Saturday, August 9, 2014

Jangan jadi ayam laga dilumur arang

DARI SUARA KEADILAN                                                               

Kata orang lagi tinggi sesebuah pohon kayu itu maka makin terdedah ia dengan cabaran dan dugaan. Apabila ia besar dan tinggi, angin akan berhembus "menempuh" pucuk, dahan, ranting dan batangnya bukan lagi angin sepoi-spoi bahasa, tetapi ia mungkin ribu taufan yang ganas dan garang. Bagi sebatang pohon itulah ujian dan tribulasi kehidupannya.

Sebenarnya tepuhan dan terjahan angin itu bukan disengajakan, melainkan ia adalah sunah dalam kehidupan yang mesti berhadapan dengan cabaran. Hikmat disebalik terjahan dan rempuhan itu menjadi pemangkin kepada keutuhan pohon berkenaan. Itulah natijahnya kalau kita mengerti.

Ini sesudai dengan sebuah firman Allah s.w.t. yang bermaksud, "tidak dikatakan seseorang beriman selaginya ianya tidak diuji". Maksud surah Al Ankabut ayat 2-3.

Ertinya ujian dan percubaan itu akan meletakkan markah keimanan kepada seseorang. Ujian juga sebagai penanda atau pengukur sekuat mana keimanan seseorang. Boleh dianalogikan kepada seorang murid sekolah, tahap kecerdikan dan akalnya tidak diketahui kalau selagi tidak dijalankan ujian ke atasnya.

Ujian dan cabaran adalah pengukuhan dan proses pematangan dalam melayari kehidupan. Bagi sebatang pohon atau sebuah perjuangan (organisasi) angin dan ribut itu adalah pemangkin kepada kekuatannya.

Memahami hakikat itu, apa yang berlaku dalam rumah tangga Pakatan Rakyat sehari dua ini, yang “berjibuh” dengan beberapa isu, adalah ibarat apa yang sedang dilalui oleh pohon yang tinggi itu. Pakatan Rakyat sedang dalam proses pematangan minda dan ujian ke atas kepantasan para ahlinya berfikir dan bertindak. 

Pakatan Rakyat diuji setelah lebih setahun berlalunya PRU. Dalam proses uji kaji ini dapat diketahui sejauh mana ia kental dan utuh sebagai sebuah organisasi yang dicanangkan sebagai penyalin kepada Barisan Nasional (BN).

Selanjutnya ia juga menjadi ujian kesabaran, kepada para pemimpinnya sendiri baik sebagai pemimpin Pakatan Rakyat atau parti-parti gabungan Keadilan, PAS dan DAP.

Bagi para pemimpin pula ia menjadi ujian sejuah mana kecekapan mereka bertindak menyelesaikan masalah. Menguji sejauh mana ketelusan dalam kebersamaan dalam melawan UBN, yang kemudiannya menghindarkan sebuah pakatan seperti PR itu daripada tergelecah ke lembah daripada menjadi punah ranah. Kemelut yang berlaku kini yang agak membimbangkan sebenarnya proses bagi menguji parti itu dan pemimpinnya.

Lumrah sebuah organisasi atau parti politik tidak dapat mengelak berhadapan dengan krisis, perbalahan atau pun percanggahan pendapat yang semua itu dilahirkan atas satu tujuan untuk mencapai kejayaan atau menyempurnakan perjuangan. Tidak ada perbalahan atau percanggahan disengaja untuk memusanahkan apa yang dibina, melainkan semuanya untuk memperelokkannya.

Kenapa berlaku polimek ialah kerana masing-masing ada hak untuk memberi pendapat dan bersuara. Besuara itu pula merupakan kebebasan dan hasil demorkasi tulen yang didambakan. Semua pihak tidak mudah menolak pandangan sebaliknya perlu menerimanya dan dikaji akan sejauh mana kebenaran, pratikalnya atau baik buruknya.

Mental exercise
Justeru bagi penulis keributan atau kemelut yang berlaku di Selangor khasnya dalam Pakatan Rakyat yang didominasikan Keadilan berhubung jawatan MB Selangor bukan sesuatu yang serius melainkan ia sebagai sebuah "mental exercise" sahaja. Rumah Pakatan atau Keadilan masih belum dilanda ribut dan dibaham bah besar, apa lagi mahu roboh melainkan sedikit bergayang kerana ada hembusan angin.

Cuma dipihak musuh sengajakan mengembar-gemburkan dengan motif politik yang sudah kita ketahui hujung pangkalnya. Mereka tidak nampak hikmah dan rahmat di sebalik kemelut itu melainkan ia sebuah sengketa yang akan memecahkan Pakatan Rakyat lantaran itu yang mereka kehendaki? Jadi bagi mereka tidak faham dan arif dengan situasi ini mulai merasakan cemas, ada setengahnya bertindak memakan ubat sebelum mendapat pemeriksaan doktor mengesahkan jenis penyakit. Bimbang tak tentu hala (fasal) menyebabkan kemabukan ubat kerana terlalu banyak makan bagi mengelakkan demam yang belum demam.

Apakah Pakatan Rakyat akan pecah kemudian hancur berkecai macam badan pesat MH17? Tidak? Mereka yang mengemudikan Pakatan Rakyat bukanlah mereka yang tamak haloba. Mereka bukanlah manusia bernafsu besar sehinggakan melupai tanggungjawab dan kewajiban mereka selaku pemimpin yang ada akses langsung dengan Tuhan tahu akan halal dan haramnya. Mereka senantiasa ingat akan nawaitu dan tujuan kenapa mereka membentuk Pakatan Rakyat lalu.

Mereka masih “kabar” (sedar dan insaf) bahawa hasrat rakyat begitu besar diletakkan ke atas pundak Pakatan Rakyat untuk melihat pembaharuan politik dan perubahan dalam pemerintahan di negara ini. Apakah setelah perjalanan Pakatan Rakyat, menerusi dua kali pilihan raya umum (PRU) yang berjaya meletakkan bendera Pakatan Rakyat di atas gunung politik Malaysia, mereka ingin jatuhkan semula?

Penulis tidak berfikir serendah itu akalbudi dan tindakan siasah para pemimpin Pakatan Rakyat. Kalau itulah terjadi maka sia-sialah pengorbanan rakyat serta sokongan yang diberikan kepada Pakatan Rakyat selama ini. Pengrobanan harta benda, masa dan maruah, ada yang terpenjara dan cedera kerana ingin menumbangkan BN akan sia-sia saja. Apa guna kita menambak lembah untuk meninggikan tebing menyelamatkan kita dari lemas kemudian kita runtuhkan semula. Bukankah kerja itu seperti dilakukan seorang wanita yang diceritakan dalam al-Quran yang hari-hari menyimpul tali kemudian merombaknya kembali tanpa ada kesudahan.

Yang kena disedari dan sama-sama merasa bangga, ialah pertama kali dalam sejarah Malaysia UBN kehilangan majoriti dua pertiga di Parlimen dalam PRU ke-12 tahun 2008. Prestasi cemerlang itu dikekalkan dalam PRU ke-13. Kejayaan dalam PRU ke-13 lebih manis lagi apabila Pakatan Rakyat berjaya meraih undi popular sebanyak 53 peratus berbanding BN 47 peratus. Dan sekali lagi Pakatan Rakyat menafikan majoriti dua pertiga dalam parlimen.

Pacak kejayaan itu harus diingati dan senantiasa menjadi pendorong untuk megapai kejayaan lebih besar dua tiga tahun akan datang. Kejayaan itu juga perlu dijadikan azimat pendiding kepada setiap kali timbul seberangan masalah. Sebelum memanjang pertelagahan.. kenangkan akan kejayaan itu serta susah payah menggapainya, insya-Allah hati akan sejuk dan redup.

Sebagai pemimpin mereka sudah pasti mereka ada rasa dan impian berkenaan. Dengan pencapaian pada dua pilihan raya umum lepas menjadi UBN goyah dan pintu Putrajaya sudah tidak dapat ditutup dan dikunci oleh UBN lagi, jadi kenapa mereka harus memalingkan muka berundur ke belakang semula saat kemenangan kian menghampiri.

Atas realiti itu penulis tidak fikir, pucuk pimpian Pakatan Rakyat, baik; Datuk Seri Anwar Ibrahim, Datuk Seri Dr Wan Azizah Wan Ismail, Mohamed Azmin Ali, Tan Sri Abdul Khalid Ibrahim dan lain, bersama, Lim Kit Siang, Lim Guan Eng dan lain, ataupuan Datuk Seri Abdul Hadi Awang, Mohammad Sabu dan lain, tidak merasa bangga ata atas kejayaan yang sudah diraih. 

Daya aspirasi
Kebanggaan itu seharusnya dipertahankan dan menjadi daya aspirasi untuk menjulang piala kemenangan di masa akan datang. Mereka juga tidak mungkin akan mudah terpesona dengan apa juga janji dan harapan baru yang dikemukakan oleh UBN secara berselindung dan penuh taktikal dan strategis.

Mereka sudah lama mengenali Umno parti tunggak BN. Kejahatan taktik jahat, penyelewengan parti itu dalam usaha mengekalkan kuasa sudah dibaca dan diarifi. Malahan perjanjian bersama parti itu sudah pun dibuat oleh PAS pada tahun 1971 tetapi akhirnya ia runtuh begitu sahaja. Begitu juga bagaimana parti itu menghalalkan tindakan-tindakan tidak bermoral kepada media arus perdana miliknya, sangat difahami oleh para pemimpin PAS.

Apakah mereka sedia untuk melalui keperihan itu sekali lagi dan sedia menanggalkan tali tambahan Pakatan Rakyat? Tidak. Penulis tidak berfikir begitu. Seperti mana dinyatakan tadi kemelut dan kegawatan yang berlaku kini adalah sengaja diperbesarkan oleh media milik Umno. Umno telah melakukan provokasi dan juga pujukan kepada pihak tertentu agar bersama mereka. Umno cuba menimbulkan akan kerumitan masalah yang berlaku dengan niat memecahkan perpaduan Pakatan Rakyat. 

Selagi setiap orang daripada pemimpin Pakatan Rakyat atau ahli parti yang masih ingat dengan perbuatan jahat Umno sejak berpuluh dekad lalu mereka tidak akan bersama.

Jika diperhatikan ada perangai dan sifat Yahudi kepada Umno. Mereka boleh berjanji tetapi akan melanggar janji. Mereka akan mencabuli apa sahaja konvensyen dibuat asalkan mereka untung dan laba. Sifat dan perangai ini ada kepada Umno. Mereka laksana anjing akan menyalak kesayuan bila terjempit, sebaliknya akan merebat kaki kita bila sudah terlepas.

Jadi macam mana Pakatan Rakyat boleh untuk mempercayai dengan janji atau pun harapan ditawar dan dilafazkan Umno kalau demikian sifatnya? Ada orang mengira Umno sudah berubah dengan peralihan kepimpinan dan dengan nasib dialami sekarang. Sebenarnya tidak semudah itu boleh diterima, perubah itu boleh merubah hati budi Umno. Ia sudah membudaya, maka sesuatu yang membudaya amat sukar untuk dihapuskan. Laksana anjing yang gemar makan tahi kalau tidak makan mereka tetap menghidunya.

Jadi kepada penyokong dan ahli parti jangan mudah terbuai dengan provokasi pihak Umno yang sengaja mengadu dombakan sesama sendiri. Tidak perlu merasa gedebar dengan apa yang berlaku di Selangor kini dan juga sedikit pertelagahan pendapat dalam PAS. Perbahasan atau pun polemik mengenai sesuatu isu mengenai Pakatan Rakyat dalam media massa, baik cetak, eletronik atau maya jangan mudah dipercayai. Anggap sahaja apa-apa yang dimuatkan dalam media sosial itu adalah fitnah dan pembohongan untuk meruntuhkan perpaduan dalam Pakatan Rakyat.

Ahli dan penyokong harus memberi kepercayaan sepenuhnya kepada kebijaksanaan pemimpin. Sebagai pemimpin mereka lebih arif dan tahu macam mana untuk mengatasi apa juga masalah timbul. Dalam situasi seperti hari ini sepenuh kepercayaan kepada pemimpin perlu diberikan. Setiap langkah dan formula yang diambilnya hendaklah diterima dengan baik dan berlapang lada.

Jangan mudah terheret dengan apa-apa provokasi daripada pihak musuh terutamanya Umno. Perlu disedari mengapa Umno galak menghasut adalah kerana kedudukan mereka sendiri sangat lemah. Jika mereka tidak lemah mereka tidak akan menimbulkan provokasi atau membuat spekulasi yang boleh mencelaru-birukan pemikiran ahli dan penyokong Pakatan Rakyat. Perkara ini perlulah disedari dan difamahi benar-benar.

Kemelut dan riuh randah yang berlaku dalam Pakatan Rakyat, baik dalam Keadilan dan PAS adalah atas dorongan dan pengapi-apian daripada Umno. Apabila semua pihak menyedari hakikat ini, kegawatan yang ada kini tidak perlu dirungsingkan apa lagi mecemaskan sampai kita hilang kompas atau menjadi ayam laga yang dilumur arang yang akan berlaga sesama sendiri sampai cedera dan mati. [wm.kl.12:26 t/hari 09/08/14]

Catatan: Artikel ini telah disiarkan Suara Keadilan di MS 29 keluaran 8 Ogos 2014.
(Ends).

2 comments:

JUTAWAN DUNIA AKHIRAT said...

Alhamdulillah...Ambo amat2 bersetuju dengan pandangan Pak MSO... semoga PR tetap teguh di atas dasar perjuangannya...

Double A said...

Allah telah berfirman: "Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan: Kami telah beriman, sedang mereka belum diuji?" (QS Al-Ankabut:2-3).