Thursday, September 16, 2010

Susupan Pagi

Politik Yang Zalim, Zalim Dalam Politik

SELAMA ini PKR melaungkan akan bawa politik baru yang telus, adil dan demokratik. PKR sering mengecam Umno tidak telus dan tidak demokratik. Bukan sedikit pemimpin PKR dan bukan sekali mereka mengatakan demokrasi dalam Umno sudah mati. Apa yang menimpa Anwar Ibrahim 1998 dulu pun adalah berunsur kekejaman demokrasi dalam Umno. Mahathir Mohamad menggunakan kuasa vetonya untuk memecat Anwar tanpa merujuk kepada ahli akar umbi, walhasilnya Umno jadi 'kucar wak yah'

Kerana sikap itu Umno dibenci. Umno disampahkan oleh PKR. Dalam masa sama PKR mengangkat dirinya sebagai sebuah parti yang profesional, penuh demokrtatik. Sebuah parti yang turun dari dewa dan mengharapkan para ahlinya dari kalangan orang-orang kudus.

Selalunya dalam kehidupan ini manusia hanya nampak ada saja yang berada di depannya saja. Mereka dapat nampak keseluruhan muka, kerana ada cermin. Mereka nampak mata, hidung, kening, dahi dan telinga kerana ada cermin menyuluhkan kepada mereka. Lebih dari itu mereka tidak nampak kalau tidak diminta bantuan orang lain.

Hatta tahu lalat di atas belakang pun sudah tidak nampak, kalau tanpa pertolong orang lain. Jadi kalau benda dalam diri sendiri sudah tidak nampak dan dapat rasa, misalnya najis dipunggung, apalah yang berada jauh di sana. Makinlah tidak nampak. Menuduh memang sedap sebab lidah tidak bertulang...

Dalam masa PKR sedang berdepan dengan proses pemilihan pemimpin ini PKR jadi tidak nampak diri dan lupa kepada yang mereka ucapkan sendiri. Mereka sudah mungkir janji mereka kepada rakyat selama ini. Mereka mahu jadikan PKR parti alternatif untuk rakyat. Yang adil dan terbuka. Yang membawa semangat dan roh politik baru.

Namun melihat kepada beberapa tindak tanduk dan permainan menjelang pemilihan ini sudah tidak mencerminkan apa yang dihasatkan itu. Sudah ada permainan kotor dan jijik. Sudah ada tuduh menuduh antara satu sama lain. Sudah ada elemen dengki dan khianat.

Kehadiran Zaid Ibrahim untuk bertanding timbalan presiden sudah diacah dengan berbagai kerenah yang memabukkan. Macam-macam tuduhan dan sindiran ditujukkan kepada Zaid. Kenapa? Ini sepatutnya tidak berlaku. Biarlah kalau Zaid nak bertanding, biarkan dia bertanding. Suburkanlah demokrasi dalam PKR.

Mungkin sesetengah orang akan menafikan menganggap PKR mengamalkan demokrasi tulen. Tiada apa-apa kecaman dan aktiviti memburukkan Zaid. Tetapi kalau dilihat kepada jawaban Zaid dan ulas atas tuduhan yang dilemparkan kepadanya ia menjelaskan hakikat itu. Ia sungguh menghairankan. Mungkin Zaid juga terkejut dan tidak percaya apa yang berlaku itu.

Sesiapa saja dalam PKR tidak perlu takut kepada Zaid. Beliau menyertai parti itu kerana tidak yakin kepada Umno. Beliau mahu lari dari tindakan non demokratik dalam Umno. Dia mahu melihat sejauh manakah demokrasi dalam PKR. Kalau keadaan dalam Umno sama juga dalam PKR tidak ada guna beliau bersusah payah menyertai PKR. Beliau boleh merayu dan kekal menjadi ahli Umno ataupun beliau tidak menyertai mana-mana parti politik.

Mereka yang cuba menghalang Zaid seharusnya sedar dan malu diri sendiri. Mereka kena yakin kepada diri sendiri. Kalau mereka benar-benar diterima ahli, menjadi jagohan kepada parti banyak berkorban, mereka tidak payah risau. Zaid masuk PKR hanya beberapa hari saja. Dakwat yang digunakan untuk menanda tangani borang pun masih belum kering lagi. Tidak mungkin dalam tempoh terdekat Zaid mengatasi mereka.

Orang yang takut kepada Zaid mereka yang tidak yakin diri. Mereka yang bukan berjiwa besar dan bersemangat demokrasi tulen. Tidak percaya kepada diri sendiri. Orang seperti yang sanggup menodai demokrasi untuk kepentingan diri awal-awal lagi sudah tidak layak untuk menjadi pemimpin kepada Parti Keadilan Rakyat.

Saya juga ingin nasihat Zaid sekali lagi. Kalau beliau juga tidak sedia menghadapi kerenah persis dalam Umno yang kini wujud dalam PKR, keluar sajalah. Beliau atau sesiapa saja tidak akan memperolehi keadilan mutlak, demorkasi tulen serta keihlasan dari sesiapa dalam sebuah badan bernama politik. Saya sudah katakan politik berpaksikan kepada 4C.... 4C. Kalau kamu tidak sedia menerima paksi ini, jadilah seperti saya, penulis, pemerhati dan perakam sejarah politik saja.

Zaid hendaknya jangan peduli apa yang dituduh kepadanya. Beliau juga harus menghadapi pertarungan itu dengan keyakinan dan wibawa yang belau sendiri miliki. Berada dalam politik tak ubah berada atas perahu di samudra luas dan bergelombang. Orang bukan saja setakat sanggup memfitnah membunuh pun boleh dilakukan. [pp kel.9:20 am 16/09/10]
Post a Comment