Friday, March 1, 2013

Ayuh Pertahankan Bumi Kita

TRAGEDI                                                                                                                              

[terkini] Polis mengesahkan dua anggota komando Malaysia dan 12 ahli kumpulan penceroboh dari Filipina terbunuh dalam pertempuran pagi tadi dalam kejadian pencerobohan wilayah Malaysia di Lahad Datu.

Tiga anggota keselamatan turut disahkan tercedera.

Pesuruhjaya Polis Sabah, Hamza Taib berkata, kumpulan penceroboh melepaskan tembakan terlebih dulu ketika pihak berkuasa keselamatan sedang mengetatkan kepungan di lokasi persembunyian mereka di Kampung Tanduo dekat sini.

Polis turut merampas beberapa senjata antaranya M-16 dan pelancar roket.



Serangan sekumpulan rakyat selatan Filipina yang mengakui sebagai pewaris kerajaan Sulu ke atas bumi Malaysia di Lahad Datu Sabah sesuatu yang mengejut dan mendukacitakan. Kejadian seperti itu sepatutnya sudah tidak berlaku lagi selepas Sabah merdeka dan menyertai Persekutuan Tanah Melayu (Malaysia) sudah 50 tahun.

Lokasi kawasan yang diceroboh.
Seharusnya soal tuntutan bertindih dan perkara berbangkit seperti itu sudah dituntasi.

Persekutuan Tanah Melayu atau Malaysia sebelum menerima Sabah sebagai wilayah baru bersama Singapura, seharusnya memuktamadkan segala perkara itu dengan kerajan Filipina khasnya dan mana-mana pihak bersangkutan termasuk puak yang mengakui pewaris kesulutan Sulu yang ada hak ke atas Sabah. Mana-mana perkara dirasakan bakal berbangkit diberesi dulu sebelum menerima Sabah dan Sarawak.

Gunanya untuk tidak timbul masalah dikemudian hari. Gara-gara kurang cermat dan teliti itu atau tiada penyelesaian secara pakej maka terjadilah pencerobohan seperti sedang berlaku kini.

Tragedi mencabar wibawa Najib?
Tampaknya ada kelompongan dalam hal ini menyebabkan apa yang berlaku kini berlaku. Apa yang terjadi perlu direnungi dan dijadikan iktibar terbaik bagi menjadi negera ini terus dipayungi.

Kita percaya yang akan menyerang dan menggayang negera kita bukan saja etnik serumpun tetapi orang asing juga yang bersifat tomak dan mahu menjadi raja lambat laun akan melakukannya.

Sekiranya kerajaan Malaysia berwaspada dan berpandangan jauh di dalam perkara ini apa yang meletus kini tidak akan terjadi. Pihak yang menggelarkan pewaris kerajaan Sulu tidak akan berani bertindak sewenang-wenang itu. Tetapi inilah bahananya apabila pemimpin Malaysia bermula dari zaman Tunku Abdul Rahman Al Haj hingga ke zaman orang bijak Mahathir Mohamad gagal atau tidak cuba menyelesaikan apa-apa isu berbangkit di peringkat international.

Misalnya Malayisa di era Mahathir dianggap gembilang dan hebat, tetapi disebabkan kehebatan dan sanjungan dunia itu Mahathir gagal menyelesaikan berbagai perkara berbangkit di Sabah dan Sarawak. Bukan saja perkara berbangkit di peringkat international membabit puak pemisah di Filipina dan pihak-pihak tertentu tetapi perkara berbangkit dalam negeri (Sabah dan Sarawak) juga gagal. Contohnya isu tuntutan 20 perkara rakyat Sabah dan Sarawak yang kini dijadikan modal untuk menyerang Kuala Lumpur.

Berbalik kepada peristiwa pencerobohan yang kini makin kritikal menghairankan kenapa penceroboh itu dibiarkan sampai berminggu? Kumpulan seramai kira-kira 150 orang itu mula memasuki perairan kita di Kampung Tandou, Lahad Datu 11 Februari lalu. Hari ini sudah masuk hari ke 18 hari. Tempoh itu adalah satu tempoh yang panjang di mana kalau ianya sebiji benih sudah tumbuh dan memecah beberapa helai daun dan sudah mula menetaskan akar tunjang.

Membiarkan ia berada dan bertapak di tanah air kita begitu lama ia kurang bijak dan membahayakan keselamatan negara. Apa alasan pun kelambatan atau kegagalan menanganinya satu kesilapan besar yang perlu diakui sejujurnya.

Dan hari ini apa yang dibimbangi sudah pun berlaku. Sudah ada dilaporkan yang terkorban akibat pertempuran di antara puak penceroboh dengan pasukan keselamatan kita. Dua orang anggota Komando VAT 69 dilaporkan maut akibat terkena serpihan mortar puak penceroboh. Sementara ada laporan tidak disahkan pihak penceroboh juga ikut sama terbunuh. Adalah diharap kenyataan rasmi dari kedua pihak Malaysia dan penceroboh (Filipina) dapat dikeluarkan untuk tidak menimbulkan sebarang prasangka boleh memburukan keadaan.

Di sini tidak penting mencari pihak mana yang memulakannya sikap ganas, tembak. Hakikatnya bumi Lahad Datu sudah mula menelan darah. Malang lagi darah itu adalah darah umat Islam. Jika dilihat kepada nasak keturunan agama dan bangsa, tidak sepatutnya puak penceroboh itu yang mengakui kesultanan Sulu berketurunan Rasulullah (kononnya) menyerang dan negara orang yang pemerintahannya juga beragama Islam.

Kalaulah benar Sabah adalah daerah dan jajahan takluknya pihak kesultanan Sulu boleh menuntutnya di mahkamah timbang tara dunia, (ICJ) bukan bertindak ala zaman kuno. Hari ini peperangan di meja perundingan bukan menerusi pertarungan fizikal yang menentukan siapa menang dan siapa kalah dengan kekuatan fizikal. Perluru hari ini adalah hujah dan fakta bukan mortar, keris pedang, meriam atau bom.

Secara peribadi saya tidak mahu melihat isu ini berpanjangan. Tetapi lebih untuk mebcari di manakah kesalahan dan kelemahan semua pihak. Dari sebelah kita kenapa ia dibiarkan berminggu-minggu untuk menamatkan segera pencerobohan itu. Bukankah kita ada hubungan diplomatik dengan Filipina kenapa tidak meminta bantuan atau 'nasihat' dari kerajaan Filipina untuk melengsaikannya sesegera boleh?

Malaysia sepatutnya perlu segera meminta penjelasan dari kerajaan Filipina mengenai status penceroboh itu. Apakah ianya di bawah perlindungan Filipina ataupun mereka bergerak sendiri? Kalau mereka bergerak sendiri kerajaan Malaysia harus bertindak atas tujuan dan matlamat memelihara kedaulatan buminya sendiri. Begitu juga kalau ia dilindungi Filifina saluran diplomatik lain juga boleh digunapakai bagi mencari penyelesaian.

Apabila Malaysia lambat bertindak dan membiarkan penceroboh berlamaan di situ menyebabkan mereka jadi keras kepala. Perdana Menteri, Najib Razak tidak perlu berlembut dalam situasi kritikal dan mencabar kedudukan dan kedaulatan negara itu. Mereka perlu dilengsaikan segera tanpa memberi masa tawaran yang agak panjang.

Sedikit dimasykulkan apabila perdana menteri seperti membiarkan keadaan itu. Gara-gara itu timbul berbagai andaian kononnya ia sengaja dibiarkan kerana ada motif politik. Konon Najib mahu Lahad Datu dan Sabah didaruratkan memandangkan kedudukan UBN di negeri berkenaan sudah tidak berdaya lagi. Jadi apabila diadakan darurat Sabah tidak boleh diadakan pilihan raya umum, dan dengan mudah Umno akan menang. Dalam kata lain pencerobohan atau tragedi itu disandiwarakan?

Begitukah?

Saya sendiri tidak percaya kalau tragedi itu tetas teori atau satu formula politik. Nampak sangat Najib terdesak dan sanggup melakukan apa saja termasuk soal keselamatan dan maruah negara untuk kepentingan dirinya. Jadi saya menolak spekulasi nakal begitu. Sebaliknya saya meletak kepanjangan tempoh pencerobohan itu ada sangkut paut dengan kelemahan Najib sebagai pemimpin nombor satu negara serta para pakar perang negara kita dalam menasihati Najib.

Dari sisi lain apa yang berlaku di Lahad Datu itu satu ujian buat Najib, mengenai keselamatan negara dan sejauh mana kecekapan beliau dalam menyelesaikan isu-isu sebesar itu. Ia memberi pengjaran berguna kepada Najib bahawa untuk mengatasi isu seperti itu bukan senang dan mudah. Najib belum ada pengalaman dalam hal ini kecuali kes al Ma'unah Bukit Jenalik, Perak.

Sesungguhnya kejadian itu menguji Najib. Menguji wibawa, maruah dan juga kebolehannya memimpin negara. Sekiranya Najib gagal menyelesaikan, atau kejadian itu menelan korban banyak baik di sebelah kita atau penceroboh itu, pemerhati akan membuat kesimpulan Najib tidak layak menjadi pemimpin kerana tidak bijaksana menjadi 'penarik rambut dalam tepong'. Najib hanya layak dan mampu menjadi seorang bermulut merah saja. Tidak lebih dari itu.

Bagi saya tidak melampau kalau pencerobohan itu akan memakan mangsa korban lebih banyak ia memberi implikasi buruk kepada Najib. Orang boleh memaksa Najib melepas jawatan. Paksaan itu juga akan terheret kepada sepupunya Hishamuddin Hussein sebagai Menteri Dalam Degeri dan juga Ahmad Zahid Hamidi sebagai Menteri Pertahanan. Mereka kena bertanggungjawab atas tragedi itu dan tidak boleh dianggap ia hanya seperti isu stadium runtuh di Terengganu atau jambatan (flyover) runtuh di Putrajaya. 

Menjadi pemimpin bukan setakat untuk menawan ketua bahagian agar mencalonkan diri kita, atau lebih hebat memperdayakan rakyat dengan pelbagai habuan agar mengundi kita. Tetapi menjadi ketua negara ialah tanggungjawab memastikan keselamatan dan kedaulatan negara terjamin dan utuh. Apakah selepas ini Sabah pula akan hilang dari kerajaan Malaysia? Kalau Sabah setakat hilang dari Umno tidak menjadi masalah; yang bimbangnya Sabah akan mengikut jejak Singapura meninggalkan Malaysia?

Disebabkan sikap acuh tidak acuh dan alpa kepentingan sejarah bangsa dan negara kita kehilangan Batu Putih, sebahagian Pulau Sipadan apakah selepas ini ada pula wilayah tertentu di Sabah tidak akan menjadi milik kita dan hilang dalam peta Malaysia? Akhirnya saya berseru kepada Najib dan juga kepada ahli politik lain, berhenti sekejap untuk merebut kuasa sebaliknya duduk dan berfikirlah sejenak mencari jalan dan ikhtiar untuk mencegah perbuatan pencerobohan itu yang kini mahu mencuri negara kita.

Saya rasa Anwar Ibrahim adalah antara pemimpin yang boleh diajak untuk mempertahankan negara dari para penceroboh. Umno usahlah degil. Korbankan pendirian dan sikap ego anda untuk berpadu dengan orang lain juga. Sesungguhnya dengan sebelah tangan kita tidak mampu berbuat lebih baik dari orang yang memilki dua belah tangan. Melayu kini dicaing-caingkan menjadi tiga belah tangan. Aduhhhhh. Penadol untuk Mat ... Mat mana lagi, Mat Maslan lah.  [wm.kl. 6:24 pm 01/03/13]
Post a Comment