Tuesday, January 24, 2012

Celoteh Murai 01/012

Murai Menjelma Semula

Zaman dahulu kala kalau raja murka kepada seseorang rakyatnya tindakan yang diambil ialah menghalau orang itu dari dalam negerinya. Dipanggil ke balai penghadapan diumumkan penghalauan itu di hadapan sekalian rakyat yang ada untuk diambil iktibar.

"Adalah dengan ini menurut perintah ke bawah duli yang maha
mulia bla..bla, telah menjatuhi hukuman membuang negeri ke atas si folan bin si folan kerana kesalahannya... bla bla.

Sebaik saja perintah sultan atau paduka raja itu dibaca ke atas si folan itu maka dua pengawal akan pergi dekat kepadanya memegang tangan kiri dan kanan sambil membawa turun dari atas balai penghapan buat di bawah ke luar daerah negeri. Adapun muka yang kena perintah dan hendak dibuang ke luar negeri itu masam mencuka, malu tidak boleh diceritakan lagi umpama muka dilomor najis yang busuk.

Apabila sultan sudah murka dan menjatuhkan hukuman begitu tidak siapa berani membantah lagi. Melainkan semua kena ikutnya dengan penuh rasa hormat dan takut. Sekalian rakyat sedar setiap apa dilakukan sultan kesalahan si folon itu adalah sangat besar. Dia dinyah dari dalam negeri kerana dia sudah tidak memberi guna dan manfaat lagi kepada itu negeri.

Kalau dia berada di dalam negeri itu pun hanya membuat kacau dan huruhara sahaja. Menyusahkan rakyat di negeri itu. Memburukkan dan menjatuhkan maruah negeri itu saja. Lagi dipelihara lagi memborak dan memberi kecelakaan kepada negeri itu kerana sikapnya membodek dan mengampu lebih berdoah dari ikan lapam di bawah jambtan.

Raja-raja atau sultan zaman dulu sangat menjaga adat susila negeri mereka kandati mereka sendiri cemar berporah. Maka itu mana-mana rakyat akan dikenakan tidakkan. Bukan saja rakyat manusia yang nyata, bahkan haiwan dan binatang sama yang merangkak, menjalar, berlari, meloncak dan melompat juga akan dikenakan hukum buang negeri.

Justeru bila mengenangkan sejarah dan tatabudaya kerajaan terdahulu itu menyebabkan terbuka sayap Murai untuk terbang dan berkicau setelah sekian lama beradu dan rihat. Murai pun tidaklah boleh menahan diri dari untuk terus mendiamkan diri dari memperkatakan sesutu yang jelak di mata.

Murai sangat tersedar dengan berita mengatakan sebuah kerajaan negeri yang Murai namakan Gentayang Mulan hendak mengambil tindak tidak membenarkan Salentia memasuki ke negerinya. Alasannya ialah kerana Salentia telah membawa penyakit malu dan aid kerana jadi tersangat biadab kepada peraturan dan hukum kanun negei berkenaan.

Katanya pihak kerajaana negeri Getayang Mulan itu sdang berusaha mendapat penasihat di raja dan kerajaan agar menilik tengok kepada kesalahan Salentia yang dikatakan telah melalukan kesalahan besar. Salentia cuba hendak mencampuri atau mengkritik pemeritahan kerajaan Gentayang Mulan secara berlebih-lebihan.

Murai sangat setuju kalau negeri itu menghalang dan menyekat masuk makhluk Salentia yang sekor ini. Adapun tindakan halang dan sekat masuk samalah dengan tindakan sultan memerintah seseorang rakyat negerinya yang tidak memberi guna itu dan untung faedah. Cuma bezanya yang ini disekat kerana dia bukan rakyat asal negeri itu yang mencari makan berniaga berdagang maka ia perlu disekat usir. Kalau dia anak negeri itu sudah tentu dia akan akan dinyar usiarkan.

Maruah kepada cerita ini (moral of the story) sangatlah huduh seseorang yang disekat masuk ke dalam negeri. Kalau dia jenis haiwan tubunya berkudis kerapu membawa kuman menyinggahkan penyakit kepada segenap orang. Barang siapa melalui dekatnya menyebabkan boleh terkena penyakit. Tindakan sebegitu bukanlah kejam dan jahat kerana di dalam kanun agama sendiri sesuatu yang mendurat itu boleh dihukum bunuh dan dimusnah.

Disebabakan Salentia ini berada dalam dunia politik maka eloklah kalau dalam plihan raya nanti, jika sekira nya dia berhajat merasa masih bertanding hendaklah dibunuh dan bagkainya di tohok jauh ke dalam laut sampai ke negeri Baung Bertelor.

Murai berharap kerajaan Gentayang Mulan akan mengambil hukum itu ke atas haiwan yang cemar lagi kotor itu.

Murai: Selamat berjabat tangan bergabung suara.
Post a Comment