Tuesday, July 20, 2010

Laporan Dari Lebnon

Persidangan Gerakan Islam Dunia
Persidangan Hizbut Tahrir Dikawal Ketat

SEPERTI mana yang telah saya notiskan, blog saya tidak diupdatekan beberapa hari lalu. Malam Sabtu, 15 Julai lalu saya berangkat menuju ke Lebnon, Bairut. Saya telah memberi isyarat dalam Fb saya takut peminat blog ini tertunggu-tunggu ke mana saya pergi.

Mereka yang mengikuti perkembangan Fb saya, tahu ke mana saya. Entahlah, saya rasa bersalah kalau meninggalkan blog atau Fb tanpa apa-apa posting terbaru.

Bagaimana pun walaupun sudah dinotiskan, masih ada juga rakan tertanya-tanya ke mana saya menghilang diri. Mereka ini ialah yang masih belum cekap atau belum ada akaun Fb atau yang belum menjadi ahli Fb saya. Kebetulan pula saya tidak membuat apa-apa posting selama berada di luar negara, keadaan ini benar-benar menjadikan penjenguk blog ini tertanya-tanya. Banyak SMS dan email yang saya terima bertanyakan hal saya.

Benar Bairut negara moden dan ada kemudahan IT, tetapi 'sistem Arab' dan budaya mereka tahulah sendiri, sukar untuk kita melayaninya. Bagi mereka yang pernah berurusan dengan bangsa Arab ataupun mungkin tidak merasa pelik kalau suasana ini berlaku. Kebanyakan di negara Arab banyak kerenah birokrasinya. Saya telah cuba untuk membuat beberapa posting tidak berapa menggalakkan!

Saya ke Bairut, Lebnon kerana menghadiri persidangan Media Massa Antarabangsa Hizbut Tahrir mengenai masalah krisis umah dan masalah Umat Islam di seluruh dunia yang berlangsung pada Ahad, 18 Julai. Menerusi persidangan itu gerakan Islam berkenaan cuba memberi pandangan berhubung masalah itu dan mengemukakan cadangan penyelesaian sejagat dengan pendekatannya tersendiri.

Gerakan ini sebenarnya baru buat saya dan mungkin juga setengah rakyat negara ini yang lain. Saya sendiri baru mengenalinya secara mendalam selepas menerima jemputan berkenaan. Jemputan itu membolehkan saya membuat sedikit kajian latar belakannya serta matlamat dan peranannya terhadap perkembangan dunia Islam hari ini.

Hizbut Tahrir merupa sebuah gerakan Islam, parti politik yang liberal dan cuba mengembali sistem pemerintahan Islam secara khalifah. Secara mudahnya parti ini tidak menerima konsep demokrasi pilihan raya seperti mana diamalkan di kebanyakan buah negara. Ianya diasaskan pada tahun 1953 di Al Quds (Baitul Muqadis) oleh seorang ulama bernama Syeikh Taqiyuddin An-Nabhani seorang ulama Mesiryang pernah menjadi Hakim Mahkamah Syriah, Palestin.

Setengah orang meragui akan kewujudannya sebagai sebuah gerakan Islam ekstrem tetapi ternyata tuduhan itu meleset apabila ia bergerak bebas secara terbuka dan mempunyai carta organisasinya tersendiri. Sehingga kini ia telah mewujudkan cawangannya di lebih 40 buah negara.

Bersempena persidangan itu juga ia menyambut hari penubuhan Hizbut Tahrir.

Sebenarnya bukan saya seorang yang diundang oleh wakil Hizbut Tharir Malaysia, tetapi beberapa media dan juga beberapa individu politik termasuk pembangkang dan kerajaan. Khabarnya bekas Perdana Menteri, Tun Mahathir Mohamad juga turut sama diundang tetapi malangnya tidak dapat hadir. Begitu juga dengan individu politik lain dan media massa mainstrain ikut sama dijemput tetapi tidak ikut sama. Jadi yang ke sana hanya saya bersama dua wakil dari Bernama TV; seorang wartawan dan seorang jurugambar.

Menghadiri persidangan sebuah gerakan Islam sedunia di sebuah negara yang bersempadanan dengan Israel sesuatu yang agak menarik dan memberi pengalaman baru khasnya buat saya. Apa lagi persidangan itu dihadiri oleh lebih 40 buah negara yang mempunyai cawanagn Hizbut Tahrir. Antaranya, Mesir, Libya, Sudan, Algeria, Turki, United Kingdom, Perancis, Jerman, Austria, Belanda, Lebnon, Syaria, Palestin, Jordan, Amerika Syarikat, Russia, Uzbekistan, Tajikistan, Kurgyzstan, Pakistan, Indonesia, Malaysia, Australia dan lain-lain.

Betapa tidak sepanjang persidangan itu berlangsung hotel tempat berlangsungnya persidangan itu dikawal rapi oleh pasukan tentera dan polis yang lengkap bersejanta.

Setiap orang yang akan memasuki ke hotel berkenaan diperiksa rapi dan harus melalui pintu pengibas khusus.

Melihat keadaan itu sudah menggerunkan. Namun pemandangan seumpama itu ianya perkara biasa saja di negara berkenaan dan mana-mana negara bergolak atau dalam situasi perang. Menurut jurucakapa Hisbut Tahrir, Lebnon, mulanya kerajaan Lebnon cuba menghalang persidangan berkenaan. Tiga hari sebelum berlangusung telah timbul sedikit masalah. Kerajaan Lebnon cuba untuk membatalkannya.

Tetapi hasil penerangan dan penjelasan akan tujuan persidangan itu serta dengan adanya campur tangan Menteri Dalam Negeri, Lebnon akhirnya ia dibenarkan.

Dalam pada itu tegahan terus dikenakan ke atas beberapa orang perwakilan dari beberapa buah negara. Antaranya Palestin, Indonesia, Afghanistan, Pakistan dan lain-lain. Walaupun wakil dari beberapa buah negara tidak dapat hadir namun dengan adanya kemudahan IT mereka mengirimkan mesej menerusi internet secara live.

Pada persidangan itu empat buah kertaskerja utama telah dibentangkan; (1) Permasalahan Kaum Muslim di negeri-negeri Arab (Palestin, Iraq, Sudan - "Pemisahan Selatan", (2) Permasalahan Kaum Muslim Di Selatan Asia (Afghanistan, Pakistan - Khasmir), (3) Permasalahan Kaum Muslim Di Asia Tenggara (Indonesia dan Gerakan-Gerakan Pemisah) dan, (4) Permasalahan Kaum Muslim Di Barat dan Tengah Asia (Turki - Cyprus, Kaukas, Turkistan Timur). [wm.kl 5:00 pm 20/07/10].
Post a Comment