Friday, August 24, 2012

Politik Banner Di Kelantan

KEMBARA AIDIFITRI (1)

Patutlah ramai yang hendak jadi wakil rakyat kerana banyak kemudahan. Selain dari elaun bulanan RM5,000 hingga RM7,000 sebulan banyak lagi kemudahan-kemudahan lain yang tidak mungkin diperolehi tanpa ada title YB. Bil telefon, kesihatan, elaun mesyuarat, kenderaan dan sebagainya.

Wakil rakyat juga mendapat penghormatan dari rakyat. Kalau YB yang berjurus akan dikunjungi rakyat di bawa berbagai-bagai persembahan berupa buah-buahan, kain sarung, kopiah, jubah, serban dan diberikan pebagai hadiah ynang indah dan mahal-mahal.

Buah tamar, buah tin, zitun, air zam-zam tidak payah beli akan ada rakyat yang bawa ke rumah. Begitu juga dengan keris lama dan permata cincin akan dicari dan diberikan kepada wakil rakyat sebagai hadiah alias bodekan. Apa lagi apabila menjelang pilihan raya wakil rakyat terumatnya yang ada kedudukan tinggi dalam parti dan berkuasa menentukan calon seperti semuanya ditanggung beres.

Apakah pemasangan banner ini mendapat kebenaran PBT.
Exco yang berkuasa meluluskan sesuatu projek pula akan mendapat imbuhan sebagai balas jasa. Sebenarnya dalam istilah moden sebagai rasuah bertaklik yang sukar untuk dikesan oleh SPRM. Hari ini mereka meluluskan sesuatu projek, seperti tanah, balak atau kawasan getah kelon, kawasan bijih besi esok akan sampailah 'mualaf' Melayu yang menjadi brua membawa wang imbuhan dalam guni gandum.

Salah satu yang paling saya merasai akan keistimewaannya kalau menjadi wakil rakyat ialah, ada orang tukang bawa kita, driver. Dengan elauan dan kemudahan yang ada seseorang wakil rakyat boleh membayar pemandu sendiri sampai dua tiga orang. Apa lagi kalau jadi exco, timbalan menteri besar atau menteri besar driver akan dibayar oleh kerajaan. Jadi hendak ke mana tidak payah pandu dan bawa sendiri.

Bukan itu saja, dalam konteks politik Pas Kelantan kalau sudah ke tahap Tok Guru Nik Aziz segala macam pergerakan dirinya, kecuali mandi, kencing, bersanggama dan solat tidak akan diutus oleh pembantu. Itu hak mutlak dia. Yang lain semuanya diurus dan diatur sebaik mungkin. Ertinya kerja atau aktiviti badaniah (kerja)  tidak begitu 'rohok' (sulit) sangat.

Berbeza dengan kita yang tidak menjadi wakil rakyat dan tidak pula ada kemampuan untuk membayar segala urusan diri seperti driver, tempat penginapan makan dan minum kena urus dan bayar sendiri.

Dalam usia yang sudah melebihi separuh abad ini dan disinggahi pelbagai penyakit melalui perjalanan jarak jauh mencecah ribuan batu meletihkan. Tambahan saya sendiri tidak merupakan seorang 'kaki' kereta atau motor. Perjalanan rayau Aidifitrti dua hari lalu dan semalam meletihkan. Kalau bukan kerana semangat perjalanan ia tidak ada keseronokan langsung. Nasib baiklah dari perjalaanan itu dapat dikutip menjadi bahan catatan di dalam blog ini.

Perjalanan bermula dari rumah KL menuju ke kampung kelahiran, Gual Nibong Rantau Panjang kemudian berpatah balik ke Kuala Lumpur melewati Terengganu. Perjalanan di dalam negeri Terengganu melalui berbagai bentuk dan permukaan jalan. Berbagai pemandangan juga dapat disaksikan. Pemadangan itu sesuai untuk dua orang anak saya bagi diambil sebagai sumber dalam pembelajaran mereka. Pantai, bukit, aktiviti kehidupan orang kampung, amalan budaya tradisi seperti kenduri kendara nikah kahwin lagak anak-anak berhari raya di zaman ini dan sebagainya boleh dikunyah sebagai pengalamana dan pengentahuan baru buat mereka yang membesar di ibukota.

Tetapi sejauh mana mereka mengambil kesempatan itu saya tidak tahu kerana hampir separuh perjalanan mereka hanya tidur dan tidur saja.

Saya akan memulakan catatan Aidifitri kali ini dengan satu pemandangan di daerah saya di Pasir Mas iaini mengenai banyak banner yang dipasang di tempat-tempat strategik di kawasan berkenaan. Suasananya meriah sekali semacam pesta banner atau peraduan banner paling cantik. Dari sudut lain pula banner itu sungguh menyampah dan menyemakkan mata memandang.

Tidak kurang terdapat 10 jenis banner yang terpasang semunya berlatar belakangkan budaya hari raya. Semua banner mengucapkan selamat hari raya. Apakah kerana pilihan raya sudah hampir tiba maka semua banner itu bermotif politik. Yang merujakan saya semua orang yang merasakan mereka layak bertanding dan menjadi calon ada banner masing-masing. Lagak banner itu sebagai bahan kempen atau pun perlumbaan banner paling cantik dan menarik.

Kewujuduan banner umpama pesta ini sudah melampau dan ia membazir. Rasanya tidak perlu ada benner peribadi masing-masing untuk mengucapkan selamat hari raya kepada orang ramai. Cukup satu bennar yang diwakilkan oleh parti masing-masing. Misalnya kalau dari Umno cukup banner berbunyi "Umno Pasir Mas Mengucapkan Selamat Hari Raya," begitu juga dengan Pas dan lain-lain.

Apabila setiap peribadi dan pemimpin tertinggi dalam kawasan ada banner masing-masing ia menunjukkan parti berkenaan ada masalah, ada perpecahan. Apa lagi kedudukan gambar dalam banner itu berasingan. Yang dapat ditafsirkan juga berlaku perebutan calon. Saya yakin yang tampil dengan banner mengenakan gambar tersegak dari mereka, ianya diharap akan menjadi pilihan parti untuk dijadikan calon.

Mengenangkan pesta banner ini apa yang menghiarankan saya tidak ada satu pun banner dari syarikat-syarikat GLC Kelantan atau pun banner mengenai projek-projek politik yang mengalukan ketibaan Syawal yang mulia, seperti banner dari Skim Kifalah, Lebuh Raya Rakyat, Ladang Rakyat, Koridor Depu, atau pun projek Jihad Ternak Kambing Japnapari di Pasir Mas? He..he. Begitu juga banner dari Syarikat Air Kelantan Sdn. Bhd tidak nampak cula di Pasir Mas. Sepatutnya AKSB memasang banner ucap selamat raya terbanyak di Pasir Mas kerana daerah itu ditimpa masalah air baru-baru ini.

Kemunculan banyak banner itu dengan berbagai bentuk, saiz dan lagak pemasangan yang ikut sedap hati menyebabkan pemandangan bandar Pasir Mas menjadi huduh. Perkara ini boleh diurus dengan baik kalau pihak majlis Daerah Pasir Mas mengambil berat dan bersikap profesional. Pemasangan banner itu boleh menjadikan satu daya tarikan lain sebenarnya. Tetapi kerana PBT tidak ada idea untuk mengelohkan menjadi teratur dan bersistemetik maka wujudlah keadaan seperti yang ada itu.

Apakah PBT kurang cerdik atau jahil di dalam hal ini? Kuasa untuk melakukan apa-apa juga aktiviti dalam jajahan Pasir Mas terletak di tangan Majlis Daerah Pasir Mas (MDPM). MDPMlah yang akan mengatur dan menguruskannya. Di sini juga kalau MDPM cerdik dan berfikir kreatif dan komersial mereka dapat mengutip hasil dari pemasangan banner yang berbagai-bagai itu. Kenakan bayaran terhadap setiap banner yang hendak dipasangkan.

Tidak usah banyak untuk satu banner ambil RM10 sahaja, rasanya kutipan untuk banner saja sudah dapat ribuan dan wang itu bolehlah dibelanjakan untuk pengurusan MDPM setidak-tidaknya bagi membersihkan tandas awam di bandar Pasir Mas. Manakala mana-mana banner yang dipasang ikut sedap hati dan tidak membayar permit pemasangan dibuang atau dibakar sahaja.

Sepatutnya sikap tegas dan tidak berlemah lembut ini perlu diamalkan oleh PBT seperti MDPM yang kekurangan peruntukan. Sebenarnya sikap inilah menyebabkan MDPM tidak dapat mengutip hasil dari berbagai aktiviti yang berlaku di daerah itu yang sepatutnya dikenakan bayaran. Banyak sumber pendapatan MDPM boleh dicanangkan menjadi wang tetapi kerana kelemahan dan tepu dalam berfikir sumber itu terbuang begitu saja.

Barang kali kelemahan dan kurang kreatif MDPM ini ada kena mengena juga dengan ahli majlisnya yang dilantik dikalangan ahli politik. Perlantikan ahli majlis daerah oleh parti politik menyebabkan ahli-ahli majlis kurang berkualiti dan prihatin terhadap pentadbiran dan pengurusan. Betapa tidak, terdapat tiga orang ahli majlis daerah lantikan Pas sudah 15 tahun tidak diganti walaupun salah seorang sudah lima tahun dikekah stroke. Ahli ini masih kekal menjadi ahli majlis dan menerima elaun. Kenapa dia dikekalkan kerana dia merupakan orang kuat ketua parti.

Sudah sampai masanya kerajaan negeri khasnya Exco bertanggungjawab membuat penilaian dan peraturan semula berhubung dengan perlantikan ahli majlis daerah ini. Ahli majlis daerah perlu diasingkan daripada pengaruh politik untuk jadi jin afrid bagi menjaga kepentingan ketua parti. Kalau perlu ahli majlis daerah juga boleh dilantik dari kalangan profesional yang bukan menjadi orang kuat (suruhan) parti. Kalau mahukan juga ahli parti lantikkan, ambillah sebahagian saja.

Selagi perlantikan itu dibuat berdasarkan merit politik maka selama itulah jajahan Pasir Mas tidak akan berkembang kerana tidak mendapat suntikan-suntikan pengurusan dan pentadbiran yang baik.  Masalah di Pasir Mas ini juga turut sama berlaku di majlis-majlis daerah lain. [wm.kl.10:15 am 24/08/12]
Post a Comment