Thursday, August 30, 2012

Pembela Mahathir Juga Jahil

SUSUPAN MALAM

Wah Setiuasaha Agung Umno yang mengubah namanya dari Teuku Adnan menjadi Tengku Adnan Tengku Mansor bangkit membela Mahathir Mohamad dengan menuduh orang Pas memanipulasikan kata-kata Mahathir yang kurang menyenangkan mengenai kata-kata yang boleh merosakkan akidah dengan menyebut malaikat juga kadang kala ada melakukan kesalahan. Nauzubilahiminazalik.

Adnan membela Mahathir kononnya Mahathir tidak berkata demikian tetapi kata-kata sebenar bekas PM itu sengaja dimanipulasikan oleh orang Pas. Selanjutnya Adnan juga kata politik Pas sudah begitu terdesak sangat sehinggakan sanggup memutar belitkan kata-kata Mahathir.

Kalau hendak bela pun jangan sembarangan bela. Adnan perlu tahu apakah Mahathir berak atau terkicik. Kalau setakat terkicit tidak menjadi masalah ia boleh 'ditahrahkan' dengan kerta tisu atau tanah atau air mineral sahaja. Tetapi kalau sudah terberak berat memerlukan air mustamal sekurang-kurangnya tujuh kolah kalau tidak busuknya akan meruap ke seluruh Malaya.

Apa yang berlaku kepada Mahathir itu dia sudah berak bukan terkicit. Jadi tidak timbul soal Pas memanipulasikan kata-kata Mahathir itu. Memang dalam pengertian pepatah Inggeris disebut Adnan itu kononnya dimaksudkan Mahathir ia bermaksud demikian. Dia menganggap Umno sebagai syaitan dan Pakatan Rakyat khasnya Anwar sebagai malaikat. Dalam fiqh Islam menyamakan sesuatu dengan keadaan tidak wajar adalah berosa.

Apa yang Mahathir hendak maksudnya rakyat lebih baik berkawan atau memilih syaitan yang dikenali (Umno BN daripada memilih Pakatan Rakyat (malaikat) yang belum diketahui jahat atau tidaknya. Apa dimaksudkan Mahathir Pakatan Rakyat adalah malaikat yang tahu menabur janji dan belum tahu akan laksanakan atau tidak.

Itu pengertian dan maksud yang hendak disampaikan. Masalahnya di sini Mahathir 'borah' mulut dengan mengumpamakan Umno sebagai syaitan jahat dan Pakatan Rakyat sebagai malaikat. Yang salahnya apabila Mahathir jahil murakab tidak tahu membezakan di antara syaitan dengan malaikat. Sebab itulah pandangan menurut akal di dalam agama tidak boleh diterima sewenang-wenangnya. Islam ataupun ilmu Allah itu perlu disuluh dan dilihat dari berbagai sudut dengan berbagai ilmu.

Kalau hendak kena Allah kena kenal sampai ke makrifah dengan memulakannya menerusi syariat, tariqat dan hakikat. Selain memiliki keempat-empat ilmu itu kena yakin apa yang dipelajari atau dituntut itu sampai ke peringkat qul hak qul yakin.

Apabila Tuhan telah mencipta syaitan dan malaikat ia tidak berubah akan fungsi dan tugasnya. Syaitan walaupun dikenali hatta berada di dalam rumah kita, ia kena ditentang dan kerja dan misinya adalah jahat. Tidak ada pengertian baik kepada syaitan. Anggota keluarga kita yang minum arak walaupun dalam rumah dan orang tidak nampak, ia tetap meniru perangai syaitan.

Begitu juga kalau Tengku Adnan misalnya dulu-dulu ada menyimpan arak dirumahnya walaupun orang tidak tahu tetapi perbuatan itu tetap perbuatan syaitan. Yang suka arak, judi, zina dan rasuah adalah syaitan termasuk syaitan yang dikenali.

Sebelum hendak mengulas dan membela Mahathir lebih baik Adnan merujuk kepada ulamak atau para "Abu" dari Aceh duhulu. Cara Adnan membela Mahathir dalam keadaan kabur begitu memalukan warga Aceh yang bermastautin di sini kerana negeri Aceh dikenali sebagai negeri Serambi Makkah.

Elok Adnan hantar persoalan Mahathir dengan istilah syaitan baik dan malaikat jahat itu ke Banda Aceh biar ulamak di sana mentafsirkannya.

Mengenai tuduhan orang Pas pandai memanipulasikan kata-kata, ia tidak menghairankan kerana Umno juga begitu dan Pas yang menerima prinsip dan sistem demokrasi sama macam Umno. Masa Nik Aziz membuat perumpamaan Tuhan juga mencarut suatu masa dulu bagi menunjukkan Tuhan marah dan benci kepada manusia yang jahat, wah bukan main lagi orang Umno termasuk Mahathir sendiri.

Mereka ecer dan heret kata-kata Nik Aziz itu untuk memburuk dan menggambarkan begitu rupa Islam Nik Aziz. Siang malam rakaman ucapan Nik Aziz itu disiarkan dalam televisyen penjilat buntut. Kenapa waktu itu Adnan tidak murih kepada Mahathir dan orang Umno yang memanipulasikan kata-kata Nik Aziz. Kenapa? Kenapa? Kenapa?

Jangan double standard tidak baik. Kalau kita juga jahat jangan cuba hendak tuduh orang lain jahat. Hari ini orang sudah baik tetapi kita masih meneruskan kejahatan. Pembelaan Adnan kepada Mahathir itu menyerlahkan akan kejahilan pemimpin Umno. [wm.kl.7:45 pm 30/08/12]
Post a Comment