Tuesday, March 19, 2013

Di Terengganu Runtuh, Di Sabah Tenggelam

ANTARA KITA                                                                                                                 

Cerita projek tembangkalai, tanah runtuh, rumah atau bangunan roboh bukan saja berlaku di Semenanjung khasnya di negeri Terengganu, tetapi ia juga turut berjangkit hingga ke Sabah dan Sarawak. Bangunan seperti stadium, hospital atau pun setesen bas runtuh yang dilaporkan berlaku di Terengganu sudah tidak asing dan pelek lagi. Runtuh adalah senonim dengan Terengganu seperti sinonimasnya penyu dengan negeri berkenaan.

Malahan serangkaian lagi keruntuhan dan kehancuran berlaku cuma tidak dilaporkan. Pembelian iklan di televisyen dan media PB menyebabkan segala macam penyelewengan dan kebusukan itu tertutup, manakala akhbar alternatif tidak terjangkau menghidu segala kedurjanaan tersebut.


Sisa runtuhan hanya tinggal dua keping papan.
Isu bumbung stadium yang baru dibina di Terengganu runtuh masih tidak terjawab sampai ke hari ini. MB Ahmad Said jadi hilang suara dan kata dengan tetiba. Tiada tindakan kepada sesiapa atas kejadian itu. Apakah ia satu kejadian semula jadi seperti kata Samy Vellu bekas menteri JKR, di mana bila berlaku tanah runtuh dia akan meletakkan 'kesalahan' itu kepada itu kerja Tuhan?

Beberapa anggota Unit Amal datang membantu.
Untuk kali kedua stadium di Terengganu itu bumbungnya runtuh lagi. Sekali lagi tidak ada mana-mana pihak didakwa atau pun tidak ada juga 'kambing hitam' diletakkan bagi menghalal keruntuhan itu. Ianya runtuh bersama undang-undang. Biasanya bila berlaku musibah seumpama itu maka adalah kambing hitam atau 'ayam putih' dijadikan 'hidang-hidangan' untuk jembalang atau pun syaitan bagi mengelirukan rakyat kononnya kerajaan tidak terlibat.

Di sini apa yang hendak saya sebutkan perihal runtuh dan hancur ini juga berlaku di Sabah. Sebenarnya apa terjadi ini lebih dahsyat kerana ia bukan saja setakat runtuh tetapi tenggelam dan ghaib. Kalau di Semenanjung (Terengganu) runtuh, di Sandakan Sabah tenggelam terus.

Kejadian ini berlaku ke atas perumahan, rumah atas air di Sandakan Sabah yang dibina oleh pihak berkuasa kerajaan. Kalau anda menaiki bot untuk ke pulau Timbangan atau pulau Trongnet, akan nampak jejaran rumah air yang berlatar belakangkan sebuah pulau. Pemandangannya indah sekali. Keindahan itu lebih harmonis kalau ia tidak dicemari dengan cacakan tiang bendera yang mengibarkan dacing di perumahan itu.

Khabarnya perumahan atas air itu sebagai mengganti rumah atas air tradisional yang tidak selesa dan kotor. Sekali pandang projek rumah itu; rumah-rumahnya seperti resort atau rumah kecil untuk penginapan para pelacong. Ia mendamai dan amat sesuai untuk acara berbulan madu. Bukan saja sesuai untuk pasangan baru tetapi orang yang tua bercucu seperti saya juga layak.

Sekali lagi projek perumahan itu mengkagumkan. Ia sesuatu yang harus dipuji. Sepatutnya rumah seperti itu telah lama diwujudkan sebagai mengganti ribuan rumah atas air yang melatar di pesisiran lautan Sulu itu sejak beratus tahun lalu. Rumah-rumah air tradisional itulah yang Mahathir Mohamad cadang dirobohkan.

Sesuai dengan Sabah sudah merdeka selama 50 tahun bersama Malaysia masalah kepedudukan dan penginapan sepatutnya tidak timbul lagi. Kesesakan dan hidup seperti macam didalam kandang lembu tidak sepatutnya berlaku lagi. Tidak wujud lagi rumah yang tandasnya berada di jemburan hadapan. Di situlah tempat mereka mandi, membasuh dan membuang. Kelemahan ini adalah kelemahan kerajaan UBN di Sabah.

Rumah atas air tradisi masih utuh.
Dalam saya memuji-muji perumahan atas air itu tiba-tiba saya disintak oleh satu pemberitahuan oleh rakan yang menanami saya belayar petang itu. Katanya sebahagian dari rumah itu sudah runtuh dan tenggelam setelah siap tidak sampai tiga bulan. Saya teperagah sungguh mendengar ceirta itu dan seakan tidak percaya.

Beberapa rumah atas air projek kerajaan ini ghaib.
Menurut kawan itu semua harta benda dalam rumah yang tenggelam itu tidak dapat diselamatkan. Nasib baik juga tidak ada kejadian kehilangan nyawa berlaku. Beberapa orang Unit Amal PAS juga datang untuk membantu dan menyelamatkan mana-mana barang penduduk rumah berkenaan.

Di hadapan kawasan perumahan itu ada satu jeti yang menghubungi dengan kawasan perumahan lain, dan juga jeti (pengkalan) bot untuk ke Sandakan dan ke pulau-pulau lain. Jeti itu juga turut roboh dan hanyut dipukul ombak. Yang tinggal kini hanya tunggul-tunggul bergerigis.

Saya tidak bertanya kenapa kejadian itu berlaku. Satu pertanyaan nyang tidak berfaedah. Kalau ianya projek kerajaan jawabannya sudah ada. Dengan mengambil iktibar terhadap apa-apa yang berlaku kepada projek kerajaan saya sudah dapat menebak akan sebab musababnya. Misalnya semasa kejadian beberapa makmal sekolah runtuh tidak lama dulu kerana mutu pembinaan rendah, termasuk simen tidak cukup tua atau besi tidak ikut saiz, menyebabkan saya faham kenapa rumah atas air di Sandakan itu tenggelam.

Iya berbalut dengan masalah sama. Rasuah dan penipuan atau penipuan kerana rasuah. Kejadian itu memalukan kerana rumah atas air tradisi yang tiangnya dibina dengan batang bakau, lantainya papan dan dindingnya kulit kayu tetapi dapat bertahan ratusan ratusan tahun. Rumah atas air dibina kerajaan itu diperbuat dengan batu, besi dan keluli lain boleh ranap dan tenggelam dalam tempoh tidak sampai setengah tahun. Jelas bahawa orang kampung lebih bijak dan tulus berbanding dengan orang bandar yang bijak menipu.

Apakah bahan binaan moden untuk rumah itu tidak sesuai, dan rumah atas air mesra dengan peralatan asalnya? Walahu'alam. Selain Tuhan mungkin Mat Maslan saja yang mampu menjawabnya.  [wn.kl.12:24 t/hari 19/03/13]
Post a Comment