga dengan permasalahan agama berhubung fahaman, anutan, amalam ritual dan aliran mazhab tidak wajar disumbat ke dalam media massa atau blog. Ia lebih lunak kalau dibahaskan secara beradat dan bertempat yang diperhatikan pula oleh pakar dan ahlinya. Kalau terjadi perbahasan (pertikaian) biarlah atas nawaitu kebaikan bersama dan bukan menyerang peribadi.
Sekarang ini saya lihat ada kecenderongan wacana mengenai agama menggunakan orang perantaran sebaga jurubicaranya. Perantaraan inilah menjadi mediator yang mendedah, mengulas kemudian minta pandangan balik. Ada kalanya jurubicara itu menjadi mediator yang menimulkan polemik atas tujuan dia saja yang tahu.

Ini tidak bagus. Misalnya perbahasan melibatakan bekas Mufti Perlis, Dr Mohd Asri Zainual Abidin dengan Penolong Pengarah Pusat Al Quran dan Ilmu Teras, Zamihan Md Zain semacam ianya ditaja oleh media massa. Media massa telah memberi ruang untuk mereka berwacana sesungguh hati tanpa melihat bahaya-bahaya atau keburukan sampingan lain.

Dalam hal ini saya nampak media semacam menjadi penyambung tangan kedua mereka untuk tambah melontarkan batu antara satu sama lain.

Kerana acohan itu mereka saling menjawab dan membalas tembak menerusi ruang yang dikendalikan oleh mediator ini. Ada kalanya wartawan atau pemberitalah yang menjadi orang tengah. Sejauah manakah kita boleh menyakini pemberita itu adil dan berertika dalam tugas mereka? Apakah mereka tidak ada agenda tertentu di sebalik menjadikan laproan itu sensasi untuk menarik pembaca. Seharusnya perkara ini diamati kerana ia melibatkan soal agama, soal yang amat sensitif dan bersifat personal.

Bila timbul sebarang kemusykilan ataupun pertelingkahan pandangan dan anutan, kedua pihak perlu bersemuka untuk membincang dan mencari penyelesain apa-apa yang kusut dan bercanggah atau mengelirukan itu. Saya percaya kedua mereka atau kita semua tidak mahu kepada kesesatan dan kejahatan. Tidak..!

Misalnya kalau Zamihan ada perkara tidak puas hati menurut pandangan dan ilmunya berhubung pegangan atau anutan Asri, beliau boleh berjumpa dan meminta Asri menjelaskannya. Dengan memaparkan sijil kelulusan seseorang untuk menafikan ilmu dan pengetahuannya bukan cara terbaik. Sebaliknya cara itu boleh menyakitkan hati dan melebarkan lagi jurang perselisihan.

Zamihan patut ikhlas menemui Asri dan bermuzakarah mengenai apa-apa yang beliau tidak faham ataupun yang beliau tidak temui tetapi terjumpa oleh Asri. Begitu juga dengan Asri, kalau beliau musykil dengan cara Zamihan menegurnya dari belakang, datanglah berjumpa secara fizikal dan bukan tembak dalam ruang siber. Ini tidak baik saya katakan kerana ruang berkenaan ditatap umum sedangkan adakalanya permasalahan yang timbul disebabkan unsur peribadi dan maksudnya berlapis-lapis.

Saya perhatikan bertengkar dan berbalah dalam media tidak ada kesudahan dan memberi keuntungan kepada kedua pihak. Bahkan ia akan mendalamkan lagi lurah jurang permusuhan. Ada kalanya kerana campur tangan media yang tidak bertanggungjawa keadaan yang baik jadi sealiknya. Ini sudah lama saya perhatikan bagaimana sikap orang politik yang menjadikan media sebagai tempat lempar melemparkan tahi busuk di antara mereka. Apakah natijah dari itu, nahin!

Kawalan ke atas perkara ini bukan boleh dilakukan sesiapa melainkan individu berkenaan. Umumnya umah Islam sendiri. Mereka yang sayang kepada agama, rindukan pertautan seagama dan sebangsa boleh membatasi diri mereka dan mengelakkan dari menjadi alat oleh media massa.

Jangan salah tafsirkan kebebasan beragama dan kebebasan membahas agama secara sambrono. Ada pepatah mengatakan perbalahan itu akan membawa hikmah, tetapi ia harus dilihat perbalahan yang macam mana. Bukan semua pertelingkahan otak apa lagi atas kepentingan nafsu akan membuahkan kebaikan. Jika ia tidak diurus dan dikawal dengan baik ia akan memberi kesan buruk.

Fahamilah, mereka yang memabca blog, yang mengikut media massa bukan semua ada maklumat dan pengetahuan atau acuan ilmu tertentu. Dalam konteks ini kena sedar bahawa mereka mengambil bahan menguyah sendiri tanpa ada petua dan mengetahui mana yang boleh dan mana yang tidak boleh. Adakalanya dalam perincangan itu mencecah hakikat dan marifat tetapi malang si penikmatnya hanya ada ilmu kalam semata-mata.

Jadi, usahlah kita teruja denghan kemudahan dan ruang maya terbentang luas untuk kita mengenengahkan pandangan dan buah fikiran kita, jangan. Kita kadang tidak sedar dalam seoronok itu kita telah dijadikan alat oleh sesutau golongan untuk kepentingan mereka. Selalunya musuh akan menejerat kita dalam kita asyik dan masyok dengan kehebatan diri yang semuanya milik Allah. [wm.kl. 4:00 pm 25/06/10]
Post a Comment