Sunday, June 20, 2010

Ulasan Isu

Hishmuddin dan Musa Tidak Perlu Marah Anwar

MENTERI Dalam Negeri, Hishamuddin Hussein dan Ketua Polis Negara, Musa Hassan kali ini sepakat dan senada marahkan Anwar Ibrahim ekoran bekas TPM itu berpendapat isu militan Jemaah Islam (JI) yang ditimbulkan pihak kerajaan sebagai helah mengalihkan isu saja.

Pihak keselamatan telah mendedahkan bahawa militan JI kini sudah mulai meresapi ke dalam kampus dan mendakwa ada pensyarah yang turut terlibat.

Dalam kata lain Anwar tidak percaya dengan dakwaan JI meresapi ke dalam kampus di negara ini. Kata Hishamuddin kenyataan Anwar itu sebagai gila manakala kata Musa Hassan Anwar tidak perlu bercakap kerana ia bukan bidang kuasa Anwar.

Kedua kenyataan itu agak keras dan kasar tidak sepatutnya diluahkan oleh kedua mereka. Apakah soal keselamatan negara ini seratus peratus menjadi tanggungjawab polis? Selalu kita mendengar polis membuat seruan supaya orang ramai membantu polis. Jadi bila Musa Hassan menempelak Anwar begitu seolah polis tidak memerlu bantuan orang awam.

Begitu juga kalau kenayataan Anwar itu gila Hishamuddin tidak sepatut menjawab dan melayannya. Bukankah Anwar orang politik, bila-bila masa dan di mana saja dia akan berbicara atas sifat politik.

Politik adalah persoalan dan persepsi. Jadi apa yang dibangkitkan Anwar itu persoalan dan persepsi beliau terhadap apa yang dibangkitkan oleh kerajaan. Mungkin dia beranggapan kerajaan tidak serius membangkitkan soal itu melainkan untuk mengalihkan isu saja. Anwar juga pernah menjadi pemimpin Umno dan arif dengan tektik dan strategi Umno dalam melarikan isu. Mungkin Hishmuddin terlupa akan sejarah itu.

Al maklumlah hari ini kerajaan berdepan dengan beberapa isu yang tidak menyenangkan. Isu kerugian Sime Darby, isu ekonomi yang tidak berapa menyenangkan. Isu orang Melayu tidak menyokong Umno sepenuhnya dan berbagai isu lagi.

Bertolak daripada keadaan itu menyebabkan kemungkinan kerajaan membuat berbagai pendedahan untuk mendapat perhatian rakyat khasnya orang Melayu. Dengan mendedahkan soal keselamatan Umno mengira orang Melayu akan kembali bersatu!

Musa Hassan pula tidak perlu naik angin dengan Anwar Ibrahim. Kalau masalah JI benar-benar menjalar dalam kampus dan sudah ada pengsyarah terlibat, tunggu apa lagi tangkap mereka. Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA) membolehkan mereka ditangkap tanpa bicara masih ada. Gunakanlah!

Tidak ada gunanya berlawan mulut dengan Anwar. Disebabkan Anwar dan Musa ada chamistry tersendiri mereka tidak akan berdamai dalam apa saja. Apabila Anwar mengeluarkan kenyataan begitu mungkin dia mahu mencabar wibawa polis agar mengatasi segera gejala berkenaan. Seharusnya baik Musa dan Hishmuddin tidak mudah prejudis terhadap apa-apa yang Anwar bangkitkan.

Kerana politik itu persepsi rakyat di luar sana tidak akan percaya kepada Musa dan Hishmuddin sebaliknya akan yakin dengan apa yang Anwar timbulkan itu. Jadi untuk menjawab dan menutup mulut Anwar, polis jangan teragak-agak benteras dan tangkap saja siapa yang menjadi penggerak JI.

Kalau polis gagal berbuat demikian dan Hishamuddin hanya setakat mengeluarkan kenyataan maka benarlah apa yang ditanggapi oleh Anwar itu, bahawa isu JI hanya isu ciptaan kerajaan saja untuk menakutkan rakyat dan melarikan isu-isu besar yang kronik yang ada masa kini. Dan hari ini nampaknya apa yang diandaikan Anwar itu lebih dipercayai daripada apa yang Hismuddin dan Musa Hassan ucapan. [wm.kl. 5:30 pm 20/06/10]
Post a Comment